Pengertian Lingkungan Budaya, Konsep, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Lingkungan Budaya Adalah

Lingkungan budaya bisa dikatakan sebagai seperangkat kepercayaan, praktik, arti adat istiadat, dan perilaku yang ditemukan umum bagi semua orang yang hidup dalam kelompok masyarakat tertentu. Sehingga sangatlah pantas jikalau lingkungan budaya membentuk cara setiap orang berkembang, mempengaruhi makna ideologi dan kepribadiannya.

Disisi lain, lingkungan budaya ditentukan oleh puncak dari berbagai aspek budaya yang mempengaruhi pilihan dan perilaku pribadi, Bahkan jakalau ditinjau dari segi konsepnya, lingkungan budaya sering dikaitkan dengan citra positif yang berkaitan dengan sejarah suatu tempat. Atau bisa dikatakan bahwa lingkungan budaya dihasilkan dari beragam jenis aktivitas manusia, diantaranya yaitu aktivitas industri yang dapat menghasilkan kawasan industri, misalnya kawasan industri yang terletak di sepanjang Sungai Thames di area Thames Gateway di London.

Lingkungan Budaya

Budaya adalah istilah umum yang mencakup perilaku dan norma sosial dalam kehidupan masyarakat. Selain itu, budaya juga mencakup pengetahuan, kepercayaan, adat-istiadat, hukum, seni, kemampuan, dan kebiasaan individu dalam kelompok masyarakat tersebut.

Mengacu pada pengertian budaya tersebut, dapat dikatakan bahwa istilah lingkungan budaya mengacu pada lingkungan yang menjadi tempat berkembangnya suatu budaya beserta segala unsurnya yang dihasilkan dari aktivitas manusia dalam kehidupan sehari-harinya.

Pengertian Lingkungan Budaya

Lingkungan budaya adalah lingkungan yang dibentuk oleh aktivitas manusia, seperti lanskap budaya di pedesaan, hutan, kawasan perkotaan dan kota, struktur arkeologi tetap di darat atau air, konstruksi dan lingkungan binaan dari berbagai usia, bersama dengan jembatan, jalan, saluran listrik dan industri, serta area pelabuhan.

Di satu sisi, lingkungan budaya adalah sumber daya yang tidak dapat diperbarui, di sisi lain, lingkungan budaya berada dalam keadaan pembaruan dan perkembangan yang konstan. Ketika mengubah dan mengembangkan lingkungan budaya yang berharga atau menciptakan lingkungan budaya baru atau bagiannya, nilai-nilai lingkungan yang ada merupakan titik awal yang baik. Apa yang hilang sekali dalam lingkungan budaya, akan tetap hilang selamanya.

Pengertian Lingkungan Budaya Menurut Para Ahli

Adapun definisi lingkungan budaya menurut para ahli, antara lain:

  1. Open Education Sociology Dictionary, Lingkungan budaya adalah perilaku, norma, dan nilai sosial yang digunakan orang untuk memahami dan menjelaskan lingkungan fisik dan sosialnya.
  2. Parment, A (2014), Dalam hal lingkungan budaya, terdapat perbedaan yang signifikan antar negara, dan juga dalam batas negara atau pasar, misalnya, antara wilayah metropolitan dan pedesaan.

Konsep Lingkungan Budaya

Lingkungan menunjukkan jejak-jejak aktivitas dan interaksi manusia dengan alam, dari zaman prasejarah hingga zaman modern. Bentang alam dari berbagai jenis dan usia, lingkungan binaan, dan peninggalan arkeologi membentuk apa yang dikenal sebagai lingkungan budaya.

Konsep lingkungan budaya sering dikaitkan dengan citra positif yang berkaitan dengan sejarah. Lingkungan budaya menunjukkan jejak dari zaman prasejarah hingga zaman modern. Oleh karena itu, dimensi temporalnya sangat luas.

Nilai yang ditempatkan pada lingkungan budaya khusus untuk budaya, waktu dan tempat tertentu. Nilai-nilai ini dapat bervariasi, bergantung pada jangka waktu. Selain itu, tempat-tempat yang mungkin tidak ingin kita lihat atau ingat adalah bagian dari lingkungan budaya.

Lingkungan budaya memiliki nilai sosial dan budaya yang signifikan. Beberapa lingkungan budaya dilindungi atau didefinisikan sebagai suatu hal yang sangat berharga. Lingkungan budaya juga mengandung nilai-nilai yang tidak berwujud. Itu dapat dilihat sebagai dasar untuk memori kolektif dan identitas komunitas dan orang.

Setiap orang berhak atas lingkungan budaya yang baik, dan kita semua bertanggung jawab untuk menjaganya. Lapisan dan kesinambungan lingkungan kita memungkinkan orang menjadi berorientasi, memahami waktu sekarang dan membangun masa depan.

Jenis Lingkungan Budaya dan Contohnya

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya bahwa lingkungan budaya merupakan lingkungan yang dibentuk oleh aktivitas manusia. Berbagai bentuk lingkungan budaya sebagai hasil aktivitas manusia tersebut, diantaranya yaitu sebagai berikut:

  1. Kawasan pedesaan

Secara umum, pedesaan merupakan suatu wilayah geografis yang terletak di luar kota. Daerah pedesaan dicirikan oleh kepadatan penduduk yang rendah dan pemukiman kecil. Area pertanian umumnya di pedesaan, seperti juga jenis wilayah lain seperti hutan. Negara yang berbeda memiliki definisi pedesaan yang berbeda-beda untuk keperluan statistik dan administrasi.

Istilah kawasan perdesaan mengacu pada kawasan yang kegiatan utamanya adalah di bidang pertanian termasuk dalam hal pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan yang dijadikan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.

Contoh Lingkungan Budaya Kawasan Pedesaan

Contoh kawasan pedesaan misalnya 3 desa yang terletak di Kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang, yaitu Desa Jogoyasan, Giritengah dan Desa Pandean, akan dijadikan pilot project (percontohan) kawasan pedesaan. Ketiga desa tersebut berada di lereng Gunung Telomoyo, Andong dan Merbabu.

  1. Kawasan perkotaan

Daerah perkotaan adalah permukiman manusia dengan kepadatan penduduk yang tinggi dan infrastruktur lingkungan binaan. Daerah perkotaan diciptakan melalui urbanisasi dan dikategorikan oleh morfologi perkotaan sebagai kota, kota kecil, konurbasi atau pinggiran kota.

Perkotaan adalah kebalikan dari pedesaan, di mana lahan pertanian berada. Di perkotaan, sebagian besar pekerjaan adalah pekerjaan pabrik dan kantor, sedangkan pekerjaan pertanian jarang terjadi karena bangunan berdekatan dan tidak ada ruang untuk lahan pertanian.

Istilah kawasan perkotaan mengacu pada aglomerasi kota (otonom) dengan kota-kota fungsional di wilayah sekitarnya yang mempunyai sifat kekotaan, bisa melebihi batas wilayah administrasi dari kota yang bersangkutan.

Contoh Lingkungan Budaya Kawasan Perkotaan

Contoh kawasan perkotaan misalnya kawasan metropolitan Bandung yang terdiri atas Kota Bandung, Kota Cimahi, serta kawasan-kawasan di sekitarnya yang karakteristik perkotaannya sebenarnya termasuk dalam batas administrasi Kabupaten Bandung. Begitu pula kawasan perkotaan Jabodetabek yang meliputi Kota Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi

  1. Kawasan industri

Kawasan industri (juga dikenal sebagai kawasan perdagangan) adalah kawasan yang dikategorikan dan direncanakan untuk tujuan pengembangan industri. Kawasan industri dapat dianggap sebagai versi yang lebih “kelas berat” dari kawasan bisnis atau kawasan perkantoran, yang memiliki perkantoran dan industri ringan, daripada industri berat.

Kawasan industri biasanya terletak di tepi atau di luar kawasan pemukiman utama kota, dan biasanya dilengkapi dengan akses transportasi yang baik, termasuk jalan raya dan kereta api.

Contoh Lingkungan Budaya Kawasan Industri

Salah satu contohnya adalah banyaknya kawasan industri yang terletak di sepanjang Sungai Thames di area Thames Gateway di London.

Kawasan industri biasanya terletak dekat dengan fasilitas transportasi, terutama di mana lebih dari satu moda transportasi bertepatan, termasuk jalan raya, rel kereta api, bandara, dan pelabuhan.

  1. Kawasan pelabuhan

Pelabuhan adalah daerah perairan terlindung di mana kapal, perahu, dan tongkang dapat berlabuh dan seringkali terletak di sepanjang garis pantai di tepi lingkungan laut. Meskipun pelabuhan dapat terjadi secara alami, tapi banyak pula pelabuhan yang secara sengaja dibuat oleh manusia

Pelabuhan buatan tersebut dibangun misalnya dengan tujuan untuk pemecah gelombang, dinding laut, atau dermaga atau dapat dibangun dengan pengerukan, yang memerlukan pemeliharaan dengan pengerukan berkala lebih lanjut.

Contoh Lingkungan Budaya Kawasan Pelabuhan

Contoh pelabuhan buatan adalah Long Beach Harbor, California, Amerika Serikat, yang merupakan deretan rawa asin dan dataran pasang surut yang terlalu dangkal untuk kapal dagang modern sebelum dikeruk pertama kali pada awal abad ke-20. Sedangkan contoh pelabuhan alami termasuk Sydney Harbour, Australia dan Trincomalee Harbour di Sri Lanka.

  1. Kawasan pariwisata

Kawasan pariwisata adalah wilayah geografis yang ditetapkan oleh suatu lembaga pemerintah atau biro pariwisata memiliki kesamaan karakteristik budaya atau lingkungan. Wilayah-wilayah ini sering dinamai menurut wilayah administratif dan geografis historis atau saat ini.

Yang lain memiliki nama yang dibuat khusus untuk tujuan pariwisata. Nama-nama tersebut seringkali membangkitkan kualitas positif tertentu dari daerah tersebut dan menyarankan pengalaman pariwisata yang koheren kepada pengunjung.

Negara, negara bagian, provinsi, dan wilayah administratif lainnya sering kali diukir menjadi kawasan pariwisata. Selain menarik perhatian calon wisatawan, kawasan wisata tersebut kerap kali menghadirkan wisatawan yang sebaliknya masih asing dengan kawasan dengan sejumlah pilihan menarik yang bisa dikelola.

Contoh Lingkungan Budaya Kawasan Pariwisata

Beberapa kawasan pariwisata yang lebih terkenal berdasarkan sejarah atau wilayah administratif saat ini termasuk Tuscany di Italia dan Yucatán  di Meksiko. Contoh terkenal dari kawasan yang dibuat oleh pemerintah atau biro pariwisata termasuk Lake District Inggris dan Negara Anggur California (California’s Wine Country) di Amerika Serikat.

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa lingkungan budaya merupakan lngkungan yang penting untuk identitas dan kesejahteraan orang. Lingkungan budaya dan ciri khasnya memberikan keunggulan unik pada wilayah dan tempat, berfungsi sebagai dasar pengembangan komunitas lokal dan menciptakan peluang bisnis.

Oleh karena itulah ,emahami lingkungan budaya adalah tentang mengidentifikasi dan memahami dimensi budaya, dalam arti luasnya yang penting dalam konteks atau aplikasi tertentu, dan pada saat yang sama melihat persamaan dan masalah yang tidak tunduk pada perbedaan tetapi lebih bisa dilihat sebagai kesamaan, sebagai contoh, pengalaman spesifik kelompok.

Dimana manusia memperoleh budaya melalui proses pembelajaran enkulturasi dan sosialisasi, yang ditunjukkan oleh keberagaman budaya lintas masyarakat. Sebuah norma budaya menyusun perilaku yang dapat diterima dalam masyarakat. itu berfungsi sebagai pedoman untuk perilaku, pakaian, bahasa, dan sikap dalam suatu situasi, yang berfungsi sebagai template untuk harapan dalam bentuk kelompok sosialnya.

Rating: 5.0/5. From 1 vote.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *