Pengertian Globalisasi Politik, Bentuk, Dampak, dan 4 Contohnya

Diposting pada

Pengertian Globalisasi Politik

Globalisasi adalah proses penyebaran ide, pengetahuan, informasi, barang dan jasa ke seluruh dunia. Globalisasi dapat mempengaruhi kehidupan penduduk dunia dari berbagai bidang. Mulai dari sosial, sifat kebudayaan, ekonomi, teknologi, politik, dan lain-lain. Oleh karena itulah secara spesifik, terjadinya globalisasi dalam bidang politik memunculkan istilah globalisasi politik, yang dapat mengacu pada proses negosiasi diplomatik antara negara-bangsa yang ada di dunia, mencakup standarisasi aturan global seputar perdagangan, kriminalitas, dan supremasi hukum.

Organisasi seperti NATO dan PBB adalah contoh dari upaya globalisasi politik. Salah satu dampak positif terbesar dari globalisasi politik adalah menciptakan aturan hukum internasional yang membantu mencegah kejahatan perang, serta dapat membantu mempercepat bentuk globalisasi lainnya, seperti globalisasi ekonomi.

Globalisasi Politik

Globalisasi politik bisa dikatakan sebagai suatu proses sosial dan interaksi sosial yang menunjukkan terjadinya pertumbuhan sistem sosial perpolitikan di seluruh dunia, baik dalam ukuran maupun kompleksitasnya.

Sistem tersebut mencakup pemerintah nasional, organisasi pemerintah dan antar pemerintah mereka serta elemen independen pemerintah dari masyarakat sipil global seperti organisasi non-pemerintah internasional dan organisasi gerakan sosial.

Pengertian Globalisasi Politik

Globalisasi politik adalah salah satu dari tiga dimensi utama globalisasi yang biasa ditemukan dalam literatur akademik, dengan dua lainnya adalah globalisasi ekonomi dan globalisasi budaya. Globalisasi politik berfokus pada upaya para pemimpin negara telah mengintegrasikan hukum mereka dan membangun aliansi untuk keuntungan bersama mereka.

Seperti halnya globalisasi itu sendiri, globalisasi politik memiliki beberapa dimensi dan memiliki beberapa interpretasi. Itu telah dibahas dalam konteks kemungkinan emansipatoris baru, serta dalam konteks hilangnya otonomi dan fragmentasi dunia sosial.

Globalisasi politik dapat dilihat dalam bentuk perubahan sosial seperti demokratisasi dunia, penciptaan masyarakat sipil global, dan bergerak melampaui sentralitas negara-bangsa, khususnya sebagai aktor tunggal di bidang politik.

Pengertian Globalisasi Politik Menurut Para Ahli

Adapun definisi globalisasi politik menurut para ahli, antara lain:

  1. William R. Thompson

Globalisasi politik dapat didefinisikan sebagai perluasan sistem politik global, dan lembaga-lembaganya, di mana transaksi antar-regional (termasuk, tapi tidak terbatas pada perdagangan) dikelola.

  1. Valentine M. Moghadam

Globalisasi politik adalah kecenderungan yang meningkat menuju multilateralisme (di mana PBB memainkan peran kunci) ke ‘aparat negara transnasional’ yang muncul, dan menuju munculnya organisasi non-pemerintah nasional dan internasional yang bertindak sebagai pengawas atas pemerintah dan telah meningkatkan aktivitas serta pengaruh mereka.

  1. Manfred B. Steger

Manfred B. Steger menuliskan bahwa globalisasi politik mengacu pada intensifikasi dan perluasan keterkaitan politik di seluruh dunia

  1. Colin Crouch

Globalisasi politik mengacu pada tumbuhnya kekuatan institusi pemerintahan global seperti World Bank, International Monetary Fund (IMF) dan World Trade Organization (WTO). Tetapi juga mengacu pada penyebaran dan pengaruh organisasi non-pemerintah internasional, organisasi gerakan sosial dan jaringan advokasi transnasional yang beroperasi melintasi perbatasan dan membentuk semacam masyarakat sipil global.

  1. Gerard Delanty dan Chris Rumford

Geografi politik dapat didefinisikan sebagai ketegangan antara tiga proses yang berinteraksi menghasilkan medan politik global yang kompleks, meliputi geopolitik global, budaya normatif global, dan jaringan polisentris.

Bentuk Globalisasi Politik

Bentuk-bentuk globalisasi politik dapat dicirikan oleh beberapa hal berikut ini:

  1. Munculnya organisasi atau lembaga internasional

Organisasi internasional atau disebut juga lembaga internasional adalah seperangkat norma dan aturan yang dimaksudkan untuk mengatur perilaku negara dan aktor lain dalam sistem internasional. Contoh-contoh organisasi internasional misalnya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC), dan lain-lain.

  1. Munculnya perdagangan bebas

Perdagangan bebas adalah sebagian besar kebijakan teoretis di mana pemerintah sama sekali tidak mengenakan tarif, pajak, bea atas impor atau kuota ekspor. Dalam pengertian ini, perdagangan bebas adalah kebalikan dari proteksionisme, yaitu kebijakan perdagangan defensif yang dimaksudkan untuk menghilangkan kemungkinan persaingan asing.

  1. Munculnya perjanjian multinasional untuk mengembangkan norma bersama

Istilah multinasional dapat diartikan sebagai hal yang berkaitan dengan atau melibatkan lebih dari dua negara. Dengan demikian, perjanjian multinasional merupakan perjanjian yang dilakukan antara dua negara atau lebih yang bertujuan untuk mengembangkan norma sosial bersama diantara negara-negara yang terlibat dalam perjanjian.

  1. Munculnya konsep kewarganegaraan global

Kewarganegaraan global adalah gagasan bahwa identitas seseorang melampaui batas geografi atau politik dan bahwa tanggung jawab atau hak berasal dari keanggotaan dalam kelas yang lebih luas: “kemanusiaan”.

Akan tetapi, bukan berarti bahwa orang tersebut mencela atau melepaskan kewarganegaraan mereka atau identitas lokal lainnya, tetapi identitas tersebut diberikan “tempat kedua” untuk keanggotaan mereka dalam komunitas global.

Dampak Globalisasi Politik

Globalisasi politik memiliki dampak positif atau keuntungan bagi negara-negara di dunia, diantaranya yaitu:

  1. Penetapan norma internasional

Ketika negara-bangsa menandatangani perjanjian dengan badan-badan internasional, hal itu merupakan kesepakatan untuk beroperasi dalam seperangkat norma dan standar yang telah ditetapkan.

Tatanan berbasis aturan tersebut dapat membantu mencegah perlombaan dalam hal standar perburuhan, pencurian kekayaan intelektual, dan standar lingkungan. Contohnya adalah penetapan standar kejahatan perang yang diawasi oleh pengadilan pidana internasional di Brussel.

  1. Kemudahan dalam bergerak

Seringkali, kesepakatan politik antar negara mengarah pada relaksasi pergerakan tenaga kerja melintasi batas. Hal ini dapat menyebabkan peluang imigrasi dan emigrasi bagi jutaan orang. Contoh paling dramatis dari hal ini adalah kebebasan bergerak orang-orang di sekitar 27 negara-bangsa Uni Eropa.

Namun, dalam banyak kasus lain, kemudahan bergerak tersebut seringkali terbatas pada para profesional berpendidikan tinggi dan mengunci orang-orang kelas pekerja dari manfaat globalisasi.

  1. Kemudahan dalam berdagang

Salah satu tujuan utama dari globalisasi politik adalah untuk menciptakan jalur perdagangan yang lebih baik di seluruh dunia (pada dasarnya, untuk mendukung dan meningkatkan globalisasi ekonomi). Premisnya di sini adalah bahwa perdagangan bebas menciptakan skala ekonomi yang lebih efisien.

Dalam situasi perdagangan bebas, negara-negara yang unggul dalam memproduksi barang atau jasa tertentu akan menghasilkan produk keahlian mereka dengan efisiensi dan skala besar. Perjanjian politik yang menciptakan perjanjian perdagangan bebas dapat membantu meningkatkan kemakmuran negara-negara partisipatif secara signifikan, meskipun hal ini sering kali harus mengorbankan pekerjaan di sektor-sektor yang rentan.

  1. Pembentukan blok pengaruh

Perjanjian politik multinasional sering dirancang untuk menciptakan blok sekutu yang lebih kuat daripada jumlah bagian mereka. Salah satu contohnya adalah ketika negara-negara kecil Afrika dan Pasifik berkumpul untuk memilih sebagai blok di PBB.

Demikian pula, negara-negara Barat menghabiskan paruh kedua abad ke-20 memegang pengaruh yang signifikan atas organisasi multinasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Perdagangan Dunia karena mereka secara efektif menciptakan aliansi trans-Atlantik yang kuat.

  1. Memecahkan masalah global seperti perubahan iklim

Seiring berjalannya abad ke-21, masalah perubahan iklim menjadi semakin mendesak untuk dipecahkan. Banyak negara mengklaim bahwa mereka sendiri tidak dapat berbuat banyak untuk mengatasi perubahan iklim. Mereka akan menyebutkan bahwa mereka hanya bertanggung jawab atas sebagian kecil dari emisi karbon global.

Dalam konteks ini, cara efektif untuk mengatasi perubahan iklim adalah dengan menciptakan pakta global di mana semua negara (yang masing-masing hanya menyumbang sedikit emisi karbon) berkumpul dan menyetujui target dan standar pengurangan emisi.

Upaya telah dilakukan untuk mengatasi hal ini, seperti dalam kesepakatan iklim Kopenhagen dan Paris, meskipun secara luas diyakini bahwa kesepakatan ini terlalu pendek dan tidak akan mencegah bencana perubahan iklim. Meskipun demikian, jika masalah ini diselesaikan, kemungkinan besar hanya akan terjadi di tingkat multinasional global.

Selain dampak positif seperti yang telah disebutkan di atas, globalisasi dalam bidang politik juga dapat membawa beberapa dampak negatif atau kerugian, diantaranya yaitu:

  1. Hilangnya kekuasaan di tingkat negara-bangsa

Ketika negara-bangsa membuat perjanjian multinasional, mereka sering membuat konsesi untuk mencapai jalan tengah yang memuaskan semua pihak. Mereka juga menandatangani norma dan standar tertentu yang membatasi kemampuan mereka untuk mengambil tindakan secara sepihak.

Salah satu dari banyak alasan Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa adalah karena mereka tidak senang terikat dengan aturan yang ditetapkan, seperti kuota penangkapan ikan di perairan Inggris. Sementara dalam blok perdagangan, Inggris harus tetap berpegang pada persyaratan yang mereka rasa membatasi industri perikanan mereka.

  1. Tingkat birokrasi

Kesepakatan politik multinasional dapat menambah lapisan birokrasi ekstra pada aktivitas sehari-hari bisnis dan warga negara. Misalnya, banyak perjanjian politik global menerapkan standar yang perlu kita ‘tandai’ sebelum mengirim produk ke pasar.

Cara lain mereka meningkatkan birokrasi adalah melalui kenyataan bahwa administrasi perjanjian multinasional adalah beban. Misalnya, anggaran Uni Eropa adalah €157,9 miliar, yang harus dibayarkan oleh setiap negara-bangsa.

Contoh Globalisasi Politik

Contoh-contoh terjadinya globalisasi politik di dunia, diantaranya yaitu:

  1. Uni Eropa

Uni Eropa adalah blok perdagangan dan perjanjian yang terdiri dari 27 negara-bangsa di benua Eropa. Uni Eropa merupakan penerus dari beberapa perjanjian politik lainnya yang dibuat setelah Perang Dunia 2 untuk membantu mengintegrasikan benua Eropa setelah perang.

Pendukung Uni Eropa mengatakan bahwa serikat pekerja telah membuat Eropa menjadi tempat yang lebih aman dan lebih harmonis.

Keberhasilan ekonomi setiap negara lebih bergantung pada negara lain di blok tersebut daripada sebelumnya. Saling ketergantungan ini membuat penggunaan perang untuk menyelesaikan perselisihan menjadi lebih kecil kemungkinannya. Uni Eropa juga memiliki tujuan menyebarkan kebebasan dan hak asasi manusia di seluruh benua.

  1. NATO

NATO (North Atlantic Treaty Organization) atau Pakta Pertahanan Atlantik Utara adalah aliansi militer yang dibentuk oleh Pakta Atlantik Utara pada tanggal 4 April 1949, yang berupaya untuk menciptakan penyeimbang bagi tentara Soviet yang ditempatkan di Eropa tengah dan timur setelah terjadinya Perang Dunia II.

  1. War Games

Banyak negara sekutu terlibat dalam latihan perang tahunan dalam upaya untuk memperkuat hubungan militer dan melindungi kepentingan mereka. Amerika Serikat dan Korea Selatan melakukan hal tersebut secara teratur, misalnya, sebagai tanda kekuatan melawan potensi agresi Korea Utara. Diplomasi politik semacam itu dirancang untuk memperkuat blok negara-negara sekutu dan mencegah serangan asing.

  1. NAFTA

NAFTA adalah titik nyala sentimen anti-globalisasi pada 1990-an karena dianggap menurunkan standar tenaga kerja dan akan menyebabkan eksodus pekerjaan kerah biru dari Amerika Serikat.

Kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat, Kanada dan Meksiko akhirnya digantikan oleh presiden yang condong proteksionis Donald Trump dan digantikan oleh perjanjian USMCA yang telah mengembalikan beberapa ketentuan untuk memperkuat kekuatan negara-bangsa untuk melindungi industri mereka.

Nah, itulah saja artikel yang bisa dibagikan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian globalisasi politik menurut para ahli, bentuk, dampak, dan contohnya di masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. Semoga saja memberikan wawasan bagi semuanya.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.