Pengertian Gejala Sosial, Ciri, Faktor, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada
5/4 - (1 vote)

Pengertian Gejala Sosial

Gejala sosial menjadi salah satu bahasan penting dalam ilmu sosial, khususnya di dalam ilmu sosiologi. Gejala sosial bahkan menjadi objek kajian sosiologi secara utuh. Hal ini karena realitasnya sangat dipengaruhi  dengan pergerakan yang ada dalam masyarakat yang bergerak dinamis dan berubah-ubah.

Oleh karena itulah gejala sosial memang ada setiap terjadi jenis interaksi sosial, meski dapat dikendalikan apabila sama-sama memiliki kesadaran yang tinggi akan suatu permasalahan yang ditimbulkan akan tetapi terkadang tidak dapat dikendalikan dengan mudah.

Gejala Sosial

Gejala sosial dalam arti asyarakat bisa dikatakan sebagai hasil interaksi sosial antar manusia dalam masyarakat sehingga bsia saja sesuai harapan masyarakat dan tidak sèsuai harapan masyarakat.

Oleh karena itu, setiap gejala sosial menurut Auguste Comte sebagai sosiolog pertama mengemukakan bahwa arti sosiologi akan senantiasa tentang gejala sosial yang tunduk pada hukum alam dan tidak berubah-ubah

Pengertian Gejala Sosial

Gejala sosial adalah serangkaian bentuk realitas sosial yang dialami oleh manusia, baik secara individu dan kelompok yang terjadi karena adanya proses interaksi sosial sehingga menimbulkan akibat yang positif dan juga negataif.

Pengertian Gejala Sosial Menurut Para Ahli

Pengertian Gejala Sosial Menurut Para Ahli
Pengertian Gejala Sosial Menurut Para Ahli

Definisi gejala sosial menurut para ahali, antara lain;

  1. Pitirim A. Sorokin

Definisi gejala sosial adalah hubungan timbal balik gejala sosial dan gejala nonsosial yang terjadi karena hubungan yang ada di dalam masyarakat. Gejala sosial ini menurutnya terbagi menjadi 4, yaitu gejala ekonomi, gejala agama, gejala keluarga, dan gejala moral.

Ciri Gejala Sosial

Ada berbagai karakteristik yang melengkapi dalam gejala sosial. Antara lain;

  1. Kompleks
  2. Beranekaragam
  3. Selalu berubah-ubah (dinamis)
  4. Tidak universal
  5. Tidak mudah dimengerti
  6. Kurang obyektif
  7. Bersifat kualitatif
  8. Fenomenanya sangat sulit untuk diprediksi

Faktor Penyebab Gejala Sosial

Adapun faktor yang menjadi pendorong dalam gejala sosial. Antara lain;

  1. Pengaruh Heterogenitas Sosial

Masyarakat Indonesia dikenal sebagai masyarakat heterogen. Heterogenitas dalam masyarakat ditandai adanya perbedaan, balk secara horizontal maupun vertikal. Oleh karena itu, muncul gejala sosial seperti stratifikasi sosial dan diferensiasi sosial.

Stratifikasi sosial adalah penggolongan warga masyarakat dalam kelompok kelompok tertentu secara bertingkat-tingkat (hierarki) menurut dimensi kekuasaan, kehormatan, dan prestise. Sementara itu, diferensiasi sosial merupakan pengelompokan masyarakat secara horizontal atau memiliki kedudukan sejajar.

Sebagai bentuk gejala sosial akibat pengaruh heterogenitas sosial adalah tentang ras, agama, suku bangsa, dan profesi.

  1. Pengaruh Penyimpangan Sosial

Penyimpangan sosial merupakan perbuatan yang melanggar aturan dan norma sosial dalam masyarakat. Penyimpangan sosial dapat memunculkan berbagal gejala sosial di antaranya pergeseran peran, contoh kenakalan remaja, kriminalitas, dan penyimpangan seksual. Akan tetapi, tidak semua penyimpangan bersifat negatif

Ada pula penyimpangan sosial yang bersifat positif, misalnya pergeseran peran yang banyak dilakukan dala lembaga sosial, tujuannya pergeseran peran adalah untuk mengganti atau meregenerasi kepemimpinan baru dalam upaya mewujudkan cita-cita dan keinginan bersama.

  1. Pengaruh Perubahan SossiaI

Perubahan sosial dalam masyarakat berkaitan dengan perubahan perilaku, nilai, dan norma yang menjadi pedoman masyarakat. Oeh karena itu, muncul gejala sosial dalam masyarakat seperti globalisasi, westernalisasi, modernisasi, contoh hedonisme, culture shock, culture lag, konsumerisme, industrialisasi, dan dekadensi moral.

Perubahan sosial dapat terjadi ketika unsur materiel memberikan pengaruh lebih besar pada unsur imateriel. Misalnya, penggunaan teknologin mesin dalam industrialisasi. Penggunaan teknologi mesin dalam industrialisasi merupakan unsur materiel.

Sementara itu, bentuk imateriel menekankan pada perubahan sikap akibat keberadaan penemuan baru atau pengaruh materiel.  Oleh karena itu, segala bentuk perubahan sosial dalam masyarakat harus disikapi secara bijak agar tidak berdampak negatif.

Dampak Gelaja Sosial

Adapun untuk dampak yang diakibatkan dalam gelaja sosial ini. Antara lain;

Negatif

Penjelasan mengenai dampak negatif dalam gelaja sosial adalah sebagai berikut;

  1. Terjadi ketidakteraturan sosial dalam masyarakat
  2. Penyimpangan sosial semakin meningkat
  3. Terjadi kerusakan lingkungan alam
  4. Terjadi masalah kependudukan
  5. Konflik sosial meningkat
  6. Dekadensi moral
Positif

Adapun dampak positif yang ada di dalam gejala sosial masyarakat sebagai berikut;

  1. Kualitas pendidikan masyarakat meningkat.
  2. Masyarakat semakin maju dan produktif.
  3. Timbulnya rasa toleransi.
  4. Kesetaraan gender.

Contoh Gejala Sosial

Adapun untuk beberapa contoh mengenai gelaja sosial yang terjadi dalam masyarakat, antara lain;

  1. Perkembangan Teknologi

Misalnya saja adalah perkembangan teknologi yang semakin maju pada akhirnya mampu mengubah cara berkomunikasi masyarakat. Sebagai contohya di dalam masyarakat cenderung menggunakan telepon seluler dan media sosial untuk menghubungi kerabat dekat walaupun jarak yang harus ditempuh relatif dekat. Kondisi tersebut terjadi karena hampir setiàp orang memiliki telepon seluler dan media sosial.

Contoh mengenai fenomena gelaja sosial diatas, dapat dikatakan sebagai gejala sosial yang dapat mengurangi interaksi sosial langsung alasannya karena perubahan cara berkomunikasi manusia dengan menggunakan perantara seperti telepon seluler menjadi sebuah tanda bahwa masyarakat telah mengalami perubahan sosial.

Dahulu masyarakat berkomunikasi dengan mendatangi orang lain secara langsung walaupun jarak yang harus ditempuh sangat jauh. Akan tetapi, saat ini masyarakat cenderung berkomunikasi menggunakan telepon seluler.

Perubahan tersebut dapat berdampak positif dan negatif. Dampak positif perubahan tersebut yaitu mempermudah manusia menjalin komunikasi dengan orang lain di tempat yang jauh. Adapun dampak negatif gejala sosial akibat perubahan sosial tersebut yaitu mengurangi interaksi sosial antarmanusia secara langsung. Akibatnya. manusia menjadi kurang peka terhadap orang lain.

  1. Kesenjangan ekonomi

Penyebab adanya sebuah gejolak apabila masyarakat lapisan paling bawah sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan primernya, sementara para konglomerat semakin kaya dan tidak memperdulikan keadaan orang disekitarnya. Sehingga dampak kesenjangan ekonomi ini menimbulkan tingginya angka kriminalitas yang tinggi.

  1. Kenakalan remaja

Tingkah laku remaja pada saat ini terkadang diluar bentuk tindakan sosial yang wajar, sehingga kondisi ini menimbulkan kecemasan masyarakat sekitar. Hal ini jelas membuat orang tua merasa khawatir akan segala kemungkinan yang akan terjadi.

  1. Pekerjaan

Pada bidang ekonomi maupun ruang lingkup pekerjaan. Perwujutan atas bentuk gejala sosial misalnya saja tercermin atas status sosial kita yang bekerja sebagai sekertaris pimpinan dan merangkap sebagai humas kantor. Dimana dalam kasus ini seorang pimpinan di kantor anda memiliki pandangan yang begitu tajam serta ekstrim dalam memandang hitam dan putih, hal tersebut menyebabkan pecah belahnya tim karena tidak semua memiliki pandangan yang sama. Apalabila dibirakan akan memberikan akibat negatif lantaran mampu menunrunkan performa semua kariawan.

Prihal kasus ini untuk menangani gejala sosial yang ada maka diperlukan cara agar pandangan berkembang menjadi pandangan bersama sehingga tidak menimbulkan gejolak sosial.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa gejala sosial yang terjadi dalam masyarakat dapat berdampak positif dan negatif. Akibat tersebut bergantung pada sikap masyarakat dalam menghadapinya. Masyarakat hendaknya menyikapi gejala sosial secara bijak agar berdampak positif bagi diri dan kehidupannya. Jika tidak disikapi secara bijak, gejala sosial dapat berdampak negatif.

Disisi lainnya faktor penyebab gejala sosial dalam masyarakat dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu gejala sosial akibat pengaruh heterogenitas sosial, penyimpangan sosial, dan perubahan sosial.

Demikianlah penjelasan mengenai pengertian gejala sosial menurut para ahli, ciri, faktor, jenis, dampak, dan contohnya. Semoga dengan adanya tulisan ini bisa memberikan referensi dan pemahaman mendalam bagi pembaca sekalian.

Rating: 5.0/5. From 2 votes.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *