Pengertian Aransemen, Jenis, Struktur, Teknik dan Cara Membuatnya

Diposting pada

Aransemen Adalah

Aransemen secara tradisional bisa diartikan sebagai setiap adaptasi dari suatu komposisi agar sesuai dengan media selain dari yang aslinya ditulis, sementara pada saat yang sama tetap mempertahankan karakter umum dari aslinya. Kata sransemen itu sendiri sering digunakan secara bergantian dengan transkripsi, meskipun yang terakhir membawa konotasi elaborasi dari aslinya, seperti dalam transkripsi piano virtuosik J.S. Organ Bach karya Franz Liszt, komposer-pianis Italia Ferruccio Busoni, dan lainnya.

Secara garis besar, aransemen bisa dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu aransemen vokal, aransemen intsrumen, dan aransemen campuran.  Dalam menyusun atau membuat instrument, seseorang harus mengetahui struktur sosialnya yang dimulai dari intro dan diakhiri dengan bagian ending, serta penting juga mengetahui teknik-teknik aransemen seperti ritem, melodi, dan harmoni.

Aransemen

Aransemen suatu gubahan musik akan melakukan pengerjaan ulang suatu karya musik sehingga dapat dimainkan dengan instrumen atau kombinasi instrumen yang berbeda dari aslinya. Misalnya, sebuah lagu yang ditulis untuk satu suara dengan iringan piano mungkin diaransemen sehingga dapat dinyanyikan dalam beberapa bagian oleh paduan suara, atau sebuah karya biola dapat diaransemen sehingga dapat dimainkan pada klarinet.

Orang yang membuat aransemen bisa jadi komposernya sendiri, atau mungkin orang lain. Dalam sejarah musik, komposer sering mempublikasikan gubahannya dengan mengatakan bahwa musik dapat dimainkan atau dinyanyikan dengan berbagai alat musik.

Misalnya, ketika komposer Inggris menerbitkan madrigal pada akhir abad ke-16, mereka sering menyatakan bahwa madrigal dapat dinyanyikan oleh penyanyi atau dimainkan pada biola (“apt for voices as for viols”). Dalam periode musik Klasik seorang komposer dapat menerbitkan sonata, yang menyatakan bahwa sonata dapat dimainkan dengan biola atau seruling atau recorder.

Hal ini membantu menjual lebih banyak salinan, karena pemain biola, pemain suling, dan pemain perekam mungkin ingin membeli musik tersebut. Dalam arti tertentu, ini sebenarnya bukan aransemen, karena tidak ada perubahan yang dilakukan pada musiknya.

Namun, saat biola atau musik cello diatur agar dapat dimainkan pada biola, beberapa perubahan mungkin diperlukan karena biola mungkin dimainkan dengan kunci yang berbeda, atau beberapa akor mungkin lebih kaku seperti aslinya. Ini adalah aransemen.

Karya populer seperti The Flight of the Bumble Bee oleh Rimsky-Korsakov dapat dimainkan oleh hampir semua alat musik melodi: biola, gambang, tuba, dan lain-lain. Ini semua adalah aransemen. Ketika sebuah karya paduan suara dan orkestra dicetak untuk digunakan anggota paduan suara, bagian orkestra dicetak pada dua paranada sehingga dapat dimainkan pada piano untuk latihan. Ini adalah jenis aransemen lain.

Dalam sejarah musik, banyak komposer telah membuat aransemen musik yang digubah oleh orang lain. Mereka melakukan ini untuk mempelajari komposisi musik, serta agar dapat memainkannya pada instrumen lain. Misalnya, Johann Sebastian Bach membuat aransemen empat concerto oleh Vivaldi sehingga bisa dimainkan pada organ.

Pengertian Aransemen

Aransemen adalah penulisan kembali sebuah komposisi dengan instrument yang berbeda dari karya aslinya, sehingga diperlukan transkripsi (perpindahan atau salinan) yang akan meregulasi proses perubahan nada sebuah lagu atau iringan yang lama menjadi baru, tanpa merubah karakteristik lagu aslinya.

Pengertian Aransemen Menurut Para Ahli

Adapun definisi aransemen menurut para ahli, anatara lain:

  1. Collins Dictionary, Aransemen adalah bentuk pencana dan persiapan yang Anda buat agar sesuatu terjadi atau mungkin terjadi, sebelum adanya kesepakatan yang kita buat dengan seseorang untuk melakukan sesuatu.
  2. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Definisi aransemen ialah penyesuaian komposisi musik dengan suara penyanyi atau instrument lain yang didasarkan pada sebuah komposisi yang telah ada, sehingga esensi musiknya tidak berubah.
  3. Pusat Bahasa Depdiknas (2008), Pengertian aransemen adalah pengubahan lagu yang disesuiakn dengan komposisi yang dikehendaki; pengangkatan lagu atau musik dari jenis pengungkapan tertentu kejenis atau susunan pengungkapan lain.

Jenis Aransemen

Terdapat 3 jenis aransemen, yaitu :

  1. Vokal

Setiap lagu bisa disusun aransemen khusus vokal, yaitu dalam dua atau empat suara, tapi penyusunan aransemen vokal yang paling mudah ialah menyusun arasnsemen lagu dalam dua suara. Dalam penyusunan aransemen lagu dalam tiga atau empat suara terdapat banyak persyaratan yang harus diperhatikan.

Untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dan memuaskan, setelah aransemen lagu disusun, cobalah nyanyikan secara bersama-sama, jika masih kurang baik atau kurang memuaskan, bisa dicoba lagi untuk menyusun aransemen lagu tersebut hingga mendapatkan hasil yang baik dan memuaskan.

  1. Instrumen

Penyusunan aransemen instrumen berbeda dengan penyusunan aransemen vokal. Dalam menyusun aransemen instrumen kita harus menyesuakan dengn alat-alat musik yang digunakan. Semakin lengkap alat musik yang kita gunakan, variasi yang dapat kita ciptakan juga semakin banyak.

Kerika menyusun aransemen instumen, kita harus berpedoman pada ilmu harmoni dan akor. Bagian dari aransemen musik disebut dengan partitur dalam bahasa Belanda), partitura dalam bahasa Italia, part dalam bahasa Inggris, parte 4 dalam bahasa Prancis.

Pada umumnya, dalam aransemen instrumen, partitur bermain secara bergantian, sedangkan dalam aransemen vokal semua partitur semuanya bernyanyi bersamaan.

  1. Campuran

Aransemen campuran merupakan campuran antara dua jenis aransemen lainnya, yaitu aransemen vokal dan instrumen. Dalam menyusun aransemen campuran, teknik yang dilakukan yaitu menggabungkan dua jenis aransemen yang telah ada.

Pada umumnya, aransemen campuran lebih menonjolkan vokalnya, sedangkan instrumenya berfungsi untuk mengiring dan memeriahkan agar aransemen yang dihasilkan lebih baik. Untuk mengendalikan keseimbangan dalam menyajikan aransemen yang sudah disusun, butuh adanya seorang pemimpin yaitu seorang dirigen atau konduktor

Struktur Aransemen

Terdapat beberapa elemen yang membentuk struktur suatu aransemen, diantaranya yaitu:

  1. Introduksi, yaitu elemen yang memiliki peran penting dalam aransemen selagu. Bukan hanya sebagai pembuka, itroduksi atau biasanya disingkat intro juga sebagai pengatur dari keseluruhan lagu.
  2. Chorus, yaitu ulangan lagu.
  3. Interlude, yaitu persiapan dari bait ke bait berikutnya dalam sebuah komposisi musik,
  4. Variasi, yaitu perubahan melodi dalam penulisan lagu. Prinsip variasi berlaku apabila sebuah tema komposisi muncul kembali.
  5. Vamp, yaitu pengantar sederhana atau frase pengiring maupun perpindahan akord menuju penutup.
  6. Ending, yaitu bagian terakhir dari sebuah aransemen.

Teknik Aransemen

Budidharma dalam Firnando Sabetra (2012:11) mengemukakan bahwa dalam menyusun aransemen harus memahami teknik-teknik yang melipiti:

  1. Teknik Rythimization, yaitu teknik dalam mengembangkan pola ritem yang baru sehingga memunculkan ide-ide yang baru.
  2. Teknik Melodyzation, yaitu teknik dalam melakukan perubahan dan penambahan nada pada melodi, mengapresiasikan interval yang sempit atau mengkontraksikan interval yang lebar.
  3. Terknik Harmonization, yaitu kemungkinan latar harmoni yang lain, yang harus ditulis terlebih dahulu atau dicoba secara langsung dengan instrumen sehingga bisa menciptakan sebuah aransemen yang lebih matang.

Cara Membuat Aransemen

Membuat aransemen lagu harus menarik pendengar dengan dinamikanya, perubahan suara, transisi, dan urutan elemen. Alasan sulit dalam membuat aransemen yang menarik yaitu karena ada banyak keputusan yang bergantung pada trek yang perlu kita buat untuk setiap elemen dalam trek yang kita buat.

Dengan menggunakan satu teknik sederhana, kita bisa membuat aransemen lagu yang menarik untuk genre apa pun yang kita garap.

Tekniknya adalah memetakan bagian dan elemen yang berbeda dari sebuah lagu yang kita sukai dengan gaya atau genre yang sama dengan aransemen yang kita kerjakan. Berikut ini beberapa langkah yang dapat kita lakukan dalam membuat aransemen sebuah lagu:

  1. Pilih pengaturan yang menarik

Langkah pertama adalah memilih lagu yang menurut kita aransemennya menarik. Kemudian impor lagu ini ke DAW (Digital Audio Workstation). Setelah kita melakukan ini, mulailah menempatkan penanda aransemen di awal setiap bagian lagu dan beri label. Tempatkan penanda di awal intro dan beri label penanda. Kemudian letakkan penanda di awal bait dan beri label. Ulangi ini untuk seluruh lagu.

Itu akan menjadi kerangka untuk aransemen kita. Kita sekarang akan memiliki bagian spesifik dari aransemen yang dipetakan. Penting untuk dicatat bahwa kita perlu menyinkronkan BPM  (beats per minute) trek yang kita impor ke host BPM DAW atau penanda aransemen tidak akan akurat. Jadi jika trek yang kita impor berada pada 100 BPM, pastikan untuk mengubah BPM DAW kita menjadi 100.

  1. Petakan lagu tersebut

Langkah selanjutnya adalah memetakan elemen lagu untuk setiap bagian. Melakukan ini akan memungkinkan kita untuk melihat di mana elemen tertentu masuk dan keluar dari aransmen. Untuk melakukan ini, buat trek midi untuk setiap elemen yang kita dengar dalam campuran musiknya.

Jika kita mendengar drum di dalam campuran, buat saluran midi dan beri label drum. Jika kita mendengar background effect, buat saluran midi dan beri label background effect. Lakukan ini untuk setiap suara di trek yang kita impor. Ini mungkin tampak seperti proses yang membosankan, tetapi pada akhirnya akan sangat bermanfaat.

  1. Gunakan klip midi

Selanjutnya, telusuri setiap bagian lagu dan tempatkan klip midi selama elemen tersebut diputar di trek. Jika drum kita bermain untuk empat bar dalam bait tersebut, letakkan klip midi sepanjang ini pada bagian spesifik aransemen. Ulangi proses ini untuk setiap suara yang kita dengar di setiap bagian aransemen. Sekali lagi, ini sangat membosankan, tetapi kita akan menuai manfaatnya jika kita mau bekerja keras.

Sekarang ketika kita memulai lagu, kita dapat menggunakan trek yang dipetakan sebagai panduan untuk ke mana elemen bisa masuk dalam lagu kita dan ke mana bagian tertentu bisa pergi. Teknik aransemen ini efektif karena akan membantu kita menemukan elemen apa yang akan menyatu dengan baik dan mengapa mereka menyatu dengan baik.

Kita mungkin berpikir bahwa teknik aransemen ini tampak seperti hanya menyalin dan menempel pengaturan. Ini tidak benar. Memanfaatkan teknik ini memberi kita kerangka kerja yang terbukti berhasil. Saat kita menggunakan trek yang dipetakan ini untuk mengisi lagu kita sendiri, elemen-elemennya akan terdengar sangat berbeda secara sonik dan musik.

Selain itu, kita tidak harus mengisi aransemen persis seperti yang kita petakan. Jika gitar utama tersebut tampaknya tidak sesuai dengan bagian aransemen tertentu, kita selalu dapat menempatkannya di tempat lain dalam aransemen tersebut.

Demikinalah artikel yang bisa kami kemukakan pada semua kalangan. Berkenaan dengan pengertian aransemen menurut para ahli, jenis, struktur, teknik, contoh, dan cara membuatnya. Semoga memberikan wawasan untuk kalian yang membutuhkannya.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *