Pengertian Komunikasi Interpersonal, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Komunikasi Interpersonal Adalah

Komunikasi interpersonal adalah proses sosial dan interaksi sosial di mana seseorang bertukar informasi, perasaan, dan makna melalui pesan verbal dan non-verbal. Oleh karena itulah komunikasi jenis ini adalah komunikasi tatap muka. Hal ini terjadi ketika dua atau lebih orang berada di tempat yang sama dan menyadari kehadiran satu sama lain, maka komunikasi terjadi, tidak peduli seberapa halus atau tidak disengaja.

Komunikasi interpersonal dicirikan oleh beberapa hal, salah satunya yaitu komunikasi interpersonal merupakan hal yang tak terhindarkan. Artinya kita selalu berkomunikasi, selalu menyajikan informasi tentang diri kita dan menafsirkan informasi dari orang lain. Ketrampilan yang baik dalam melakukan komunikasi interpersonal menjadi hal yang penting untuk beragam tujuan, misalnya untuk mendiskusikan masalah dan mempertimbangkan pro dan kontra dari alternatif sebelum menemukan solusi akhir.

Komunikasi Interpersonal

Komunikasi interpersonal dalam kajian sosiologi komunikasi dikenal pula dengan komunikasi antarpribadi merupakan pertukaran informasi antara dua orang atau lebih. Karakteristik komunikasi ini juga merupakan bidang penelitian sosial yang berusaha untuk memahami bagaimana manusia menggunakan isyarat verbal dan nonverbal untuk mencapai sejumlah tujuan pribadi dan relasional.

Pengertian Komunikasi Interpersonal

Komunikasi interpersonal adalah komunikasi dimana terjadi pertukaran ide dan informasi antara dua orang atau lebih melalui saluran apapun. Ini bisa dilakukan secara tatap muka, online, melalui telepon, atau juga dalam bentuk tertulis.

Komunikasi antarpribadi ini tentusaja bukan hanya tentang apa yang sebenarnya diucapkan-bahasa yang digunakan tetapi juga bagaimana ia diucapkan dan pesan non-verbal yang dikirim melalui nada suara, ekspresi wajah, gerak tubuh, dan bahasa tubuh.

Pengertian Komunikasi Interpersonal Menurut Para Ahli

Adapun definisi komunikasi interpersonal menurut para ahli, antara lain:

  1. De Vito (2009), Komunikasi interpersonal adalah proses pengiriman dan penerimaan pesan yang terjadi antara dua orang atau lebih, formal maupun informal.
  2. Ayo Oyeleye (in Encyclopedia of Social Measurement, 2005), Definisi komunikasi antarpribadi melibatkan semua perilaku, verbal dan nonverbal, yang terjadi selama interaksi. Elemen kunci dalam komunikasi interpersonal adalah hubungan sosial interpersonal dan fokus utama studi dalam hubungan interpersonal adalah sifat dan kualitas interaksi antar partisipan.

Ciri Komunikasi Interpersonal

Kita mengkomunikasikan banyak hal sepanjang hidup kita, tetapi para peneliti yang mempelajari komunikasi telah mengidentifikasi beberapa karakteristik umum. Yaitu;

  1. Melibatkan individu yang mandiri

Komunikasi interpersonal melibatkan individu yang mandiri. Hal ini mungkin tampak jelas, tetapi sebenarnya yang dimaksud adalah bahwa setiap orang memiliki motivasi, harapan, dan interpretasi komunikasi masing-masing.

  1. Rasional

Singkatnya, itu dimaksudkan untuk dipahami. Apapun yang kita komunikasikan, bagaimanapun kita mengkomunikasikannya, kita melakukannya karena kita adalah makhluk cerdas yang mampu mengekspresikan dan mengkomunikasikan pikiran dan perasaan kita. Dan ketika kita berkomunikasi, kita melakukannya karena kita mengharapkan sesuatu untuk dikomunikasikan.

Di luar fakta bahwa manusia berkomunikasi secara rasional, para peneliti juga menggolongkan komunikasi sebagai hal yang tak terhindarkan. Artinya kita selalu berkomunikasi, selalu menyajikan informasi tentang diri kita dan menafsirkan informasi dari orang lain. Dengan mengatakan sesuatu, kita berkomunikasi. Tetapi dengan menolak mengatakan sesuatu, kita juga mengkomunikasikan sesuatu.

Komunikasi bersifat konstan. Tetapi itu juga melibatkan pilihan pribadi. Itulah ciri utama keempat dari komunikasi interpersonal. Kita dapat memilih bagaimana kita mengkomunikasikan informasi karena kita adalah individu yang rasional.

Jenis Komunikasi Interpersonal

Salah satu pembagian paling mendasar antara jenis komunikasi interpersonal adalah verbal versus nonverbal. Berikut penjelasannya:

  1. Komunikasi verbal adalah komunikasi yang diucapkan. Saat kita berkomunikasi, apa yang kita katakan? Tidak hanya itu, tapi bagaimana kita mengatakannya? Apakah kita menggunakan gaya bahasa gaul atau bahasa yang formal dan baku? Kata atau ide apa yang kita tekankan? Kita bicara dalam bahasa apa? Semua ini adalah bagian dari komunikasi verbal.
  2. Komunikasi nonverbal adalah komuniasi yang tidak diucapkan. Apakah kita berdiri tegak atau bersandar? Apakah kita melihat mata orang lain? Di mana kita meletakkan tangan kita? Apa bahasa tubuh kita menyiratkan suatu hal pada orang lain? Peneliti setuju bahwa setidaknya setengah dari apa yang kita komunikasikan adalah nonverbal, jadi ini cukup penting.

Aspek Komunikasi Interpersonal

Ada beberapa aspek yang membuat jenis komunikasi interpersonal secara eksplisit. Antara lain;

  1. Tak terhindarkan: Bahkan ketika kita menyimpan beberapa pemikiran di dalam diri kita dan tidak mengungkapkannya secara verbal, itu akan mengambil bentuknya dalam aspek komunikasi nonverbal lainnya seperti suasana hati, sikap, atau bahasa tubuh.
  2. Tidak dapat diubah: Setelah sesuatu ditulis, dikatakan, atau diserahkan, itu tidak dapat ditarik kembali. Itu selamanya ada di benak orang lain.
  3. Kompleks: Ada kemungkinan besar miskomunikasi antara pengirim dan penerima, oleh karena itu komunikasi antarpribadi itu rumit.
  4. Kontekstual: Konteks adalah bagian integral dari jenis komunikasi ini, dan konteksnya dapat bersifat situasional, lingkungan, dan relasional.

Tujuan Komunikasi Interpersonal

Komunikasi interpersonal merupakan hal yang sangat penting bagi pengembangan karier dan produktivitas kita di tempat kerja kaitannya dengan beberapa tujuan, antara lain:

  1. Pemecahan masalah

Keterampilan komunikasi interpersonal diperlukan karena memungkinkan orang untuk mendiskusikan masalah dan mempertimbangkan pro dan kontra dari alternatif sebelum menemukan solusi akhir.

Misalnya, latihan curah pendapat atau surhat adalah situasi di mana komunikasi interpesonal berperan karena sangat penting bagi setiap orang untuk merasa dihormati dan bebas untuk berbagi suara, ide, dan pandangan mereka.

  1. Keselarasan dengan tujuan bisnis

Komunikasi yang buruk antara pengusaha dan karyawan dapat membahayakan bisnis dalam banyak hal. Ketika manajer dan pemimpin tidak dapat mengkomunikasikan tugas dengan jelas, pekerja dapat dengan cepat menjadi frustrasi dan terputus dengan tujuan bisnis.

Selain itu, banyak karyawan mengatakan bahwa manajer mereka tidak memberikan arahan dan tujuan yang jelas untuk pekerjaan mereka. Oleh karena itu, manajer harus dapat, dengan komunikasi online dan offline yang tepat serta alat komunikasi internal yang tepat, terus menyelaraskan karyawan dengan strategi bisnis.

  1. Kepercayaan

Menurut American Psychological Association, seperempat karyawan di AS tidak mempercayai majikan mereka, dan hanya sekitar 50% dari mereka yang percaya bahwa bos mereka terbuka dengan mereka. Kurangnya kepercayaan dan transparansi adalah beberapa penyebab paling umum dari komunikasi tempat kerja yang buruk.

Keterampilan komunikasi interpersonal sangat penting untuk meningkatkan kepercayaan dan komunikasi di tempat kerja, dan oleh karena itu semua karyawan, terutama pemimpin bisnis, harus meningkatkan komunikasi dengan karyawan mereka.

  1. Manajemen perubahan

Komunikasi interpersonal yang baik sangat penting selama upaya manajemen perubahan dalam organisasi. Komunikasi karyawan yang efektif membantu karyawan lebih memahami perubahan, menyelaraskannya, dan bekerja sama untuk mengimplementasikan perubahan dengan sukses.

  1. Budaya perusahaan

Hubungan interpersonal, terutama bila dijalankan dengan baik, penting bagi budaya organisasi sosial untuk berkembang. Ketika karyawan memiliki kemampuan komunikasi interpersonal yang baik, budaya organisasi menjadi lebih sinergis dan positif.

Di sisi lain, dengan hubungan interpersonal yang buruk, negativitas, kebingungan, dan konflik menjadi tidak terhindarkan. Hal ini pada akhirnya merusak lingkungan kerja, mengurangi produktivitas karyawan, dan berdampak buruk pada laba perusahaan.

Manfaat Komunikasi Interpersonal

Sebagian besar dari kita terlibat dalam beberapa bentuk komunikasi antarpribadi secara teratur, bahkan hampir setiap sehari, seberapa baik kita berkomunikasi dengan orang lain adalah ukuran dari keterampilan interpersonal kita. Komunikasi interpersonal adalah keterampilan hidup utama dan dapat digunakan untuk:

  1. Memberi dan mengumpulkan informasi
  2. Mempengaruhi sikap dan perilaku orang lain
  3. Membentuk kontak dan mempertahankan hubungan
  4. Memahami dunia dan pengalaman kita di dalamnya
  5. Mengekspresikan kebutuhan pribadi dan pahami kebutuhan orang lain
  6. Memberi dan menerima dukungan emosional
  7. Membuat keputusan dan menyelesaikan masalah
  8. Mengantisipasi dan memprediksi perilaku

Contoh Komunikasi Interpersonal

Adapun untuk contoh komunikasi interpersonal dalam kehidupan sehari-hari, antara lain:

  1. Berbicara di telepon: apakah kita menelepon teman atau taksi, kita terlibat dalam komunikasi interpersonal. Nada suara sama pentingnya dengan kata-kata saat kita berbicara dengan seseorang secara lisan.
  2. Memberikan presentasi di tempat kerja: berbagi informasi dalam suasana formal adalah bentuk lain dari komunikasi interpersonal. Kitamungkin menggunakan teknologi seperti tayangan slide untuk membantu komunikasi kita dalam hal ini.
  3. Mengekspresikan emosi kita melalui ekspresi wajah: cara komunikasi yang halus dengan orang lain. Kita bisa mengatakan satu hal dengan kata-kata kita, tetapi mengungkapkan sesuatu yang berbeda melalui ekspresi wajah kita.
  4. Bahasa isyarat: banyak anggota komunitas tunarungu berkomunikasi menggunakan bahasa isyarat – yang datang dalam berbagai bentuk, misalnya British Sign Language (BSL) dan American Sign Language (ASL).
  5. Menulis email: berkomunikasi dengan teman dan orang lain melalui email adalah sesuatu yang banyak dari kita lakukan setiap hari. Mengedit email untuk mendapatkan kata-kata yang tepat juga dapat membuat komunikasi kita lebih jelas dan ringkas.
  6. Memberi dan menerima instruksi: di kereta api, di tempat kerja, memberikan arahan kepada pengunjung kota kita, dan membaca brosur instruksi untuk peralatan baru adalah contohnya.
  7. Bahasa tubuh selama wawancara kerja: cara kita duduk atau berdiri dapat mengkomunikasikan banyak hal tentang keadaan pikiran kita. Duduk dengan tangan terbuka daripada terlipat, misalnya, dan tangan terlihat, menunjukkan bahwa kita berada dalam keadaan pikiran yang terbuka dan jujur.
  8. Mengirim pesan teks: pesan teks – atau menggunakan layanan pesan serupa seperti WhatsApp – adalah cara lain untuk berkomunikasi secara spontan dengan orang-orang secara tertulis. Jenis pesan ini seringkali memiliki banyak elemen percakapan antara sekelompok orang yang berbicara di room yang sama – meskipun sebenarnya semua lawan bicara dapat tersebar di seluruh dunia.

Penelitian Komunikasi Interpersonal

Penelitian komunikasi interpersonal membahas setidaknya enam kategori penyelidikan. Khususnya terkait;

  1. Bagaimana manusia menyesuaikan dan menyesuaikan komunikasi verbal dan komunikasi nonverbal mereka selama komunikasi tatap muka
  2. Bagaimana pesan diproduksi
  3. Bagaimana ketidakpastian mempengaruhi perilaku dan strategi manajemen informasi
  4. Komunikasi yang menipu
  5. Dialektika relasional
  6. Interaksi sosial yang dimediasi oleh teknologi.
Kesimpulan

Meskipun komunikasi antarpribadi paling sering terjadi antara pasangan individu, itu juga dapat diperluas untuk mencakup kelompok kecil yang intim seperti keluarga. Komunikasi antarpribadi dapat terjadi dalam pengaturan tatap muka, serta melalui platform seperti media sosial. Studi tentang komunikasi interpersonal membahas berbagai elemen dan menggunakan metode ilmiah kuantitatif/sosial dan metode kualitatif.

Dengan kata sederhana komunikasi antara dua orang ini disebut sebagai komunikasi interpersonal. Ini adalah salah satu alat komunikasi dasar.

Komunikasi Interpersonal terjadi ketika dua orang berada di tempat yang sama dan menyadari kehadiran satu sama lain, tidak peduli seberapa tidak disengaja atau tidak terencana itu. Mungkin tidak dalam bentuk ucapan, itu mungkin gerak tubuh atau ekspresi. Faktor penting adalah harus ada pesan dan harus dikirim oleh pengirim dan harus diterima oleh penerima.

Demikinalah artikel yang bisa kami selesaikan pada semua kalangan. Berkenaan dengan pengertian komunikasi interpersonal menurut para ahli, ciri, jenis, aspek, tujuan, manfaat, penelitian, dan contohnya yang ada di dalam kehidupan sehari-hari. Semoga bermanfaat

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *