Pengertian Marginalisasi, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada

Marginalisasi Adalah

Marginalisasi yang juga dikenal dalam objek kajian sosiologi sebagai pengucilan di lingkungan sosial mengerucut pada sistem masyarakat yang terpinggirkan. Dimana dalam sejarahnya sendiri istilah marginalisasi dipergunakan secara luas di Eropa dan pertama kali digunakan di Prancis, yang pada saat itu dianggap sebagai proses di mana individu dan kelompok diblokir atas berbagai hak, peluang, dan sumber daya yang biasanya tersedia bagi anggota kelompok yang berbeda.

Tetapi yang pasti, terdapat beragam jenis marginalisasi, diantaranya yaitu marginalisasi dalam bidang sosial, ekonomi, politik, pendidikan, psikologi, gender, dan lain-lain. Contohnya saja mengasumsikan seseorang akan bertindak dengan cara tertentu berdasarkan stereotip tentang identitasnya (aspek seperti ras, jenis kelamin, seksualitas, dan lain-lain).

Marginalisasi

Menggunakan istilah ‘marginalisasi‘ bisanya menggambarkan bentuk tindakan sosial terkait dengan kecenderungan terbuka dari masyarakat yang memiliki anggapan tidak diinginkan atau tanpa fungsi yang berguna, dikecualikan, yaitu terpinggirkan.

Oleh karena itulah seseorang ini merasa terpinggirkan dari suatu bentuk kelompok sosial atau komunitas untuk perlindungan dan integrasi yang dikenal sebagai ‘kelompok yang terpinggirkan.

Penegertian Marginalisasi

Marginalisasi adalah proses sosial dan interaksi sosial yang dilakukan oleh individu lain untuk mendorong ke tepi (tersisihkan) dari suatu kelompok dan dianggap kurang penting, sehingga sebagian besar fenomena sosial ini terdapat kecenderungan antara minoritas atau sub-kelompok dikecualikan yang arti kebutuhan diabaikan.

Pengertian Marginalisasi Menurut Para Ahli

Adapun definisi marginalisasi menurut para ahli, antara lain:

  1. Young (2000), Pengertian marginalisasi adalah sebagai pengecualian dari partisipasi yang berarti dalam masyarakat, sebagian karena pasar tenaga kerja tidak mengakomodasi mereka yang terbukti menjadi salah satu bentuk penindasan yang paling berbahaya.
  2. Hailu (2012), Arti marginalisasi adalah semacam pengucilan atau isolasi anak muda dari arus utama politik, sosial, dan ekonomi.
  3. Merriam Webster (2014), Marginalisasi adalah sebagai proses menempatkan atau tetap menempatkan (seseorang) pada posisi tidak berdaya atau tidak penting dalam masyarakat atau kelompok

Jenis Marginalisasi

Adapun untuk macam-macam marginalisasi, antara lain sebagai berikut;

  1. Sosial

Marginalitas dianggap berasal dan diperoleh dalam lingkungan sosial. Pengalaman marjinalitas muncul dalam berbagai cara. Bagi sebagian orang, mereka yang sangat cacat sejak lahir, atau mereka yang lahir dalam kelompok marjinal (misalnya, kasta rendah atau Dalit dalam sistem kasta India, anggota kelompok etnis yang menderita diskriminasi seperti orang Romawi di Eropa, penduduk asli di Australia, dan seterusnya).

Bagi yang lain, marjinalitas diperoleh dengan kecacatan di kemudian hari atau oleh perubahan dalam sistem sosial dan ekonomi. Ketika kapitalisme global memperluas jangkauannya, membawa lebih banyak orang ke dalam sistemnya, semakin banyak komunitas yang dirampas tanah, mata pencahariannya, atau sistem dukungan sosialnya.

Orang-orang yang terpinggirkan secara sosial sebagian besar kehilangan kesempatan sosial. Mereka mungkin menjadi terstigmatisasi dan sering menerima sikap negatif publik. Kesempatan mereka untuk memberikan kontribusi sosial mungkin terbatas, dan mereka dapat mengembangkan rasa percaya diri dan harga diri yang rendah.

Kebijakan dan praktik sosial dapat berarti bahwa mereka memiliki akses yang relatif terbatas ke sumber daya sosial yang berharga seperti layanan pendidikan dan kesehatan, perumahan, pendapatan, kegiatan rekreasi, dan pekerjaan.

  1. Ekonomi

Marginalisasi ekonomi sebagai suatu proses berkaitan dengan struktur ekonomi, khususnya, dengan struktur pasar dan integrasinya. Sejauh pasar di mana beberapa individu atau kelompok tersegmentasi dari yang lain pada umumnya, individu-individu ini dapat dikatakan terpinggirkan dari ekonomi lainnya.

