Pengertian Eksternalisasi, Teori, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Eksternalisasi

Dalam kajian ilmu ekonomi eksternalisasi adalah biaya atau manfaat yang dikenakan pada pihak ketiga yang tidak setuju untuk menanggung biaya atau manfaat tersebut. Adapun untuk konsep eksternalisasi pertama kali dikembangkan oleh seorang ahli ekonomi Arthur Pigou pada 1920-an. Dimana dalam hal ini kebanyakan eksternalisasi bersifat negatif, yaitu eksternalisasi yang dapat mengakibatkan bahaya bagi lingkungan sosialnnya.

Adapun polusi adalah contoh eksternalisasi negatif yang paling terkenal, karena polusi dengan berbagai macam bentuknya, bisa berupa polusi air, tanah, udara, bahkan polusi suara dapat merusak tatanan kehidupan di masyarakat. Meskipun demikian, beberapa eksternalitas bersifat positif, yaitu eskternalitas yang terjadi ketika ada keuntungan positif atau manfaat dari suatu kegiatan/aktivitas baik di tingkat pribadi maupun di tingkat sosial. Sebagai contoh, untuk penelitian dan pengembangan (R&D) yang dilakukan oleh suatu perusahaan dapat menjadi eksternalitas yang positif.

Eksternalisasi

eksternalisasi pada hakekatnya terjadi dalam suatu perekonomian ketika arti produksi atau makna konsumsi barang atau jasa tertentu berdampak pada pihak ketiga yang tidak terkait langsung dengan produksi atau konsumsi barang atau jasa tersebut.

Hampir semua eksternalisasi dianggap sebagai eksternalitas teknis. Dimaksud dengan eksternalitas teknis berdampak pada peluang konsumsi dan produksi pihak ketiga yang tidak terkait, tetapi harga konsumsi tidak termasuk eksternalitas. Pengecualian ini menciptakan kesenjangan antara keuntungan atau kerugian pribadi individu dan agregat keuntungan atau kerugian masyarakat secara keseluruhan.

Pengertian Eksternalisasi

Eksternalisasi adalah biaya dan juga manfaat yang berasal dari dari aktivitas kegiatan ekonomi yang dialami oleh pihak ketiga yang tidak terkait dengan aktivitas tersebut, dimana biaya atau manfaat eksternal tidak tercermin dalam biaya atau manfaat akhir dari barang atau jasa.

Oleh sebab itulah pada umumnya para ekonom memandang eksternalisasi sebagai dampak kesenjangan ekonomi secara serius yang menyebabkan kondisi pasar menjadi tidak efisien, sehingga akibatnya pasar dapat mengalami kegagalan.

Pengertian Eksternalisasi Menurut Para Ahli

Adapun definisi eksternalisasi menurut para ahli, antara lain:

  1. Akhmad Fauzi (2004), eksternalisasi ialah dampak (positif atau negatif) atau dalam bahasa formal ekonomi disebut sebagai net cost atau benefit, dari tindakan satu pihak terhadap pihak lain.
  2. Gregory Mankiw (2018), Definisi eksternalisasi ialah dampak yang ditimbulkan oleh tindakan seseorang terhadap pihak lain tanpa adanya kompensasi yang disediakan oleh pembuat eksternalitas.

Teori Eksternalisasi

Secara teoritis, eksternalisasi bisa terjadi dalam kondisi negatif, positif, hasil pasar yang tidak efisien (Market Outcome is Inefficient). Penjelasannya, sebagai berikut;

Teori Eksternalisasi: Eksternalitas Negatif

Eksternalitas negatif dapat didefinisikan sebagai konsekuensi negatif dari aktivitas ekonomi yang dialami oleh pihak ketiga yang tidak terkait dengan aktivitas ekonomi tersebut. Eksternalitas negatif bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Eksternalitas Negatif Produksi

Eksternalitas produksi negatif terjadi ketika produksi perusahaan mengurangi kesejahteraan orang lain yang tidak diberi kompensasi oleh perusahaan. Dalam memahami eksternalitas negatif produksi terdapat beberapa istilah yang perlu kita pahami:

  1. Biaya marjinal pribadi atau Private Marginal Cost (PMC): Biaya langsung kepada produsen untuk memproduksi unit tambahan barang.
  2. Marginal Damage (MD): Setiap biaya tambahan yang terkait dengan produksi barang yang dibebankan pada orang lain tetapi produsen tidak membayar.
  3. Biaya marjinal sosial atau Social Marginal Cost (SMC = PMC + MD): Biaya marjinal pribadi bagi produsen ditambah kerusakan marjinal.
  1. Eksternalitas Negatif Konsumsi

Eksternalitas negatif konsumsi terjadi ketika konsumsi individu mengurangi kesejahteraan orang lain yang tidak dikompensasikan oleh individu tersebut. Dalam memahami eksternalitas negatif produksi terdapat beberapa istilah yang perlu kita pahami:

  1. Biaya marjinal pribadi atau Private Marginal Cost (PMB): Manfaat langsung bagi konsumen yang mengkonsumsi unit tambahan barang oleh konsumen.
  2. Biaya marjinal sosial atau Social Marginal Cost (SMB): Manfaat marjinal pribadi bagi konsumen ditambah biaya yang terkait dengan konsumsi barang yang dibebankan pada orang lain.
Teori Eksternalisasi: Eksternalitas Positif

Eksternalitas positif adalah manfaat dari aktivitas ekonomi yang dialami oleh pihak ketiga yang tidak terkait dengan aktivitas ekonomi tersebut. Terlepas dari manfaat kegiatan ekonomi yang melibatkan eksternalitas positif, eksternalitas juga menciptakan inefisiensi pasar. Seperti halnya, eksternalitas negatif, eksternalitas positif juga dapat dibedakan menjadi eksternalitas produksi dan konsumsi.

  1. Eksternalitas Positif Produksi

Eksternalitas positif produksi terjadi ketika produksi perusahaan meningkatkan kesejahteraan orang lain tetapi perusahaan tidak dikompensasi oleh orang yang kesejahteraannya meningkat tersebut. Misalnya, sarang penghasil madu memberikan dampak positif pada penyerbukan dan hasil pertanian.

  1. Eksternalitas Positif Konsumsi

Eksternalitas positif konsumsi terjadi ketika aktivitas konsumsi yang dilakukan oleh individu menyebabkan peningkatan kesejahteraan orang lain, tapi individu tersebut tidak dikompensasi oleh orang yang kesejahteraannya meningkat tersebut. Misalnya, taman pribadi yang indah dapat dinikmati oleh orang yang lewat.

Teori Eksternalitas: Hasil Pasar Tidak Efisien

Beberapa poin yang terkait dengan teori eskternalitas hasil pasar tidak efisien, yaitu:

  1. Dengan pasar bebas, kuantitas dan harga sedemikian rupa sehingga PMB = PMC
  2. Kondisi sosial optimal sedemikian rupa sehingga SMB = SMC
  3. Keberadaan pasar pribadi (private market: mengacu pada investasi yang tidak diperdagangkan di bursa atau pasar publik. Di masa lalu, hal itu sering dianggap terlalu sulit diakses, tidak jelas, atau ceruk bagi investor tradisional).menyebabkan hasil yang tidak efisien (teorema kesejahteraan pertama tidak berfungsi)
  4. Eksternalitas negatif produksi mengakibatkan terjadinya produksi berlebih
  5. Eksternalitas positif produksi mengakibatkan terjadinya kekurangan produksi
  6. Eksternalitas negatif konsumsi mengakibatkan terjadinya konsumsi berlebih
  7. Eksternalitas positif konsumsi mengakibatkan kurangnya konsumsi

Contoh Eksternalisasi Negatif

Contoh eksternalitas produksi negatif meliputi:

  1. Polusi udara dari pembakaran bahan bakar fosil, Kegiatan ini menyebabkan kerusakan pada tanaman, material dan bangunan, serta kesehatan masyarakat.
  2. Perubahan iklim antropogenik, Terjadinya perubahan iklim antropogebik merupakan sebagai konsekuensi dari emisi gas rumah kaca dari pembakaran bahan bakar fosil dan pemeliharaan ternak.
  3. Pencemaran air, Pencemaran air oleh industri yang menambah limbah, sehingga merugikan tumbuhan, hewan, dan manusia.
  4. Polusi suara selama proses produksi, Hal ini dapat mengganggu kondisi mental dan psikologis.
  5. Risiko sistemik, Yaitu risiko terhadap perekonomian secara keseluruhan yang timbul dari risiko yang diambil oleh sistem perbankan. Kondisi moral hazard dapat terjadi tanpa adanya regulasi perbankan yang dirancang dengan baik, atau dengan adanya regulasi yang dirancang dengan buruk.
  6. Dampak negatif dari produksi hewan ternak Industri, Termasuk peningkatan kumpulan bakteri resisten antibiotik karena penggunaan antibiotik yang berlebihan; masalah kualitas udara, kontaminasi sungai, sungai, dan perairan pesisir dengan kotoran hewan yang terkonsentrasi; masalah kesejahteraan hewan, terutama karena jarak yang sangat dekat di mana hewan-hewan ditempatkan.
  7. Menipisnya stok ikan di lautan karena penangkapan ikan yang berlebihan, adalah contoh dari sumber daya milik bersama, yang rentan terhadap eksploitasi jika tidak ada tata kelola lingkungan yang sesuai.
  8. Perkembangan kesehatan yang buruk, terutama diabetes tipe II dan sindrom metabolik awal, Kondisi Kesehatan yang buruk tersebut merupakan akibat dari perusahaan yang terlalu banyak memproses makanan – terutama penghilangan serat dan penambahan gula.

Adapun untuk contoh eksternalitas konsumsi negatif meliputi:

  1. Polusi suara, Kurang tidur karena tetangga mendengarkan musik keras pada larut malam.
  2. Resistensi antibiotik, yang disebabkan oleh peningkatan penggunaan antibiotik, Individu tidak mempertimbangkan biaya kemanjuran ini saat membuat keputusan penggunaan. Kebijakan pemerintah yang diusulkan untuk menjaga keefektifan antibiotik di masa depan termasuk kampanye pendidikan, regulasi, pajak Pigouvian, dan hak cipta atau hak paten.
  3. Perokok pasif, Perokok pasif bisa mengalami penurunan kesehatan dan vitalitas. Para ekonom lebih sering mengaitkan masalah ini dengan kategori bahaya moral, prospek bahwa pihak-pihak yang diisolasi dari risiko dapat berperilaku berbeda dari yang mereka lakukan jika mereka benar-benar terpapar risiko. Misalnya, individu yang memiliki asuransi terhadap pencurian mobil mungkin kurang waspada untuk mengunci mobil mereka, karena konsekuensi negatif dari pencurian mobil (sebagian) ditanggung oleh perusahaan asuransi.
  4. Kemacetan lalu lintas, Ketika lebih banyak orang menggunakan jalan umum, pengalaman pengguna jalan (biaya kemacetan) seperti lebih banyak menunggu di lalu lintas dan waktu perjalanan yang lebih lama. Peningkatan pengguna jalan juga meningkatkan kemungkinan kecelakaan di jalan raya.
  5. Kenaikan harga, Konsumsi oleh satu konsumen barang selain pasokan mereka yang ada menyebabkan harga naik dan oleh karena itu membuat konsumen lain menjadi lebih buruk, mungkin dengan mencegah, mengurangi atau menunda konsumsi mereka. Efek ini kadang-kadang disebut “eksternalitas uang”.

Contoh Eksternalisasi Positif

Sedangkan untuk contoh eksternalitas produksi positif meliputi:

  1. Peternak lebah yang memelihara lebah untuk menghasilkan madu, Efek samping atau eksternalitas yang terkait dengan aktivitas tersebut adalah penyerbukan tanaman di sekitarnya oleh lebah. Nilai yang dihasilkan oleh penyerbukan mungkin lebih penting daripada nilai madu yang dipanen.
  2. Sebuah perusahaan industri yang menyediakan kelas pertolongan pertama bagi karyawan, Kelas tersebut diadakan dengan tujuan untuk meningkatkan keselamatan kerja, serta dapat menyelamatkan nyawa di luar pabrik.
  3. Bangunan bersejarah yang dipulihkan, Pengunjung senang mengunjungi bangunan bersejarah. Melestarikan bangunan bersejarah memberikan jangkar ke masa lalu, serta insentif untuk masa depan.
  4. Peningkatan produktivitas melalui demostrasi teknologi mutakhir, Perusahaan asing yang mendemonstrasikan teknologi mutakhir kepada perusahaan lokal dan meningkatkan produktivitas mereka.

Contoh eksternalitas konsumsi positif meliputi

  1. Seseorang yang memelihara real estate dengan menarik dapat memberikan keuntungan kepada tetangga dalam bentuk peningkatan nilai pasar untuk properti mereka, adalah contoh eksternalitas uang, karena limpahan positif diperhitungkan dalam harga pasar. Dalam hal ini, harga rumah di lingkungan tersebut akan meningkat sesuai dengan peningkatan nilai real estat dengan mempertahankan estetika mereka.
  2. Pemberian vaksin penyakit menular kepada individu, Seorang individu yang menerima vaksinasi untuk penyakit menular tidak hanya mengurangi kemungkinan infeksi individu itu sendiri, tetapi juga mengurangi kemungkinan orang lain terinfeksi melalui kontak dengan individu tersebut.
  3. Peningkatan pendidikan individu, Hal ini dapat menyebabkan manfaat masyarakat yang lebih luas dalam bentuk produktivitas ekonomi yang lebih tinggi, tingkat pengangguran yang lebih rendah, mobilitas rumah tangga yang lebih besar, dan tingkat partisipasi politik yang lebih tinggi.
  4. Pembelian layanan perlindungan kebakaran, Di area yang tidak memiliki pemadam kebakaran umum, pemilik rumah yang membeli layanan perlindungan kebakaran pribadi memberikan eksternalitas positif ke properti tetangga, karena lebih sedikit berisiko dalam hal menyebarkan kobaran api pada rumah-rumah tetangga yang yang tidak terlindungi.

Dari penjelasan yang dikemukakan, perlu deketahui bahwa penyebab utama terjadinya eksternalitas yaitu hak milik yang tidak didefinisikan dengan baik. Kepemilikan yang ambigu atas hal-hal tertentu dapat menciptakan situasi ketika beberapa pelaku pasar mulai mengonsumsi atau memproduksi lebih banyak sementara bagian dari biaya atau manfaat ditutupi atau diterima oleh pihak yang tidak terkait.

Sehingga berbagai bentuk benda-benda lingkungan, termasuk udara, air, dan satwa liar, adalah contoh paling umum dari hal-hal dengan hak propertinya yang tidak didefinisikan dengan baik.

Itulah tadi artikel yang bisa dikemukakan pada semua kalangan berkaitan dengan pengertian eksternalisasi menurut para ahli, teori, dan contohnya yang bersifat postif serta negatif.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *