Contoh Inovasi Pendidikan di Indonesia

Diposting pada

Inovasi Pendidikan di Indonesia

Definisi inovasi pada dasarnya dapat terjadi dalam berbagai bidang kehidupan, termasuk dalam pendidikan dan teknologi. Dimana inovasi dalam arti pendidikan merupakan pembaruan-pembaruan baik dalam hal proses sosial dan interaksi sosial untuk pembelajaran, misalnya pembelajaran inovatif abad 21, maupun produk yang memudahkan proses pembelajaran tersebut.

Disisi lain, terdapat bermacam-macam contoh inovasi pendidikan di Indonesia, misalnya penerapan blended learning atau pembelajaran campuran. Terlebih pada masa pandemi, guru harus mampu untuk berinovasi dalam memberikan materi kepada siswa, misalnya dengan menggunakan e-book maupun menerapkan pembelajaran berbasis elektronik atau yang dikenal sebagai e-learning. Hal itu tentunya juga didukung oleh inovasi dalam bidang teknologi, yaitu adanya koneksi internet, yang semakin memudahkan kegiatan pembelajaran tidak harus dilakukan secara tatap muka.

Inovasi Pendidikan

Inovasi pendidikan adalah ide atau gagasan berupa barang dan metode pembelajaran dalam lembaga pendidikan yang dapat dirasakan atau diamati sebagai hal yang baru bagi seseorang atau sekelompok orang (masyarakat), baik berupa hasil intervensi (penemuan baru) atau discovery (baru ditemukan orang), yang dimanfaatkan agar tujuan pendidikan formal, pendidikan informal, dan pendidikan nonformal dapat tercapai dan permasalahan pendidikan pun dapat terpecahkan.

Contoh Inovasi Pendidikan

Adapun untuk contoh inovasi dalam bidang pendidikan yang sudah terapkan, diantaranya;

  1. Pendidikan Berbasis Kompetensi

Konsep di balik pendidikan berbasis kompetensi yaitu pembelajaran paling baik diukur dari dari penguasaan siswa terhadap pembelajaran, bukan jumlah jam yang dihabiskan di ruang kelas. Pendidikan berbasis kompetensi adalah perubahan besar dalam arti budaya sekolah, struktur, dan pedagogi yang berfokus untuk memastikan bahwa semua siswa berhasil dan mengatasi kekurangan mendasar dari model pendidikan tradisional.

Pendidikan berbasis kompetensi dilaksanakan pada tingkat yang lebih dalam di lebih banyak sekolah dan kabupaten setiap tahun, dan negara bagian mulai menyesuaikan kebijakan untuk memungkinkan inovasi pendidikan berbasis kompetensi.

  1. Flipped Classroom (Pembelajaran Terbalik)

Pembelajaran terbalik adalah jenis blended learing (pembelajaran campuran) di mana materi pembelajaran diperkenalkan kepada siswa ketika di rumah dan berlatih mengerjakannya di sekolah. Ini adalah kebalikan dari praktik yang lebih umum yaitu memperkenalkan konten baru di sekolah, kemudian menugaskan pekerjaan rumah dan proyek untuk diselesaikan oleh siswa secara mandiri di rumah.

Dalam pendekatan pembelajaran campuran ini, interaksi tatap muka dicampur dengan studi independen – biasanya melalui teknologi. Dalam skenario Flipped Classroom yang umum, siswa dapat menonton video di rumah, kemudian datang ke sekolah untuk mengerjakan pekerjaan rumah dengan membawa pertanyaan dan setidaknya beberapa latar belakang pengetahuan.

  1. E-Learning

E-learning, juga disebut sebagai pembelajaran online atau pembelajaran elektronik, adalah perolehan pengetahuan yang terjadi melalui teknologi dan media elektronik. Dalam bahasa sederhana, e-learning diartikan sebagai “pembelajaran yang diaktifkan secara elektronik”.

Biasanya, e-learning dilakukan di Internet, di mana siswa dapat mengakses materi pembelajaran mereka secara online di mana saja dan kapan saja.

  1. Buku Teks Digital (Digital Text Book)

Buku teks digital adalah buku digital atau e-book yang dimaksudkan sebagai buku teks dalam proses pembelajaran. Buku teks digital juga dikenal sebagai buku teks elektronik atau e-teks. Digital text books menjadi komponen utama dalam reformasi pendidikan berbasis teknologi.

Ada banyak keuntungan potensial dari buku teks digital, karena menawarkan biaya yang lebih rendah, membuatnya lebih mudah untuk memantau kemajuan siswa, dan lebih mudah serta lebih murah untuk diperbarui bila diperlukan.

Namun, transisi ke buku teks elektronik mahal, rumit dan kontroversial. Siswa masih mengungkapkan preferensi yang kuat untuk buku tercetak dalam banyak survei dan lintas budaya. Banyak faktor yang saling berhubungan, mulai dari akses perangkat, literasi digital, hingga metode pengajaran memengaruhi penerapan buku teks digital di kelas.

  1. Kurikulum Terbuka

Kurikulum terbuka adalah salah satu di mana terdapat;

  1. Sangat sedikit (mungkin satu atau dua) atau tidak ada persyaratan mata pelajaran/mata kuliah tertentu tertentu. Kita memilih mata pelajaran/mata kuliah (dengan beberapa batasan) dan semuanya diperhitungkan sesuai tingkatan kita. Hal ini mempermudah siswa/mahasiswa dengan reputasi akademis yang baik untuk lulus tepat waktu.
  2. Tidak ada persyaratan distribusi. Sebagian besar perguruan tinggi membutuhkan satu, dua, terkadang tiga semester Matematika, Sains, Bahasa Asing dan Ilmu Sosial memasukkan mata kuliah ini untuk mendapatkan gelar diploma.
  3. Tidak ada persyaratan untuk memiliki jurusan. Siswa atau mahasiswa yang ingin merancang sendiri program akademik tidak perlu berkomitmen pada jurusan yang ditawarkan oleh perguruan tinggi. Kurikulum Terbuka membuatnya sangat mudah untuk merancang jurusan kita sendiri.

Cara Membuat Inovasi dalam Bidang Pendidikan

Selain inovasi-inovasi dalam bidang pendidikan seperti yang telah disebutkan di atas, berikut ini upaya yang dapat dilakukan oleh seorang guru untuk menciptakan ruang belajar yang inovatif. Antara lain;

  1. Pola Pikir

Perubahan pola pikir, suasana hati, dan suasana kelas secara keseluruhan dimulai dari guru. Guru menentukan suasana kelas sejak siswa masuk ke gedung. Jika guru bersemangat dengan materi pelajaran mereka, siswa akan cenderung untuk mengikuti.

Guru harus memiliki minat terhadap mata pelajaran yang mereka ajarkan. Namun, pola pikir seorang guru tentang bagaimana merancang dan menyampaikan konten sangat penting untuk proses pembelajaran yang inovatif.

Kebanyakan guru dilatih untuk mendidik hanya dari sudut pandang guru. Untuk mengubah jenis penyampaian ini dan membuat kelas lebih inovatif, mereka juga perlu memikirkan siswa mereka, yaitu bertindak sebagai pemandu daripada mengajar konten.

  1. Refleksi Diri

Refleksi diri di kelas adalah cara bagi pendidik untuk melihat kembali strategi pengajaran mereka untuk menemukan bagaimana dan mengapa mereka mengajar dengan cara tertentu dan bagaimana tanggapan siswa mereka.

Refleksi diri dapat menawarkan kesempatan penting pada guru untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang gagal di kelas mereka. Guru dapat menggunakan pengajaran reflektif sebagai cara untuk menganalisis dan mengevaluasi praktik pengajaran mereka sendiri sehingga mereka dapat fokus pada praktik pengajaran yang berhasil.

  1. Mengajukan Pertanyaan Terbuka

Pertanyaan terbuka adalah pertanyaan tanpa jawaban buku teks. Ketika guru mengajukan pertanyaan terbuka, terdapat berbagai jawaban dan sudut pandang. Jawaban siswa dapat mengarah pada kolaborasi yang kuat, percakapan yang mengasyikkan, ide-ide baru, serta mendorong keterampilan kepemimpinan.

Latihan ini juga dapat membantu siswa menyadari potensi yang tidak pernah mereka temukan dalam diri mereka. Melalui pertanyaan terbuka, mereka juga dapat membuat hubungan dengan kehidupan mereka sendiri, dalam cerita lain, atau ke peristiwa dunia nyata.

  1. Menciptakan Lingkungan Belajar yang Fleksibel

Dengan berbagai metode pengajaran, penting bagi guru untuk mempertimbangkan cara menggunakan ruang kelas mereka. Misalnya, ketika guru dapat memindahkan furnitur di sekitar kelas dengan mudah, mereka dapat menemukan bahwa itu adalah variabel penting untuk meningkatkan pembelajaran siswa.

Seiring perkembangan pengajaran, ruang kelas harus menyediakan cara bagi siswa untuk bekerja sendiri, berinteraksi dengan teman sebayanya, dan menyediakan area kolaborasi.

Banyak ruang kelas saat ini masih penuh sesak, berantakan, ruang bising yang tidak memiliki ruang untuk bergerak dengan mudah, menyebabkan kesenjangan sosial dan berkomunikasi dan akhirnya menimbulkan hambatan saat siswa perlu berkonsentrasi.

  1. Kepribadian Itu Penting: Ciptakan Tempat Untuk Semua Siswa 

Dalam buku Susan Cain, Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking, salah satu perbedaan penting antara introvert dan ekstrovert adalah bahwa ekstrovert cenderung mendapatkan energi mereka dari interaksi sosial dan introvert mendapatkan energi dari ruang yang sunyi dan waktu untuk berpikir dan merenung sendiri.

Oleh karena itu, ketika kelas hanya berfokus pada kerja kelompok – yang menekankan pada diskusi kelompok secara keseluruhan, kerjasama dalam kelompok kecil, mengumpulkan umpan balik dari teman (semua yang membutuhkan banyak interaksi sosial), ekstrovert di kelas dapat tumbuh dan mendapatkan energi, sementara siswa introvert akan merasa kurang termotivasi untuk berpartisipasi.

Juga, ketika sebuah proyek hanya berfokus pada refleksi yang tenang atau penelitian individu, hal yang sebaliknya mungkin terjadi. Introvert dapat berkembang dengan baik, sedangkan membuat siswa ekstrovert merasa gelisah dan tersesat.

Jika memungkinkan, guru dapat menawarkan kepada siswa pilihan untuk bekerja dalam kelompok atau secara mandiri. Siswa yang ekstrovert bisa menyelesaikan beberapa proyek sendirian, sedangkan siswa yang introvert bisa memilih untuk berkolaborasi. Kedua cara mengajar menjadi hal yang sangat penting untuk memenuhi arti kebutuhan siswa dengan makna karakter yang berbeda.

Guru yang memberikan kegiatan yang paling melibatkan, menginspirasi dan mendukung kecintaan siswa untuk belajar lebih cenderung melakukan upaya terbaik mereka, menikmati proses dan menemukan hasil yang positif.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa inovasi pendidikan ialah inovasi dalam bidang pendidikan atau inovasi untuk memecahkan masalah pendidikan. Sehingga bisa dikatakan bahwa, inovasi ini dianggap sebagai proses di mana domain, produk, atau layanan diperbarui dan diperbarui dengan menerapkan proses baru, memperkenalkan teknik baru, atau membangun ide-ide sukses untuk menciptakan jenis nilai baru.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *