Pengertian Apatis, Ciri, Jenis, Penyebab, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Apatis Adalah

Istilah apatis pada hakekatnya berasal dari kata Yunani “pathos“, yang berarti nafsu atau emosi. Sehingga makan apatis artinya kurangnya perasaan yang senantiasa dicirikan oleh ketidakpedulian pada hampir semua hal. Orang dengan sikap apatis umumnya tidak merasa antusias tentang berbagai hal, tetapi mereka juga tidak merasa sedih secara umum karena sikap tersebut. Atau dengan kata lain, seseorang yang apatis tidak memiliki keinginan untuk melakukan bentuk tindakan sosial yang melibatkan pemikiran atau emosi.

Hal itu bisa disebabkan oleh respons alami terhadap kekecewaan dan stress yang terlalu berlebihan. Apatis bisa berdampak pada gejala masalah kesehatan mental, penyakit parkinson, atau penyakit Alzheimer. Akan tetapi, perlu kita ingat bahwa apatis tidak sama dengan depresi, meskipun sulit untuk membedakan kedua kondisi tersebut.

Apatis

Apatis sebagai tindakan tidak adanya emosi apa pun. Karena emosi sangat penting untuk konsepsi manusia, banyak pendekatan untuk memahami fenomena ini telah dilakukan. Bidang psikologi dan biologi hanyalah dua dari sekian ilmu yang mencoba menjelaskan fenomena alexithymia ini. Namun ketika inti dan asal mula kondisi manusia ini masih dianalisis, literatur menggunakan tema apatis dalam beberapa cara yang berbeda.

Dalam arti tertentu, apatis seperti jatuh cinta. Kita dapat mendeskripsikan semua yang kita inginkan, tapi hingga kita mengalaminya, kita hanya dapat menebak seperti apa rasanya. Paradoksnya, apa yang membuat perasaan apatis unik adalah pada dasarnya perasaan apatis itu adalah perasaan tidak ada.

Dalam kodnisi ini apatis adalah sesuatu yang pernah kita temui pada suatu titik dalam keberadaan kita. Kapan pun kita merasa bahwa sesuatu yang penting hilang dari hidup kita, namun tidak memiliki dorongan untuk mengejarnya, kita dilanda emosi aneh yaitu “tanpa emosi” ini.

Tanpa emosi yang memaksa untuk mengarahkan perilaku kita, sikap apatis secara harfiah berarti “tanpa perasaan”, yang dengan perasaan tersebut kita tidak cukup terangsang untuk melakukan banyak hal. Sikap apatis adalah perasaan. Tapi itu juga sikap. Dan sayangnya, sikap itu adalah ketidakpedulian.

Sikap seperti itu menguras begitu banyak energi kita sehingga kita merasa lesu dan lemah (hampir terlalu “lumpuh” untuk bertindak), dan tentu saja tanpa keinginan untuk melakukannya. Itulah mengapa individu yang apatis dengan mudah diidentifikasi oleh kepasifan mereka. Minat mereka dalam menghadapi tantangan hidup sangat terancam. Mereka tidak cukup peduli. Dan terus terang, mereka tidak peduli bahwa mereka tidak peduli.

Pengertian Apatis

Apatis adalah kurangnya perasaan, emosi, minat, atau perhatian tentang sesuatu. Kondisi ini adalah keadaan ketidakpedulian, atau penekanan emosi seperti perhatian, kegembiraan, motivasi, atau gairah. Seorang individu yang apatis tidak memiliki minat atau perhatian tentang kehidupan emosional, sosial, spiritual, filosofis, virtual, atau fisik dan dunia.

Orang apatis mungkin kurang memiliki tujuan, nilai, atau makna dalam hidup mereka. Dan mungkin juga menunjukkan ketidaksadaran atau kelesuan. Dalam psikologi positif, sikap apatis digambarkan sebagai hasil dari perasaan individu bahwa mereka tidak memiliki tingkat keterampilan yang diperlukan untuk menghadapi tantangan.

Sehingga keadaan ini mungkin juga akibat dari menganggap tidak ada tantangan sama sekali (misalnya tantangan itu tidak relevan bagi mereka, atau sebaliknya, mereka telah belajar ketidakberdayaan). Apatis adalah sesuatu yang dihadapi semua orang dalam kapasitas tertentu dan merupakan respons alami terhadap kekecewaan dan stres.

Pengertian Apatis Menurut Para Ahli

Adapun definisi apatis menurut para ahli, antara lain:

  1. Fritz Solmitz, Pengertian apatis adalah sebagai ketidakpedulian individu karena tidak mempunyai minat khusus terhadap aspek-aspek tertentu, seperti aspek fisik, emosional, serta kehidupan di lingkungan sosial.
  2. Albertine Minderop, Apatis adalah sebagai suatu sikap seseorang yang menarik diri serta seakan-akan pasrah pada keadaan.
  3. Luis Rey, Dalam psikologi, apatis dapat didefinisikan sebagai kondisi kejiwaan seseorang yang ditandai oleh ketidaktertarikan, ketidakpedulian, atau ketidakpekaan terhadap kehidupan sosial, emosional, atau juga fisik.
  4. Littre dan Robin, Dalam ilmu kedokteran, apatis dapat didefinisikan sebagai suatu kondisi psikologis individu yang memiliki ketumpulan nilai moral, tidak sensitif terhadap kesenangan, rasa sakit, serta malas bergerak.

Ciri Apatis

Secara umum, karakteristik seseorang yang memiliki sikap apatis, diantaranya yaitu:

  1. Kehilangan minat atau ketertarikan terhadap banyak hal di dalam hidupnya.
  2. Tidak perduli terhadap aspek-aspek penting dalam kehidupan manusia, seperti aspek emosional, sosial, atau juga kehidupan fisik.
  3. Kehilangan motivasi serta gairah terhadap hal-hal yang pada mulanya dianggap menarik serta menyenangkan.
  4. Tidak peka atau tidak perduli terhadap orang lain serta keadaan lingkungan sekitarnya.

Jenis Apatis

Beberapa jenis sikap apatis, diantaranya yaitu:

  1. Apatis Eksekutif (kurangnya motivasi untuk perencanaan, pengorganisasian dan perhatian)
  2. Apatis emosional (ketidakpedulian emosional, netralitas, datar atau tumpul)
  3. Apatis Inisiasi (kurangnya motivasi untuk generasi pemikiran / tindakan diri)

Sikap apatis bisa diukur dengan menggunakan beberapa kuesioner berbeda dan instrumen wawancara klinis, diantaranya yaitu:

  1. Skala Evaluasi Apatis (Apathy Evaluation Scale)

Dikembangkan oleh Robert Marin pada tahun 1991, Apathy Evaluation Scale (AES) adalah metode pertama yang dikembangkan untuk mengukur sikap apatis pada populasi klinis. Dipusatkan pada evaluasi, skala dapat berupa informasi dari diri sendiri atau informasi dari orang lain.

Ketiga versi tes tersebut meliputi kuesioner untuk diri sendiri, informan seperti anggota keluarga, dan dokter. Skala ini didasarkan pada kuesioner yang menanyakan tentang topik termasuk minat, motivasi, sosialisasi, dan bagaimana individu menghabiskan waktunya.

Individu atau informan menjawab pada skala “tidak sama sekali”, “sedikit”, “agak” atau “banyak”. Setiap item pada evaluasi dibuat dengan sintaks positif atau negatif dan berhubungan dengan kognisi, perilaku, dan emosi. Setiap item kemudian dinilai dan, berdasarkan skor tersebut, tingkat apatis individu dapat dievaluasi.

  1. Indeks Motivasi Apatis (Apathy Motivation Index/AMI)

Indeks Motivasi Apatis dikembangkan untuk mengukur berbagai dimensi apatis pada orang sehat. Analisis faktor mengidentifikasi tiga sumbu yang berbeda dari sikap apatis dari perilaku, sosial dan emosional. AMI sejak itu telah digunakan untuk memeriksa sikap apatis pada pasien dengan penyakit Parkinson yang, secara keseluruhan, menunjukkan bukti sikap apatis dan sosial, tetapi bukan sikap apatis emosional.

  1. Skala Dimensi Apatis (Dimensional Apathy Scale/DAS)

Skala dimensi Apatis adalah instrumen apatis multidimensi untuk mengukur subtipe apatis pada populasi klinis yang berbeda dan orang dewasa yang sehat. Ini dikembangkan dengan menggunakan analisis faktor, mengukur ketiga jenis sikap apatis seperti yang disebutkan di atas. Ada versi DAS yang dinilai sendiri dan versi DAS yang dinilai oleh informan/pengasuh.

Selanjutnya DAS klinis singkat juga telah dikembangkan. Ini telah divalidasi untuk digunakan pada penyakit neuron motorik, demensia dan penyakit Parkinson, menunjukkan untuk membedakan profil subtipe apatis antara kondisi ini.

Penyebab Apatis

Masalah pada lobus depan otak kita yang mengontrol emosi, tujuan, dan perilaku bertanggung jawab atas sikap apatis. Ini sering menjadi salah satu gejala pertama penyakit Alzheimer dan bentuk demensia lainnya, yang merusak otak.

Apatis juga bisa menjadi gejala gangguan otak lainnya, seperti:

  1. Depresi
  2. Stroke
  3. Penyakit Parkinson
  4. Skizofrenia
  5. Penyakit Huntington

Dokter paling sering melihat sikap apatis pada penderita demensia, depresi, atau stroke, tetapi seseorang dapat mengalaminya tanpa disertai kondisi medis lain.

Dampak Apatis

Sikap apatis bisa terjadi dalam berbagai bidang kehidupan manusia, mulai dari kehidupan pribadi, sosial, politik, negara, dan lain-lain. Sikap apatis tersebut tentunya akan berdampak negatif pada diri sendiri maupun orang lain di sekitar orang yang apatis tersebut. Secara umum, dampak begatif dari sikap apatis, antara lain:

  1. Orang apatis kurang memiliki kontrol sosial karena merasa tidak perduli atau juga tidak berminat pada berbagai hal.
  2. Orang yang apatis mengalami kecenderungan sulit untuk berkembang menjadi lebih baik, begitu pula orang-orang disekitarnya. Itu disebabkan karena kurang memiliki kesadaran atau kepedulian terhadap diri sendiri, orang lain, serta lingkungan sekitarnya.
  3. Meningkatnya perasaan individualisme dalam suatu masyarakat sehingga tiap-tiap orang tidak perduli satu sama lain.
  4. Berpotensi menimbulkan masalah yang lebih besar, misalnya perselisihan atau juga perpecahan di tengah-tengah masyarakat.

Meskipun sikap apatis sulit didiagnosis dan diobati, ada cara untuk mengelolanya. Beberapa orang dengan penyakit Alzheimer merasa lebih termotivasi ketika mereka menggunakan obat yang disebut penghambat kolinesterase, seperti donepezil (Aricept), galantamine (Razadyne), atau rivastigmine (Exelon). Antidepresan tampaknya tidak membantu, dan bahkan dapat memperburuk sikap apatis.

Kita juga dapat mencoba tips berikut untuk mengatasi sikap apatis pada diri kita sendiri atau membantu orang lain yang memiliki sikap tersebut:

  1. Mendorong diri untuk keluar dan menghabiskan waktu bersama teman-teman, meskipun dia sedang tidak ingin pergi.
  2. Melakukan hal-hal yang dulu disukai, seperti pergi ke konser atau menonton film bersama orang tersayang.
  3. Mengikuti kelas terapi musik atau seni, yang terbukti membantu mengatasi sikap apatis.
  4. Mencoba berolahraga setiap hari.
  5. Membagi tugas-tugas besar menjadi tugas yang lebih kecil sehingga kita merasakan pencapaian.
  6. Hadiahi diri sendiri setiap kali menyelesaikan suatu aktivitas.
  7. Tidur yang cukup setiap malam.

Contoh Apatis

Adapun untuk contoh tindakan yang termasuk dalam apatisme. Misalnya saja;

  1. Individu dan Kelompok

Charles tidak tahu apa yang salah dengannya, dan terus terang, dia tidak terlalu peduli. Selama sebulan terakhir, dia kehilangan minat untuk bergaul dengan teman-temannya, dan dia berhenti berusaha di tempat kerja. Ini sangat kontras dengan sikapnya yang biasa – dia selalu dapat diandalkan untuk menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu dan biasanya merupakan teman baik.

Bosnya sudah pernah berbicara dengannya dan mengancam akan memecatnya jika dia tidak segera bertindak. Ada apa dengan Charles? Apatis adalah keadaan merasa benar-benar tidak peduli tentang apa yang terjadi di sekitar kita.

Seperti Charles, orang dengan sikap apatis tidak tertarik pada kehidupan dan interaksi sosial, dan umumnya, menunjukkan sedikit motivasi untuk melakukan apa pun. Apatis bisa menjadi gejala dari kondisi lain, atau bisa menjadi kondisi itu sendiri.

Penting untuk dicatat bahwa setiap orang merasa gelisah dan sedikit tidak tertarik pada hal-hal sesekali, tetapi sikap apatis jangka panjang tidak normal (bahkan pada remaja). Apatis menjadi problematis ketika mulai memengaruhi kualitas hidup seseorang.

Meskipun tampaknya apatis sama dengan depresi, itu tidak benar. Namun, sikap apatis bisa menjadi gejala depresi. Perbedaan antara apatis dan depresi adalah mereka yang apatis tidak merasa bahagia, tetapi mereka juga tidak mengalami perasaan putus asa, kecewa, dan pikiran untuk bunuh diri, yang umum terjadi pada depresi.

Itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada kalian tentang adanya pengertian apatis menurut para ahli, ciri, jenis, penyebab, dampak, dan contohnya yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi edukasi.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *