Pengertian Komitmen Organisasi, Jenis, Manfaat, Tujuan, dan Contohnya

Diposting pada

Komitmen Organisasi Adalah

Komitmen organisasi di tempat kerja adalah ikatan pengalaman karyawan dengan organisasinya. Secara umum, karyawan yang berkomitmen pada organisasinya umumnya merasakan hubungan sosial yang dalam dengan organisasinya, merasa cocok, dan merasa memahami tujuan organisasi. Nilai tambah dari karyawan tersebut adalah mereka cenderung lebih bertekad dalam pekerjaannya, menunjukkan produktivitas yang relatif tinggi dan lebih proaktif dalam memberikan dukungannya.

Sehingga secara garis besar istilah komitmen organisasi dalam hal ini karyawan bisa dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu komitmen afektif, komitmen berkelanjutan atau kontinu, dan komitmen normatif. Untuk mengetahui bagaimana komitmen karyawan atau anggota dalam suatu organisasi terdapat beberapa indikator yang dapat digunakan, salah satunya yaitu kepercayaan dan penerimaan yang kuat terhadap tujuan dan nilai sosial di setiap bentuk organisasi.

Komitmen Organisasi

Komitmen organisasi menjadi keterikatan psikologi perkembangan yang dilakukan individu dan kelompok dengan organisasi. Ilmuwan dalam keterkaitannya dengan teori organisasi juga telah mengembangkan banyak definisi yang berbeda tentang komitmen organisasi, dan banyak skala untuk mengukurnya. Contoh dari karya ini adalah model komitmen Meyer dan Allen, yang dikembangkan untuk mengintegrasikan berbagai definisi komitmen yang telah berkembang biak dalam literatur.

Tetapi yang pasti, komitmen organisasi memprediksi variabel kerja seperti pergantian, perilaku warga organisasi, dan prestasi kerja. Beberapa faktor seperti stres peran, pemberdayaan, ketidakamanan kerja dan kemampuan kerja, dan distribusi kepemimpinan telah terbukti berhubungan dengan rasa komitmen organisasi pekerja.

Pengertian Komitmen Organisasi

Komitmen organisasi adalah pandangan psikologi anggota organisasi terhadap keterikatannya dengan organisasi tempat dia bekerja. Komitmen organisasi memainkan peran penting dalam menentukan apakah seorang karyawan akan tinggal dengan organisasi untuk jangka waktu yang lebih lama dan bekerja dengan penuh semangat untuk mencapai tujuan organisasi.

Oleh karena itulah komitmen organisasi ditentukan untuk membantu memprediksi kepuasan karyawan, keterlibatan karyawan, distribusi kepemimpinan, kinerja kerja, ketidakamanan kerja, dan atribut serupa. Tingkat komitmen seorang karyawan terhadap pekerjaannya penting untuk diketahui dari sudut pandang manajemen untuk dapat mengetahui dedikasinya terhadap tugas yang diberikan kepadanya setiap hari.

Pengertian Komitmen Organisasi Menurut Para Ahli

Adapun definisi komitmen organisasi menurut para ahli, antara lain:

  1. O’Reilly (1989), Komitmen organisasi adalah penggambaran ikatan psikologis individu dengan organisasi, termasuk rasa keterlibatan kerja, loyalitas, dan keyakinan pada arti nilai-nilai organisasi.
  2. Robbins (1989), Komitmen organisasi adalah sikap yang merefleksikan perasaan suka atau tidak suka dari karyawan terhadap organisasi
  3. Allen & Meyer (1990), Arti komitmen organisasi adalah merepresentasikan jenis ikatan unik yang menekankan sikap dedikasi dan tanggung jawab kepada organisasi. Hal ini dianggap sebagai attitude karena mengacu pada pola pikir individu yang relatif stabil terhadap organisasi mereka.
  4. Lincoln dalam Bashaw dan Grant (1994), Definisi komitmen organisasi adalah hubungan yang sneantisa mencakup anggota, kesetiaan anggota dan kemauan anggota pada organisasi.

Jenis Komitmen Organisasi

John Meyer dan Natalie Allen membahas komitmen organisasi dengan sangat rinci dalam artikel mereka yang berjudul “Three Component Model Of Commitment” yang membahas komitmen organisasi dengan sangat rinci. Kita dapat melihat dari penelitian mendalam mereka bahwa terdapat tiga jenis komitmen organisasi, yaitu:

  1. Komitmen afektif

Jenis pertama dari komitmen organisasi, adalah komitmen afektif, yaitu komitmen yang berkaitan dengan seberapa besar keinginan karyawan untuk bertahan di organisasi mereka. Jika seorang karyawan berkomitmen secara efektif terhadap organisasinya, itu berarti mereka ingin bertahan di organisasinya.

Karyawan yang berkomitmen secara afektif merasa dihargai, bertindak sebagai duta untuk organisasi mereka dan umumnya merupakan aset yang hebat untuk organisasi.

  1. Komitmen berkelanjutan

Komitmen berkelanjutan berkaitan dengan seberapa besar karyawan merasakan kebutuhan untuk tetap berada di organisasi mereka. Pada karyawan yang terus berkomitmen, alasan yang mendasari komitmen mereka terletak pada kebutuhan mereka untuk tetap bersama organisasi. Kemungkinan alasan untuk tetap tinggal dengan organisasi berbeda-beda, tetapi alasan utama berkaitan dengan kurangnya alternatif pekerjaan, dan remunerasi.

Contoh yang baik dari komitmen berkelanjutan adalah ketika karyawan merasa perlu untuk tetap bersama organisasi mereka karena gaji dan tunjangan tidak akan meningkat jika mereka pindah ke organisasi lain.

Contoh-contoh seperti itu juga dapat menjadi masalah tersendiri bagi organisasi karena karyawan yang terus berkomitmen mungkin menjadi tidak puas (dan terlepas) dengan pekerjaan mereka, namun tidak mau meninggalkan organisasi.

  1. Komitmen normatif

Komitmen normatif berkaitan dengan seberapa banyak karyawan merasa mereka harus bertahan di organisasi mereka. Karyawan yang berkomitmen secara normatif umumnya merasa bahwa mereka harus tetap di organisasi mereka. Karyawan yang berkomitmen secara normatif merasa bahwa meninggalkan organisasi mereka akan menimbulkan konsekuensi bencana, dan merasa bersalah tentang kemungkinan keluar.

Alasan rasa bersalah tersebut bermacam-macam, tetapi sering kali terkait dengan perasaan karyawan bahwa meninggalkan organisasi mereka akan menciptakan kekosongan dalam pengetahuan dan keterampilan, yang kemudian akan meningkatkan tekanan pada rekan kerja mereka. Perasaan seperti itu dapat, dan memang, mempengaruhi secara negatif kinerja karyawan yang bekerja di organisasi.

Indikator Komitmen Organisasi

Terdapat tiga faktor yang berpengaruh terhadap komitmen organisasi diantaranya yaitu:

  1. Memiliki kepercayaan dan penerimaan yang kuat pada tujuan dan nilai-nilai organisasi
  2. Memiliki kemauan untuk mengusahakan terwujudnya kepentingan organisasi
  3. Memiliki kehendak yang kuat untuk mempertahankan keanggotaan organisasi

Manfaat Komitmen Organisasi

Komitmen organisasi menentukan berapa lama karyawan akan tinggal bertahan dalam suatu organisasi, maka bisa dikatakan bahwa karyawan yang berkomitmen adalah aset setiap organisasi. Beberapa ini beberapa manfaat dan keuntungan utama dari komitmen organisasi diantaranya yaitu:

  1. Produktivitas karyawan yang tinggi

Karyawan yang berkomitmen sangat produktif. Mereka percaya pada organisasi, tujuan, visi, misi, dan kepemimpinan tim. Karyawan ini tidak hanya menunjukkan tingkat produktivitas yang tinggi, tetapi mereka juga memastikan rekan kerja dan anggota tim mereka juga menunjukkan hal yang sama. 

  1. Mengurangi ketidakhadiran

Staf yang berkomitmen dan termotivasi akan melaporkan ketidakhadiran yang jauh lebih sedikit daripada rekan-rekan mereka. Karyawan yang memiliki komitmen terhadap organisai berharap bisa bekerja, menyelesaikan pekerjaan atau tugas-tugas mereka, membantu proyek, dan memberikan kontribusi terhadap tujuan organisasi.

  1. Pemain tim yang luar biasa

Karena karyawan yang berdedikasi banyak berinvestasi dalam organisasi, dan itu sukses, mereka hebat dalam berkolaborasi, dan bekerja dalam tim. Mereka berkontribusi secara signifikan untuk meningkatkan produktivitas tim.

  1. Pendukung yang kuat

Karyawan yang berdedikasi dan berkomitmen percaya pada organisasi mereka, dan karenanya, merupakan pendukung yang efektif dan positif dari pemberi kerja mereka. Selain itu, mereka juga memiliki kepercayaan yang tinggi dan memberikan dukungan terhadap produk, layanan, dan kebijakan perusahaan mereka.

Tujuan Komitmen Organisasi

Secara umum, membentuk komitmen organisasi bertujuan untuk;

  1. Agar bisa bertahan dalam organisasi dan memiliki kinerja yang baik untuk organisasi
  2. Mampu membentuk loyalitas tingkat tinggi terkait dengan kinerja bisnis yang unggul
  3. Bertujuan untuk peningkatan profitabilitas
  4. Diharapkan mampu untuk menjadi peningkatan produktivitas
  5. Mampu mendorong retensi karyawan
  6. Dapat membentuk metrik kepuasan pelanggan
  7. Meningkatkan nilai budaya tempat kerja

Tips dalam Komitmen Organisasi

Berikut ini beberapa contoh tips yang dapat dilakukan untuk meningkatkan komitmen organisasi:

  1. Menciptakan budaya kerja tim yang kuat

Membangun budaya kerja tim yang kuat memfasilitasi lingkungan kerja yang sehat. Tidak ada dua karyawan dalam sebuah organisasi yang bisa persis sama. Ketika orang berasal dari latar belakang yang berbeda, akan ada perbedaan dalam cara mereka melihat dan memandang sesuatu dan hal yang sama berlaku ketika orang bekerja dalam tim.

Namun, jika organisasi mempromosikan budaya membangun tim, karyawan akan termotivasi untuk bekerja sama dan mencapai lebih banyak. Ini akan membantu meningkatkan tingkat komitmen mereka dan menciptakan harmoni budaya kerja jangka panjang.

  1. Komunikasikan tujuan dan harapan yang jelas kepada karyawan

Sebagian besar karyawan ingin menjadi bagian dari masa depan yang tak tertahankan, mereka ingin tahu apa yang paling penting dalam pekerjaan mereka dan bagaimana mereka dapat mencapai kesempurnaan dalam pekerjaan mereka.

Agar tujuan memiliki arti dan efektif, tujuan dan harapan manajemen harus dikomunikasikan dengan jelas kepada karyawan. Karyawan, ketika mereka merasakan rasa kepemilikan cenderung bertahan lebih lama dengan suatu organisasi.

  1. Bersikap transparan dan mendorong komunikasi terbuka

Biarkan karyawan menjadi partisipatif dalam apa yang terjadi di dalam organisasi, serta bagaimana mereka dapat berkontribusi lebih banyak untuk pengembangan organisasi. Ketika sebuah organisasi transparan dengan karyawannya, mereka memiliki peluang lebih besar bagi karyawan untuk merasa dihargai dan meningkatkan rasa memiliki. Sehingga meningkatkan kinerja pegawai melalui transparansi.

  1. Menjaga etika kerja

Karyawan pasti ingin merasa nyaman dengan organisasi tempat mereka bekerja. Memiliki standar etika kerja yang tinggi membuat karyawan merasa termotivasi dan menghargai organisasi. Ketika karyawan mengetahui bahwa sebuah organisasi memiliki moral yang tinggi, mereka tetap berhubungan dengan organisasi tersebut.

Etika kerja yang baik meyakinkan setiap karyawan, bahwa mereka memiliki lapangan bermain yang sama dalam organisasi untuk bekerja dan mengembangkan karir mereka.

  1. Menumbuhkan budaya kerja yang positif

Budaya kerja yang positif adalah dimana karyawan merasa senang menjadi bagian dari organisasi, dimana mereka merasa termotivasi dan terdorong untuk berbagi ide-ide baru dan memfasilitasi komunikasi dengan manajemen tanpa harus takut disalahpahami. Dorong karyawan untuk menemukan kecocokan pribadi dengan budaya organisasi.

  1. Mendorong inovasi

Inovasi adalah salah satu cara terbaik untuk mendorong karyawan. Ketika seorang karyawan memiliki ide untuk melakukan sesuatu secara berbeda dan dengan cara yang lebih baik, jangan mengecilkan hati mereka, sebaliknya, motivasi mereka untuk menghasilkan lebih banyak ide bagus.

  1. Berikan umpan balik yang membangun dan bukan kritik

Karyawan harus diberi umpan balik yang membangun kapan pun dibutuhkan. Mereka harus dihargai atas apa yang mereka lakukan dengan baik yang akan membantu mereka meningkatkan moral mereka. Beri tahu karyawan jika mereka salah, tetapi lakukan lebih banyak – beri tahu mereka mengapa hal itu salah dan yang terpenting – bagaimana melakukannya dengan lebih baik.

Ada perbedaan antara kritik dan umpan balik yang membangun. Kritik hanya memberi tahu apa yang salah, umpan balik yang membangun memberi tahu kita apa yang salah, mengapa itu salah, dan bagaimana memperbaikinya.

Contoh Komitmen Organisasi

Adapun untuk contoh komitmen organisasi misalnya saja;

  1. Sekolah/Kampus

Mengikuti organisasi yang ada di sekolah atau kampus menjadi salah satu upaya baik bagi pelajar dalam meningkatkan pengetahuan dan rasa solidaritas. Bisanya prihal ini setiap organisasi di lembaga pendidikan tersebut memberikan aturan, misalnya saja aturan untuk setiap anggotanya di larang berpacaran.

Maka, sebagai siswa/mahasiswa yang bergabung dalam organisasi tersebut haruslah berkomitmen selama menjabat tidak boleh menjalin hubungan antar anggota dalam organisasi.

  1. Perusahaan

Sedangkan contoh lain dalam pengamalan atas komitmen organisasi dalam perusahaan misalnya saja ketika bergabung dengan BPJS, ada syarat untuk tidak boleh meniah selama 3 tahun. Aturan ini dibuat agar para kariawannya mampu fokus bekerja. Aturan tersebut tentusaja dijalankan untuk semua jenis tenaga kerja yang ada di BPJS sebagai komitmen bersama.

Itulah tadi artike yang bisa diberikan pada semua kalangan berkaitan dengan pengertian komitmen organisasi menurut para ahli, macam, manfaat, indikator, tujuan, tips, dan contoh pengamalannya.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *