Pengertian Konflik Konstruktif dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Konflik Konstruktif dan Contohnya

Konflik terjadi di lingkungan sosial sejatinya hadir karena adanya ketidaksetujuan dalam pandangan yang berbeda tentang suatu hal antara individu dan kelompok. Sehingga dalam hal inilah setidaknya menciptakan bermacam-macam konflik yang dapat terjadi di masyarakat. Ada konflik yang dibedakan berdasarkan konsentrasi aktifitas manusia di dalam masyarakat, yang terdiri atas konflik sosial, konflik politik, konflik ekonomi, dan lain-lain. Ada pula jenis konflik yang dibedakan berdasarkan sifatnya yang terdiri atas konflik konstruktif.

Khusus pada arti konflik konstruktif hakekatnya lebih mengarah pada timbulnya dampak positif karena adanya konflik. Sehingga kadangkala hal ini akhirnya mampu menyokong adanya bentuk perubahan sosial yang terjadi.

Konflik Konstruktif

Konflik konstruktif bisa dikatakan sebagai pemecahan masalah sosial yang efektif dengan kelompok, alasannya karena terjadinya konflik ini mampu memfasilitasi kemampuan untuk menggabungkan kapabilitas sekaligus kapasitas intelektual, sehingga ide-ide baru muncul.

Oleh karena itulah konflik konstruktif juga menjadi hal yang sangat penting dalam sebuah organisasi sosial. Dimana setiap kali konflik terjadi, kita tidak boleh menghentikannya sejak dini. Bahkan disisi lainnya Rachel Ligman dari Ohio State University mengungkapkan bahwa konflik harus dilihat sebagai hal yang positif ketika menghasilkan klarifikasi masalah, menghasilkan orang belajar tentang satu sama lain, atau menghasilkan orang mempertimbangkan gagasan baru.

Pengertian Konflik Konstruktif

Konflik konstruktif adalah perikaian yang proses sosial dan interaksi sosial lebih mengarah pada upaya pencarian solusi mengenai substansi konflik, sehingga perbedaan ini menimbulkan dampak positif dan memberikan keuntungan terhadap individu maupun kelompok.

Oleh karena itulah ciri khas adanya konflik konstruktif mencakup gagasan dan pandangan dunia yang berbeda, dalam upaya untuk menggerakkan suatu kelompok menuju tujuan dan misinya. Jenis konflik ini dapat meningkatkan produktivitas, bukan menghambatnya.

Prihal ini misalnya, selama rapat konferensi, karyawan berdebat dengan manajer mereka karena tenggat waktu proyek. Manajer tidak boleh menjadi hakim dan segera menghentikannya. Mereka harus fokus pada kesepakatan dari karyawan. Kedua belah pihak harus berurusan dengan masalah tetapi tidak mempersonalisasikan ide-ide mereka untuk mencapai suatu kesepakatan yang disetujui banyak pihak.

Contoh Konflik Konstruktif

Berikut ini beberapa contoh tindakan yang dapat dilakukan untuk untuk menciptakan konflik konstruktif di tempat kerja, antara lain:

  1. Mengubah semantik

Salah satu cara terbaik untuk menggunakan konflik secara konstruktif adalah dengan mengubah cara pandang kita. Jangan menganggapnya pribadi. Alih-alih menganggap orang yang tidak kita setujui sebagai lawan, anggap mereka sebagai seseorang dengan ide atau pendekatan baru yang berbeda untuk masalah yang dihadapi.

  1. Memperhatikan penggunaan kata “tapi”

Saat dampak konflik muncul, penting untuk memperhatikan bahasa yang kita gunakan agar tidak terlalu negatif atau menghasut. Secara khusus, perhatikan penggunaan kata “tetapi”. Jika kita mengatakan, “Saya setuju, tapi …” yang didengar orang lain adalah, “tetapi inilah mengapa Anda salah.”

Jaga percakapan tetap positif dengan membicarakan risiko dan peluang. Temukan cara untuk benar-benar memuji ide orang lain.

Tunjukkan rasa hormat kita dengan mengajukan pertanyaan untuk menggali lebih dalam apa yang dipikirkan orang lain. Kemudian, berikan sudut pandang mereka beberapa pemikiran. Jika tidak, itu hanya basa-basi, yang hampir selalu dianggap tidak tulus.

  1. Mengandalkan data

Salah satu cara terbaik untuk menjaga emosi agar tidak meluap adalah dengan mengandalkan data saat mendiskusikan suatu konflik. Dengan mengandalkan informasi kuantitatif, itu akan membantu kita memecahkan masalah yang tepat untuk alasan yang tepat, daripada menanggapi firasat.

  1. Melatih dan meningkatkan kesadaran diri

Umumnya, ketika kita berkonflik dengan seseorang di tempat kerja, itu karena kita menolak sesuatu. Ini berlaku untuk semua orang mulai dari CEO hingga karyawan. Jika kita menemukan diri kita atau orang lain berusaha keras dan menghindari perubahan, ada baiknya kita berhenti dan mencari tahu apa yang ada di balik penolakan kita sendiri, dan memberikan dorongan kepada semua orang untuk melakukan hal yang sama.

Misalnya, departemen kita diminta untuk menggunakan perangkat lunak baru. Apakah kita menolak untuk mengadopsi perangkat lunak baru tersebut karena kita telah mencoba produk serupa sebelum itu gagal, atau karena biaya tidak dimasukkan ke dalam anggaran kita, atau karena tim kita kekurangan tenaga dan tidak memiliki bandwidth untuk menerapkan perubahan?

Jika kita dapat mengidentifikasi dan mengomunikasikan dasar penentangan kita, kita dapat mulai bergerak maju untuk menemukan solusi yang memenuhi kebutuhan bisnis.

  1. Menghindari generalisasi

Jalan menuju konflik konstruktif diaspal dengan bahasa yang rinci dan spesifik. Hindari generalisasi jika kita ingin menemukan kesamaan dan mengurangi reaksi emosional terhadap apa yang kita katakan. Tidak ada yang menyukai pernyataan menyeluruh yang melabeli mereka atau membuat asumsi yang salah tentang ide-ide mereka.

Misalnya, mungkin kita perlu melatih resepsionis kita yang selalu pulang terlambat dari istirahat makan siangnya. Jangan tunjukkan masalah dengan mengatakan “Kamu selalu terlambat.” Alih-alih, bicarakan hari-hari tertentu dan jumlah waktu keterlambatan resepsionis, dan bagaimana hal itu berdampak pada anggota tim lain dan organisasi secara keseluruhan.

Itulah tadi artikel yang bisa dibagikan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian konflik konstruktif dan contohnya di masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. Semoga saja bisa memberikan wawasan bagi kalian semuanya yang sedang membutuhkannya.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *