Pengertian Kesenjangan Ekonomi, Faktor Penyebab, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Kesenjangan Ekonomi

Kesenjangan ekonomi bisa dikatakan sebagai realitas sosial yang ditunjukkan oleh posisi orang yang berbeda dalam distribusi ekonomi, baik yang mencakup pendapatan atau gaji, ataupun kekayaan yang dimiliki. Namun, setidaknya perlu kita ketahui bahwa posisi ekonomi masyarakat juga terkait dengan karakteristik lain, seperti disabilitas, latar belakang etnis, atau gender.

Oleh karena itulah, kesenjangan ekonomi bukan hanya contoh permasalahan sosial yang terjadi di Indonesia, tapi di negara-negara lainpun mengalaminya. Sebagai gambarannya, para tunawisma tinggal di lingkungan sosial yang kumuh, bahkan mereka memanfaatkan kolong jembatan sebagai tempat berteduh, sedangkan orang-orang kaya tinggal di apartemen yang mewah. Kesenjangan ekonomi dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya yaitu perbedaan sumber daya alam yang dimiliki suatu wilayah, yang pada akhirnya dapat berdampak pada kemiskinan dan pengangguran yang berkepanjangan.

Kesenjangan Ekonomi

Kesenjangan ekonomi ialah distribusi pendapatan dan kesempatan yang tidak merata antara berbagai kelompok dalam masyarakat. Permasalahan ini menjadi perhatian di hampir semua negara di dunia dan seringkali orang terjebak dalam kemiskinan dengan sedikit kesempatan untuk menaiki tangga sosial.

Akan tetapi, terlahir dalam jenis kemiskinan tidak otomatis berarti seseorang akan tetap miskin, karena kebijakan adanya pendidikan di semua tingkatan, peningkatan keterampilan, dan pelatihan dapat digunakan bersama dengan program bantuan sosial untuk membantu orang keluar dari kemiskinan dan mengurangi ketidaksetaraan.

Pengertian Kesenjangan Ekonomi

Kesenjangan ekonomi adalah perbedaan pendapatan dan kekayaan yang dimiliki individu terhadap individu lainnya. Perbedaan itu bisa sangat besar. Forbes menghitung rekor 2.755 miliarder di dunia pada tahun 2021, ketika menyelesaikan peringkat terbarunya.

Sementara itu, Bank Dunia memperkirakan bahwa pada tahun 2021 lebih dari 711 juta orang secara global hidup dengan biaya kurang dari $1,90 atau sekitar Rp. 27.105 per hari. Jumlah tersebut sebenarnya merupakan peningkatan besar dari tahun 1990, ketika lebih dari 1,9 miliar orang hidup dalam kemiskinan ekstrem dan dunia hanya memiliki 269 miliarder.

Kebalikan dari kesenjangan ekonomi adalah kesetaraan ekonomi, yang mengacu pada berapa banyak uang yang dihasilkan oleh mereka yang paling tidak mampu dibandingkan dengan yang paling kaya, dan bagaimana kekayaan didistribusikan dalam suatu masyarakat.

Pengertian Kesenjangan Ekonomi Menurut Para Ahli

Adapun definisi kesenjangan ekonomi menurut para ahli, antara lain:

  1. Robert Chambers

Kesenjangan sosial ekonomi dapat didefinisikan sebagai gejala yang timbul di dalam masyarakat karena adanya perbedaan batas kemampuan finansial dan lainnya di antara masyarakat yang hidup di sebuah wilayah tertentu.

  1. School Wikipedia Selection

Kesenjangan ekonomi adalah perbedaan dalam distribusi aset ekonomi dan pendapatan. Istilah tersebut biasanya mengacu pada ketidaksetaraan di antara individu dan kelompok dalam suatu masyarakat, tapi juga dapat merujuk pada ketidaksetaraan antar negara.

Faktor Penyebab Kesenjangan Ekonomi

Kesenjangan ekonomi dipengaruhi oleh beberapa faktor penyebab, yang seringkali saling terkait, tidak linier, dan kompleks, diantaranya yaitu:

  1. Pasar Tenaga Kerja

Salah satu alasan utama adanya kesenjangan ekonomi yaitu karena upah ditentukan oleh pasar, dan karenanya dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan. Dalam pandangan ini, kesenjangan disebabkan oleh perbedaan penawaran dan permintaan untuk berbagai jenis pekerjaan.

Apabila ketersediaan tenaga kerja untuk suatu pekerjaan banyak (penawaran tinggi), tapi hanya sejumlah kecil posisi yang dibutuhkan (permintaan rendah), maka akan menghasilkan upah yang rendah untuk pekerjaan tersebut. Hal itu karena persaingan antar jenis tenaga kerja menurunkan upah.

  1. Kemampuan bawaan

Banyak orang percaya bahwa ada hubungan antara perbedaan kemampuan bawaan, seperti kecerdasan, kekuatan, atau karisma, dengan tingkat kekayaan individu. Mengaitkan kemampuan bawaan dengan pasar tenaga kerja menunjukkan bahwa kemampuan bawaan seperti itu memiliki penawaran yang sangat relatif, dan karenanya memainkan peran besar dalam meningkatkan upah bagi mereka yang memilikinya.

Sebaliknya, kemampuan bawaan seperti itu juga dapat mempengaruhi kemampuan individu untuk beroperasi dalam masyarakat secara umum, terlepas dari pasar tenaga kerja.

  1. Pendidikan

Salah satu faktor penting yang berpengaruh terhadap kesenjangan adalah variabel kemampuan individu untuk mengenyam pendidikan. Pendidikan, khususnya pendidikan di daerah di mana terdapat permintaan pekerja yang tinggi, menciptakan upah yang tinggi bagi mereka yang memiliki pendidikan tinggi pula. Sebaliknya, mereka yang tidak mampu membayar pendidikan umumnya menerima upah yang jauh lebih rendah.

Banyak ekonom percaya bahwa alasan utama dunia mengalami peningkatan tingkat ketidaksetaraan sejak tahun 1980-an adalah karena peningkatan permintaan akan pekerja berketerampilan tinggi di industri teknologi tinggi. Mereka percaya bahwa hal tersebut telah menghasilkan peningkatan upah bagi mereka yang berpendidikan, tapi tidak meningkatkan upah mereka yang tidak berpendidikan, yang mengarah pada kesenjangan yang lebih besar.

  1. Gender, ras, dan budaya

Adanya perbedaan jenis kelamin, ras dan unsur budaya dalam suatu masyarakat juga dianggap berkontribusi terhadap kesenjangan ekonomi. Ilmuwan seperti Richard Lynn berpendapat bahwa ada perbedaan kelompok bawaan dalam kemampuan yang sebagian bertanggung jawab untuk menghasilkan perbedaan ras dan kelompok gender.

Gagasan tentang kesenjangan gender mencoba menjelaskan alasan adanya perbedaan tingkat pendapatan untuk jenis kelamin yang berbeda. Di banyak negara dirasakan bahwa individu-individu yang termasuk dalam ras dan etnis minoritas tertentu lebih sering ditemukan di antara orang miskin daripada yang lain.

  1. Pola pengembangan

Simon Kuznets berpendapat bahwa tingkat kesenjangan ekonomi sebagian besar merupakan hasil dari tahapan pembangunan. Kuznets melihat hubungan seperti kurva antara tingkat pendapatan dan kesenjangan. Hubungan tersebut sekarang dikenal sebagai kurva Kuznets.

  1. Kondensasi kekayaan

Kondensasi atau pemadatan kekayaan adalah proses teoretis di mana, dalam kondisi tertentu, kekayaan yang baru diciptakan cenderung terkonsentrasi pada kepemilikan individu atau entitas yang sudah kaya. Hal ini tercermin dalam pepatah umum ‘yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin’.

Menurut teori ini, mereka yang sudah memiliki kekayaan memiliki sarana untuk berinvestasi dalam sumber-sumber baru untuk menciptakan kekayaan baru atau mengakumulasi kekayaan yang dimiliki. Seiring waktu, kondensasi kekayaan dapat secara signifikan berkontribusi pada ketidaksetaraan dalam masyarakat.

Kondensasi kekayaan juga terkait dengan kesenjangan antar generasi. Misalnya, orang kaya cenderung memberikan pendidikan yang lebih baik kepada anak-anak mereka, yang nantinya meningkatkan peluang mereka untuk mencapai jumlah pendapatan yang tinggi.

Lebih jauh lagi, orang kaya sering meninggalkan anak-anaknya dengan warisan yang besar dan kuat, sehingga memulai proses kondensasi kekayaan untuk generasi berikutnya.

Dampak Kesenjangan Ekonomi

Kesenjangan ekonomi memiliki beberapa dampak positif, tapi tentunya lebih banyak dampak negatif yang ditimbulkan. Berikut penjelasannya:

  1. Mendorong pertumbuhan ekonomi

Meningkatnya tingkat kesenjangan ekonomi seringkali berkorelasi dengan pertumbuhan ekonomi. Misalnya, pada tahun 1979, pemerintah Cina memperkenalkan beberapa program baru yang dirancang untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Segera setelah itu, tingkat pertumbuhan tahunan PDB Cina meningkat pesat dari 5,3% pada tahun 1979 menjadi lebih dari 15% pada tahun 1984.

Tingkat pertumbuhan naik dan turun di tahun-tahun berikutnya, tapi Cina secara umum mempertahankan salah satu tingkat pertumbuhan tertinggi secara global sejak tahun 1980-an. Selama periode waktu yang sama dengan pertumbuhan ekonomi Cina yang pesat, kesenjangan ekonomi di Cina juga meningkat secara nyata.

  1. Meningkatkan Keadilan

Beberapa berpendapat bahwa masyarakat dengan ketidaksetaraan ekonomi yang nyata lebih adil daripada masyarakat dengan distribusi kekayaan yang umumnya sama. Pasar yang tidak dibatasi, secara alami cenderung mengembangkan ketidaksetaraan ekonomi yang nyata.

Selanjutnya, untuk melakukan pemerataan ekonomi, umumnya membutuhkan pemanfaatan kebijakan negara redistributif seperti pajak progresif. Dalam istilah dasar, kesetaraan ekonomi membutuhkan pengambilan dari “yang memiliki” dan memberikan kepada mereka “yang tidak memiliki”.

Selain dampak positif seperti yang telah disebutkan di atas, kesenjangan ekonomi tentunya menimbulkan beragam dampak negatif, yang meliputi:

  1. Menghambat pertumbuhan ekonomi

Tingkat kesenjangan ekonomi dapat memberikan pengaruh positif terhadap pertumbuhan ekonomi dalam jangka pendek. Namun, beberapa ekonom menemukan bukti empiris dari korelasi negatif sekitar 0,5-0,8 poin persentase antara tingkat pertumbuhan jangka panjang dan kesenjangan ekonomi yang berkelanjutan.

  1. Meningkatkan kriminalitas

Studi menunjukkan hubungan positif antara ketimpangan pendapatan dan kriminalitas atau kejahatan. Menurut survei penelitian yang dilakukan antara tahun 1968 dan 2000, sebagian besar peneliti menunjukkan bukti bahwa masyarakat yang tidak setara secara ekonomi memiliki tingkat kejahatan yang lebih tinggi.

Survei tersebut menyimpulkan bahwa ketidaksetaraan adalah “faktor tunggal yang paling erat dan konsisten terkait dengan kriminalitas. 

  1. Menurunkan tingkat kesehatan

Menurunnya tingkat kesehatan merupakan dampak nyata dari terjadinya kesenjangan ekonomi, karena akses ke perawatan kesehatan berkualitas dan makanan sehat seringkali terbatas atau bahkan tidak tersedia bagi orang miskin.

  1. Meningkatkan ketimpangan politik

Ketika distribusi kekayaan hanya terkonsentrasi di sebagian kecil orang, kekuatan politik pun cenderung condong pada sekelompok kecil orang kaya tersebut. Kelompok berpenghasilan tinggi mampu dan diberi insentif untuk memanipulasi pemerintah demi kepentingan mereka baik melalui proses hukum maupun melalui praktik korupsi.

Secara bersamaan, kelompok-kelompok miskin atau kelas pekerja kurang mampu berpartisipasi dalam proses politik karena sarana ekonomi menjadi semakin langka.

  1. Menurunkan tingkat pendidikan

Penelitian empiris yang substansial mengungkap kaitan pendidikan dan kemiskinan. Negara-negara dengan tingkat kesetaraan ekonomi yang tinggi dan populasi berpenghasilan rendah yang relatif kecil cenderung memiliki tingkat pendidikan yang jauh lebih tinggi.

Sedangkan, dalam masyarakat yang tidak merata secara ekonomi, tingkat pendidikan rata-rata masyarakat menurun sementara jumlah elit pendidikan semakin meningkat.

Salah satu hubungan kausal yang diusulkan antara pendidikan dan ketidaksetaraan adalah masyarakat miskin cenderung kurang berinvestasi dalam pendidikan. Selain itu, tidak adanya program beasiswa dari pemerintah maupun pihak swasta, menyebabkan orang miskin tidak mampu membayar pendidikan atau menghabiskan waktu di sekolah yang seharusnya bisa dihabiskan untuk bekerja.

Contoh Kesenjangan Ekonomi

Salah satu contoh kesenjangan ekonomi di Indonesia, misalnya;

  1. Reklamasi lahan Teluk Jakarta

Terjadinya kontroversi proyek reklamasi lahan Teluk Jakarta yang akar permasalahannya adalah ketimpangan pendapatan dan kekayaan yang mencolok antara orang-orang miskin dan terpencil di Jakarta utara (yang sebagian besar adalah pekerja tingkat rendah atau nelayan) dengan orang-orang kaya yang tinggal di pemukiman mewah di dekatnya.

Apa yang terjadi di Jakarta Utara merupakan cerminan dari apa yang terjadi di seluruh tanah air. Kondisi tersebut merupakan akibat dari hal yang salah dalam perjalanan ekonomi Indonesia selama 10 tahun terakhir. Sementara ekonomi mengalami tingkat pertumbuhan yang tinggi, kesenjangan pendapatan antara si kaya dan si miskin juga terus meningkat.

Koefisien Gini Indonesia yang merupakan indikator ketimpangan sosial pendapatan di suatu negara, meningkat dari 0,3 pada tahun 2000 menjadi 0,40 pada tahun 2015. (Semakin tinggi koefisien Gini, semakin tidak merata distribusi pendapatan). Ketimpangan pendapatan di Indonesia kini lebih buruk daripada di Thailand, Vietnam, Kamboja, dan Laos, meskipun lebih baik daripada di Filipina dan China.

Itulah saja artikel yang bisa dibagikan pada semua kalangan berkenaan dengan pengertian kesenjangan ekonomi menurut para ahli, faktor penyebab, dampak, dan contohnya di masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. Semoga saja mampu memberi wawasan bagi semuanya,

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.