Segmentasi dan eksklusi mungkin, bagaimanapun, memiliki asal-usul non-ekonomi dan non-keuangan, misalnya dalam diskriminasi berdasarkan jenis kelamin, kasta, atau etnis. Di sini, integrasi memiliki arti yang lebih luas.

Orang-orang yang mengalami marginalisasi cenderung memiliki keterlibatan yang lemah dalam perekonomian. Kemiskinan dan marginalisasi ekonomi memiliki dampak langsung dan tidak langsung terhadap kesehatan dan kesejahteraan masyarakat.

  1. Politik

Penduduk yang termarginalisasi adalah sekelompok orang yang tersisih dari partisipasi penuh dalam masyarakat. Marginalisasi politik termasuk pemotongan hak politik, peluang ekonomi dan integrasi sosial. Penduduk dapat menderita marginalisasi baik di tingkat politik maupun di tingkat sosial yang lebih informal.

Modus marginalisasi yang diizinkan secara politik termasuk melarang kelompok tertentu untuk memilih atau memegang jabatan publik. Orang kulit hitam di Amerika Serikat dan Yahudi di Jerman adalah dua contoh paling terkenal dari populasi yang terpinggirkan .

Marginalisasi politik tidak memungkinkan kelompok tersebut untuk berpartisipasi secara demokratis dalam pengambilan keputusan, dan karenanya, mereka kehilangan hak mereka atas setiap keuntungan sosial, ekonomi, dan politik.

  1. Pendidikan

Hak atas pendidikan bersifat universal dan tidak memperbolehkan segala bentuk pengecualian atau diskriminasi. Namun, baik negara berkembang maupun maju menghadapi tantangan dalam menjamin kesempatan yang sama bagi semua dalam mengakses pendidikan dan dalam sistem pendidikan. Kelompok marjinal seringkali tertinggal oleh kebijakan pendidikan nasional yang menyangkal hak banyak orang untuk mendapatkan pendidikan.

Orang-orang yang terpinggirkan sangat mungkin mengalami diskriminasi berlapis-lapis karena mereka termasuk dalam lebih dari satu kelompok yang terpinggirkan. Non-diskriminasi dan kesetaraan adalah prinsip hak asasi manusia utama yang berlaku untuk hak atas pendidikan.

Diakui secara luas bahwa pendidikan memiliki peran penting untuk mencapai derajat keadilan sosial yang lebih tinggi. Lembaga pendidikan diharapkan dapat membekali anak-anak dengan pertaruhan kemampuan mereka untuk mendapatkan tempat yang utuh dalam masyarakat dan dengan demikian mendorong proses perkembangan masyarakat yang egaliter.

  1. Psikologis

Marginalisasi juga membawa risiko lebih banyak ancaman ideologis psikologis. Yang pertama adalah definisi identitas seseorang oleh orang lain, yaitu definisi ideologis dari identitas seseorang yang terpinggirkan untuk kepentingan kelompok dominan dalam masyarakat.

Semua gerakan sosial yang mewakili kelompok tertindas dan terpinggirkan telah menunjuk dan memberikan kritik terhadap fenomena tersebut.

Marginalisasi memiliki kemampuan untuk menyebabkan perampasan material yang parah, serta dalam bentuknya yang paling ekstrim dapat memusnahkan kelompok. Kelompok minoritas seperti individu penyandang disabilitas (fisik atau mental), perempuan, ras minoritas, komunitas aborigin, ibu tunggal lansia dan homoseksual semuanya menghadapi marginalisasi karena wacana dominan dalam struktur masyarakat.

Contoh Marginalisasi

Beberapa contoh marginalisasi diantaranya yaitu:

  1. Mengasumsikan seseorang akan bertindak dengan cara tertentu berdasarkan stereotip tentang identitasnya (aspek seperti ras, jenis kelamin, seksualitas, dan lain-lain)
  2. Menolak peluang profesional karena aspek identitas seseorang (rasisme, seksisme, kemampuan)
  3. Tidak memberikan akses yang sama ke sumber daya karena identitas seseorang
  4. Bahasa menghina atau penindasan
  5. Mengasingkan seseorang karena kepercayaan agama, yang bisanya terjadi karena dianggap minoritas
  6. Mengasingkan praktik budaya atas kepercayaan yang orang lain lakukan.
  7. Menolak untuk mengakui pekerjaan yang baik atau secara konsisten menghargai pekerjaan orang lain
  8. Menemukan cara untuk mengisolasi seseorang, seperti sengaja meninggalkan mereka di luar rapat
  9. Rasa tidak hormat yang mencolok

Itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian marginalisasi menurut para ahli, macam, dan contohnya yang ada di masyarakat. Semoga saja memberikan wawasan bagi semua pembaca yang sedang membutuhkannya.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *