Pengertian Psikologi Perkembangan, Ruang Lingkup, Manfaaat, dan Contohnya

Diposting pada

Psikologi Perkembangan Adalah

Psikologi perkembangan adalah cabang studi ilmu psikologi yang berkaitan dengan bentuk perubahan sosial terkait fungsi kognitif, motivasi, psikofisiologis, dan sosial yang terjadi sepanjang rentang hidup manusia. Selama abad ke-19 dan awal abad ke-20, psikolog perkembangan memperhatikan terutama psikologi anak. Akan tetapi, pada akhir abad ke-20, psikolog perkembangan menjadi tertarik pada banyak masalah luas yang berhubungan dengan proses psikologis sepanjang hidup, termasuk hubungan hereditas dan lingkungan, kontinuitas dan diskontinuitas dalam perkembangan, dan elemen perilaku dan kognitif dalam perkembangan total orang.

Oleh sebab itu, bisa dikatakan bahwa studi psikologi perkembangan pada dasarnya bertujuan untuk mendeskripsikan, menjelaskan, dan mengoptimalkan perkembangan seseorang, agar dapat memberikan beragam manfaat, salah satunya yaitu memahami pola pertumbuhan anak pada tiap fasenya.

Psikologi Perkembangan

Psikologi perkembangan yang juga disebut psikologi terkait rentang-hidup adalah pendekatan ilmiah yang bertujuan untuk menjelaskan pertumbuhan, perubahan dan konsistensi sepanjang umur. Psikologi perkembangan melihat bagaimana pemikiran, perasaan, dan perilaku berubah sepanjang hidup seseorang.

Sebagian besar teori dalam disiplin ini berfokus pada perkembangan selama masa kanak-kanak, karena ini adalah periode selama umur individu ketika perubahan paling banyak terjadi. Psikolog perkembangan mempelajari berbagai bidang teoritis, seperti proses biologis, sosial, emosi, dan arti kognitif.

Sejarah Psikologi perkembangan

Ditinjau dari segi sejarahnya dalam psikologi perkembangan sebagai sebuah disiplin ilmu tidak ada sampai setelah revolusi industri ketika kebutuhan akan tenaga kerja yang berpendidikan mengarah pada konstruksi sosial masa kanak-kanak sebagai tahap yang berbeda dalam kehidupan seseorang.

Gagasan tentang masa kanak-kanak berasal dari dunia Barat dan inilah mengapa penelitian awal berasal dari lokasi ini. Awalnya, psikolog perkembangan tertarik untuk mempelajari pikiran anak agar arti pendidikan dan pembelajaran bisa lebih efektif.

Sedangkan, perubahan perkembangan selama masa dewasa adalah bidang studi yang lebih baru. Hal ini terutama disebabkan oleh kemajuan ilmu kedokteran, yang memungkinkan orang untuk hidup sampai usia tua.

Charles Darwin dikreditkan dengan melakukan studi sistematis pertama tentang psikologi perkembangan. Pada tahun 1877 ia menerbitkan makalah pendek yang merinci perkembangan bentuk komunikasi bawaan berdasarkan pengamatan ilmiah dari bayi laki-lakinya, Doddy.

Namun, kemunculan psikologi perkembangan sebagai disiplin khusus dapat ditelusuri kembali ke tahun 1882 ketika Wilhelm Preyer (seorang ahli fisiologi Jerman) menerbitkan sebuah buku berjudul The Mind of the Child.

Dalam bukunya, Preyer menggambarkan perkembangan putrinya sendiri sejak lahir hingga dua setengah tahun. Yang penting adalah Preyer menggunakan prosedur ilmiah yang ketat selama mempelajari banyak kemampuan putrinya.

Pada tahun 1888, publikasi Preyer diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, yang pada saat itu psikologi perkembangan sebagai disiplin ilmu telah sepenuhnya mapan dengan 47 studi empiris lebih lanjut dari Eropa, Amerika Utara dan Inggris juga diterbitkan untuk memfasilitasi penyebaran pengetahuan di lapangan.

Selama tahun 1900-an tiga tokoh kunci telah mendominasi lapangan dengan teori-teori perkembangan manusia yang ekstensif, yaitu Jean Piaget (1896-1980), Lev Vygotsky (1896-1934) dan John Bowlby (1907-1990). Memang, sebagian besar penelitian sosial saat ini terus dipengaruhi oleh ketiga ahli teori ini.

Pengertian Psikologi Perkembangan

Psikologi perkembangan adalah cabang psikologi yang berfokus pada bagaimana orang tumbuh dan berubah sepanjang hidup. Mereka yang berspesialisasi dalam bidang ini tidak hanya peduli dengan perubahan fisik yang terjadi saat orang tumbuh; mereka juga melihat perkembangan sosial, emosional, dan kognitif yang terjadi sepanjang hidup.

Pengertian Psikologi Perkembangan Menurut Para Ahli

Adapun definisi psikologi perkembangan menurut para ahli, antara lain:

  1. Prof. Dr. F.J. Monks, Prof. Dr. A.M.P. Knoers, dan Prof. Dr. Siti Rahayu Haditoro, Psikologi perkembangan dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempersoalkan faktor-faktor umum yang berpengaruh terhadap proses perkembangan yang terjadi dalam diri pribadi seseorang dengan menitikberatkan pada relasi antara kepribadian dan perkembangan.

Ruang Lingkup Psikologi Perkembangan

Sebagai disiplin akademis, contoh psikologi sosial dalam perkembangan berfokus pada transisi utama dalam kehidupan manusia, mulai dari perkembangan janin hingga kematian, dengan mempertimbangkan domain fisik, kognitif, sosial, dan emosional tempat kita semua berada. Hal ini semua terdengar agak rumit, sama seperti kemanusiaan itu sendiri.

Beberapa dari banyak masalah yang dibantu oleh psikolog perkembangan meliputi:

  1. Perkembangan kognitif selama masa kanak-kanak dan sepanjang hidup
  2. Tantangan perkembangan dan ketidakmampuan belajar
  3. Perkembangan emosional
  4. Penguasaan bahasa
  5. Alasan moral
  6. Pengembangan keterampilan motorik
  7. Pengembangan kepribadian
  8. Kesadaran diri dan konsep diri
  9. Pengaruh sosial dan unsur budaya terhadap perkembangan anak

Tujuan Psikologi Perkembangan

Tiga tujuan psikologi perkembangan adalah untuk mendeskripsikan, menjelaskan, dan mengoptimalkan perkembangan (Baltes, Reese, & Lipsitt, 1980). Untuk mendeskripsikan perkembangan, perlu untuk fokus pada pola perubahan yang khas (perkembangan normatif) dan variasi individu dalam pola perubahan (yaitu perkembangan idiografis). Meskipun ada jalur perkembangan yang khas yang akan diikuti kebanyakan orang, tidak ada dua orang yang persis sama.

Psikolog perkembangan juga harus berusaha menjelaskan perubahan yang mereka amati dalam kaitannya dengan proses normatif dan perbedaan individu. Meskipun, seringkali lebih mudah untuk mendeskripsikan perkembangan daripada menjelaskan bagaimana hal itu terjadi.

Akhirnya, psikolog perkembangan diharapkan dapat mengoptimalkan perkembangan, dan menerapkan teori mereka untuk membantu orang dalam situasi praktis (misalnya membantu orang tua mengembangkan keterikatan yang aman dengan anak-anak mereka).

Manfaat Psikologi Perkembangan

Terdapat beberapa manfaat yang dapat diperoleh dengan mempelajari psikologi perkembangan, antara lain:

  1. Memahami garis besar, pola umum perkembangan, dan pertumbuhan anak pada tiap-tiap fasenya.
  2. Memunculkan sikap senang bergaul dengan orang lain terutama anak-anak, remaja dengan penuh perhatian kepada mereka baik dalam arti keluarga, sekolah maupun masyarakat.
  3. Mengarahkan seseorang agar berbuat dan bertindak selaras dengan tingkat perkembangan orang lain.
  4. Bagi pendidik, mempelajari psikologi perkembangan berguna untuk memahami dan memberikan bimbingan kepada anak didik sesuai dengan taraf perkembangannya, sehingga proses pendidikan akan berjalan dengan sukses dalam mencapai tujuannya.

Contoh Psikologi Perkembangan

Berikut ini beberapa contoh bidang kajian yang dipelajari dalam psikologi perkembangan, antara lain:

  1. Perkembangan kognitif

Perkembangan kognitif terutama berkaitan dengan cara bayi dan anak memperoleh, mengembangkan, dan menggunakan kemampuan mental internal seperti pemecahan masalah, memori, dan bahasa. Topik utama dalam perkembangan kognitif adalah studi tentang penguasaan bahasa dan pengembangan keterampilan perseptual dan motorik.

Piaget adalah salah satu psikolog awal yang berpengaruh yang mempelajari perkembangan kemampuan kognitif. Teorinya menyatakan bahwa perkembangan berlangsung melalui serangkaian tahapan dari bayi hingga dewasa dan ada titik akhir atau tujuan.

Catatan lain, seperti Lev Vygotsky, telah menyarankan bahwa perkembangan tidak berkembang melalui tahapan, melainkan proses perkembangan yang dimulai saat lahir dan berlanjut sampai kematian terlalu kompleks untuk struktur dan finalitas seperti itu.

Sebaliknya, dari sudut pandang ini, proses perkembangan berjalan lebih terus menerus. Dengan demikian, pengembangan harus dianalisis, bukan diperlakukan sebagai produk untuk diperoleh.

  1. Perkembangan sosial dan emosional

Psikolog perkembangan yang tertarik pada perkembangan sosial meneliti bagaimana individu mengembangkan kompetensi sosial dan emosional. Misalnya, mereka mempelajari bagaimana anak-anak membentuk persahabatan, bagaimana mereka memahami dan menghadapi emosi, dan bagaimana identitas berkembang.

Penelitian di bidang ini mungkin melibatkan studi tentang hubungan antara kognisi atau perkembangan kognitif dan perilaku sosial. Regulasi emosional mengacu pada kemampuan individu untuk memodulasi respons emosional di berbagai konteks.

Pada anak-anak kecil, modulasi ini sebagian dikendalikan secara eksternal, oleh orang tua dan figur otoritas lainnya. Ketika anak-anak tumbuh, mereka mengambil tanggung jawab yang lebih besar untuk keadaan internal mereka.

Penelitian telah menunjukkan bahwa perkembangan regulaasi emosional dipengaruhi oleh regulasi emosional yang diamati anak pada orang tua dan pengasuh, iklim emosional di rumah, dan reaksi orang tua dan pengasuh terhadap emosi anak. Musik juga memiliki pengaruh dalam menstimulasi dan meningkatkan indera seorang anak melalui ekspresi diri.

Perkembangan sosial dan emosional berfokus pada 5 bidang utama. Yaitu kesadaran diri, manajemen diri, kesadaran sosial, keterampilan hubungan, dan pengambilan keputusan yang bertanggung jawab.

  1. Perkembangan fisik

Perkembangan fisik menyangkut pematangan fisik tubuh seseorang hingga mencapai tingkat dewasa. Meskipun pertumbuhan fisik adalah proses yang sangat teratur, semua anak sangat berbeda dalam waktu percepatan pertumbuhan mereka.

Studi sedang dilakukan untuk menganalisis bagaimana perbedaan pengaturan waktu ini mempengaruhi dan terkait dengan variabel lain dari psikologi perkembangan seperti kecepatan pemrosesan informasi. Pengukuran tradisional kematangan fisik dengan menggunakan sinar-X kurang dipraktikkan saat ini, dibandingkan dengan pengukuran sederhana bagian tubuh seperti tinggi, berat badan, lingkar kepala, dan rentang lengan.

  1. Perkembangan memori

Peneliti yang tertarik pada perkembangan memori melihat cara memori kita berkembang sejak masa kanak-kanak dan seterusnya. Menurut teori Fuzzy-trace, kita memiliki dua proses memori yang terpisah: verbatim (tekstual) dan gist (inti). Kedua jejak ini mulai berkembang pada waktu dan kecepatan yang berbeda.

Anak-anak semuda 4 tahun memiliki memori verbatim, memori untuk informasi permukaan, yang meningkat hingga masa dewasa awal, di mana hal itu mulai menurun.

Di sisi lain, kapasitas kita untuk memori inti, memori untuk informasi semantik, meningkat hingga masa dewasa awal, di mana hal itu konsisten sepanjang usia tua. Selain itu, ketergantungan kita pada jejak memori inti meningkat seiring bertambahnya usia.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa psikologi perkembangan sering menggunakan sejumlah teori untuk memikirkan berbagai aspek perkembangan manusia. Misalnya, seorang psikolog yang menilai perkembangan intelektual pada seorang anak mungkin mempertimbangkan teori perkembangan kognitif Piaget, yang menguraikan tahap-tahap kunci yang dilalui anak-anak saat mereka belajar.

Psikolog yang menangani seorang anak mungkin juga ingin mempertimbangkan bagaimana hubungan anak dengan pengasuh memengaruhi perilakunya, dan kemudian beralih ke teori keterikatan Bowlby. Teori perkembangan psikososial Erikson dan teori perkembangan sosiokultural Vygotsky adalah dua kerangka teoritis populer yang membahas pengaruh sosial pada proses perkembangan.

Nah, demikinalah artikel lengkap yang bisa kami kemukakan pada semua kalangan berkaitan dengan pengertian psikologi perkembangan menurut para ahli, sejarah, ruang lingkup, tujuan, manfaaat, dan contoh kajian yang bisa dilakukan.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *