Pengertian Altruisme, Ciri, Faktor Penyebab, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Altruisme Adalah

Istilah altruisme juga dapat merujuk pada doktrin etis yang mengklaim bahwa individu dan kelompok secara moral berkewajiban untuk menguntungkan orang lain. Altruisme dikontraskan dengan egoisme, yang mengklaim individu secara moral berkewajiban untuk melayani diri mereka sendiri terlebih dahulu. Altruisme yang efektif adalah penggunaan bukti dan alasan untuk menentukan cara paling efektif untuk menguntungkan orang lain.

Altruisme dapat mencakup berbagai macam perilaku, misalnya menyumbangkan uang atau waktu kita untuk amal atau untuk membantu seseorang, tanpa berusaha mendapatkan pengakuan untuk itu. Dorongan dan perilaku altruistik adalah bagian penting dari perekat yang mengikat arti keluarga dan kelompok sosial bersama, membantu mereka untuk bekerja sama dan berkembang.

Altruisme

Kata “altruisme” diciptakan oleh filsuf Prancis Auguste Comte dalam bahasa Prancis, sebagai altruisme, untuk antonim dari egoisme. Dia menurunkannya dari bahasa Italia altrui, yang pada gilirannya berasal dari bahasa Latin alteri, yang berarti “orang lain”.

Altruisme adalah ketika kita bertindak untuk meningkatkan kesejahteraan sosial orang lain, bahkan dengan risiko atau kerugian bagi diri kita sendiri. Meskipun beberapa percaya bahwa manusia pada dasarnya mementingkan diri sendiri, penelitian terbaru menunjukkan sebaliknya:

Studi telah menemukan bahwa dorongan pertama orang adalah bekerja sama, bukan bersaing; bahwa balita secara spontan membantu orang yang membutuhkan karena perhatian yang tulus terhadap kesejahteraan mereka; dan bahkan primata non-manusia pun menunjukkan altruisme.

Ilmuwan evolusi berspekulasi bahwa altruisme memiliki akar yang dalam dalam sifat manusia karena membantu dan bekerja sama meningkatkan kelangsungan hidup spesies. Memang, Darwin sendiri berpendapat bahwa altruisme, yang disebutnya “simpati” atau “kebajikan”, adalah “bagian esensial dari naluri sosial”.

Klaim Darwin didukung oleh studi ilmu saraf baru-baru ini, yang menunjukkan bahwa ketika orang berperilaku altruistik, otak mereka aktif di daerah yang menandakan kesenangan dan penghargaan, mirip dengan saat mereka makan cokelat.

Ini tidak berarti bahwa manusia lebih altruistik daripada egois; sebaliknya, bukti menunjukkan bahwa kita memiliki kecenderungan yang tertanam kuat untuk bertindak ke arah mana pun. Tantangan kita terletak pada menemukan cara untuk membangkitkan malaikat yang lebih baik dari kodrat kita.

Pengertian Altruisme

Altruisme adalah prinsip dan amalan nilai moral yang memperhatikan kebahagiaan manusia lain atau bahkan hewan, sehingga menghasilkan kualitas hidup baik materiil maupun spiritual. Ini adalah keutamaan tradisional di banyak budaya dan aspek inti dari berbagai tradisi agama dan pandangan dunia sekuler, meskipun konsep “orang lain” yang kepadanya perhatian harus diarahkan dapat berbeda-beda di antara budaya dan agama.

Dalam kasus yang ekstrim, altruisme dapat menjadi sinonim dari tidak mementingkan diri sendiri, yang merupakan kebalikan dari keegoisan. Altruisme dapat dibedakan dari perasaan kesetiaan, sementara yang terakhir didasarkan pada hubungan sosial, altruisme tidak mempertimbangkan hubungan.

Banyak perdebatan muncul mengenai apakah altruisme yang “sejati” mungkin dalam psikologi manusia. Teori egoisme psikologis menunjukkan bahwa tidak ada tindakan berbagi, membantu, atau berkorban yang dapat dideskripsikan sebagai sesuatu yang benar-benar altruistic

Hal itu karena aktor tersebut dapat menerima penghargaan intrinsik dalam bentuk kepuasan pribadi. Validitas argumen ini bergantung pada apakah penghargaan intrinsik memenuhi syarat sebagai “manfaat”.

Pengertian Altruisme Menurut Para Ahli

Adapun definisi altruism menurut para ahli, antara lain:

  1. Sears dkk (1994), Pengertian altruisme adalah sebagai suatu aksi sukarela untuk bisa membantu orang lain itu tanpa pamrih yang dilakukan individu atau juga kelompok.
  2. Santrock (1995), Definisi altruisme adalah sebagai suatu kecendrungan yang tak mementingkan diri di dalam memberikan pertolongan pada orang lain.
  3. Baron and Byrne (2005), Arti altruisme adalah sebagai rasa peduli tanpa kemudian memprioritaskan diri sendiri untuk dapat menolong orang lain.
  4. Myers (2012), Pengertian altruisme dapat didefinisikan sebagai motif peningkatan kesejahteraan orang lain itu tanpa memikirkan diri sendiri.

Ciri Altruisme

Altruisme dicirikan oleh sikap tidak mementingkan diri sendiri dan perhatian terhadap kesejahteraan orang lain. Mereka yang memiliki kualitas ini biasanya mengutamakan orang lain dan benar-benar peduli dengan orang-orang di sekitar mereka, apakah mereka memiliki ikatan pribadi dengan mereka atau tidak.

Ada beberapa tanda yang menunjukkan bahwa seseorang memiliki sifat kedermawanan atau altruism, diantaranya yaitu:

  1. Mengutamakan orang lain 

Contoh sikap mengutamakan kepentingan orang lain, misalnya seseorang memberikan camilan kepada rekan kerjanya meskipun dia juga lapar; seseorang menyerahkan tempatnya di bioskop untuk kelompok yang membutuhkan tempat duduk tambahan; seseorang menggunakan waktu istirahat makan siang untuk membantu temannya bekerja.

Apa pun masalahnya, orang yang memiliki sikap altruism akan mengutamakan orang lain, bukan karena dia merasa kurang pantas, tapi hanya karena dia sangat bijaksana dan lebih suka memprioritaskan kesejahteraan orang lain.

  1. Berpikir tentang bagaimana tindakan kita akan mempengaruhi orang lain

Misalnya, kita menjadi sangat bersemangat saat mengetahui bahwa restoran cepat saji favorit kita sekarang memiliki aplikasi yang memungkinkan kita memesan sebelumnya dan melewati antrean.

Namun, kemudian kita bahwa hal itu menjengkelkan bagi orang-orang yang menunggu antrean karena pesanan mereka akan terhambat sebab karyawan harus memprioritaskan pesanan kita. Kita akhirnya memutuskan untuk tidak menggunakan aplikasi dan mengantri dengan orang lain, hanya karena kita tidak ingin merepotkan siapa pun.

  1. Merasa lebih baik setelah membantu seseorang

Individu altruistik memiliki sikap tidak mementingkan diri sendiri dan mereka menyukai bagaimana perasaan mereka setelah membantu orang lain, atau dengan kata lain orang-orang dengan sikap ini suka berbuat baik untuk orang lain.

  1. Proaktif

Kita tidak menunggu peluang sempurna untuk menjadi tanpa pamrih dan membantu, tapi kita menciptakannya. Kita menjadi sukarelawan di komunitas kita, menyumbangkan uang untuk upaya bantuan, dan menawarkan bantuan sebelum seseorang memintanya. 

  1. Memiliki dan menunjukkan tingkat kepercayaan diri yang sehat

Kita begitu yakin dengan moral dan keyakinan kita sehingga kita sangat jarang mempertanyakan diri sendiri atau mengalami keraguan diri. Kita tahu bahwa kita hidup dengan ide yang luar biasa dan bahwa kita benar-benar membuat kehidupan orang-orang di sekitar kitaa menjadi lebih baik, dan tentunya hal itu juga membuat hidup kita lebih baik.

Faktor Penyebab Altruisme

Apa yang menginspirasi orang untuk memberikan waktu, energi, dan uang mereka untuk kemajuan orang lain, bahkan ketika mereka tidak menerima imbalan yang nyata. Psikolog telah menyarankan sejumlah penjelasan berbeda tentang mengapa altruisme ada. Faktor-faktor “keberadaan” altruisme tersebut, diantaranya yaitu:

  1. Evolusi

Seleksi kerabat adalah teori evolusi yang mengusulkan bahwa orang lebih cenderung membantu mereka yang merupakan kerabat sedarah karena hal itu akan meningkatkan kemungkinan penularan gen ke generasi mendatang. Teori tersebut menunjukkan bahwa altruisme terhadap kerabat dekat terjadi untuk memastikan kelanjutannya. dari gen bersama. Semakin dekat hubungan individu, semakin besar kemungkinan orang untuk membantu. 

  1. Imbalan Psikis

Altruisme mengaktifkan pusat penghargaan (reward centers) di otak. Ahli neurobiologi telah menemukan bahwa ketika terlibat dalam tindakan altruistik, pusat kesenangan di otak menjadi aktif.

Satu studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam jurnal Social Cognitive and Affective Neuroscience menemukan bahwa terlibat dalam tindakan welas asih mengaktifkan area otak yang terkait dengan sistem penghargaan (reward system), termasuk area tegmental ventral dopaminergik dan striatum ventral. Perasaan positif yang diciptakan oleh tindakan welas asih kemudian perkuat perilaku altruistik.

  1. Lingkungan Hidup

Sebuah studi Stanford menunjukkan bahwa interaksi dan hubungan dengan orang lain memiliki pengaruh besar pada perilaku altruistik. Psikolog telah lama memperdebatkan apakah beberapa orang terlahir dengan kecenderungan alami untuk membantu orang lain, sebuah teori yang menunjukkan bahwa altruisme mungkin sebagian besar dikendalikan oleh genetika .

Studi tersebut mempertanyakan teori ini, menemukan bahwa sosialisasi berdampak serius pada tindakan altruistik pada anak-anak berusia satu dan dua tahun. Anak-anak yang mengamati tindakan timbal balik sederhana altruisme jauh lebih mungkin untuk menunjukkan tindakan altruistik, sedangkan tindakan model ramah tapi non-altruistik tidak menunjukkan hasil yang sama.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa memodelkan tindakan altruistik dapat menjadi cara penting untuk mendorong tindakan prososial dan welas asih pada anak.

  1. Norma sosial

Aturan, norma, dan ekspektasi masyarakat juga dapat memengaruhi apakah orang terlibat dalam perilaku altruistik atau tidak. Norma timbal balik, misalnya, adalah ekspektasi sosial di mana kita merasa tertekan untuk membantu orang lain jika mereka telah melakukan sesuatu untuk kita.

  1. Insentif

Meskipun definisi altruisme mencakup melakukan untuk orang lain tanpa imbalan, mungkin masih ada insentif kognitif yang tidak jelas. Misalnya, kita dapat membantu orang lain untuk meredakan kesusahan kita sendiri atau karena bersikap baik kepada orang lain menjunjung tinggi pandangan kita tentang diri kita sendiri sebagai orang yang baik dan empati. Penjelasan kognitif lainnya meliputi:

  1. Empati: Para peneliti menyarankan bahwa orang lebih cenderung terlibat dalam perilaku altruistik ketika mereka merasakan empati kepada orang yang dalam kesulitan, sebuah saran yang dikenal sebagai hipotesis empati-altruisme.
  2. Membantu meredakan perasaan negatif: Para ahli lain telah mengusulkan bahwa tindakan altruistik membantu meredakan perasaan negatif yang diciptakan dengan mengamati orang lain dalam kesusahan, sebuah gagasan yang disebut sebagai model bantuan keadaan negatif. Pada dasarnya, melihat orang lain dalam masalah membuat kita merasa kesal, tertekan, atau tidak nyaman, jadi membantu orang yang bermasalah membantu mengurangi perasaan negatif ini.

Dampak Altruisme

Altruisme adalah salah satu aspek dari apa yang oleh para psikolog sosial disebut sebagai perilaku prososial. Perilaku prososial mengacu pada tindakan apa pun yang menguntungkan orang lain, tidak peduli apa motifnya atau bagaimana pemberi mendapat manfaat dari tindakan tersebut. Namun, ingatlah bahwa altruisme murni melibatkan keegoisan sejati.

Meskipun semua tindakan altruistik bersifat prososial, tidak semua perilaku prososial sepenuhnya altruistik. Kita mungkin membantu orang lain karena berbagai alasan seperti rasa bersalah, kewajiban, tugas, atau bahkan untuk hadiah.

Contoh Altruisme

Adapun untuk contoh dari altruisme, antara lain sebagai berikut;

  1. Keseharian

Altruisme dalam kehidupan sehari-hari dapat mencakup berbagai macam perilaku, mulai dari mengorbankan hidup seseorang untuk menyelamatkan orang lain, memberikan uang untuk amal atau menjadi sukarelawan di dapur umum, meluangkan waktu kita untuk membantu seseorang, hingga hanya menunggu beberapa detik untuk menahan pintu terbuka bagi orang asing, tanpa berusaha mendapatkan pengakuan untuk itu.

Seringkali, orang berperilaku altruistik ketika mereka melihat orang lain dalam keadaan yang menantang dan merasakan empati dan keinginan untuk membantu. Individu yang berusaha keras untuk membantu orang lain tersebut biasanya akan menerima sesuatu sebagai imbalan, apakah itu hadiah yang tidak berwujud, seperti kekaguman dan rasa hormat, atau dukungan materi di lain waktu.

Itulah tadi artiekl yang bisa kami bagikan pada kalian semuanya tentang adanya pengertian altruisme menurut para ahli, ciri, faktor penyebab, dampak, dan contohnya yang ada di dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi wawasan bagi semuanya.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *