Pengertian Alat Musik, Jenis, Tujuan, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Alat Musik

Alat musik adalah alat yang dibuat atau bahkan dimodifikasi untuk tujuan pembuatan musik. Pada prinsipnya apapun yang menghasilkan suara dapat berfungsi sebagai alat musik, termasuk dalam hal ini adalah suara manusia. Namun, istilah tersebut umumnya diperuntukkan bagi barang-barang yang memiliki tujuan musik tertentu. Studi akademis tentang alat musik disebut organologi.

Sejarah dan arkeologi manusia menunjukkan bahwa dorongan dasar untuk mengekspresikan emosi melalui musik telah ada sejak zaman prasejarah. Meskipun suara manusia kemungkinan besar menjadi alat pertama yang digunakan untuk mewujudkan ide musik dalam bentuk konkret, hampir semua unsur budaya manusia pada akhirnya menciptakan alat musik sebagai cara untuk menciptakan variasi yang lebih besar dalam ekspresi musik, melalui alat-alat misalnya seruling, gitar, piano, saksofon, dan lain-lain.

Alat Musik

Alat musik bisa dikatakan sebuah komponen universal dari budaya manusia. Arkeolog telah menemukan pipa dan peluit pada Zaman Paleolitik dan drum tanah liat serta terompet kerang pada Zaman Neolitik. Telah ditetapkan dengan kuat bahwa budaya kota kuno Mesopotamia, Mediterania, India, Asia Timur, dan Amerika semuanya memiliki bermacam-macam alat musik yang berkembang dengan baik, menunjukkan bahwa perkembangan alat musik sebelumnya pasti telah ada.

Mengenai asal usul alat musik, bagaimanapun, hanya ada dugaan. Beberapa ahli berspekulasi bahwa alat musik pertama berasal dari benda-benda bermanfaat seperti periuk (kendang) dan busur berburu (alat musik busur); yang lain berpendapat bahwa instrumen musik mungkin telah mendahului periuk dan busur.

Sementara dalam mitos dalam arti budaya di seluruh dunia, asal mula musik sering dikaitkan dengan para dewa, terutama di daerah di mana musik tampaknya dianggap sebagai komponen penting dari ritual yang diyakini diperlukan untuk kelangsungan hidup spiritual.

Apa pun asalnya, perkembangan lebih lanjut dari alat musik di dunia yang sangat bervariasi bergantung pada interaksi empat faktor: material yang tersedia, keterampilan teknologi, absorbs hal yang mitis dan simbolik, serta pola perdagangan dan migrasi.

Jadi, penduduk di kawasan Arktik menggunakan tulang, kulit, dan batu untuk membuatalat musik; penduduk daerah tropis menggunakan kayu, bambu, dan buluh yang tersedia; sementara masyarakat dengan akses ke logam dan teknologi yang diperlukan dapat memanfaatkan bahan yang mudah dibentuk ini dengan berbagai cara.

Mitos dan simbolisme memainkan peran yang sama pentingnya. Masyarakat penggembala, misalnya, yang mungkin bergantung pada spesies hewan tertentu tidak hanya secara ekonomi tetapi juga spiritual, sering kali mengembangkan alat musik yang terlihat atau bersuara seperti hewan atau lebih menyukai alat musik yang terbuat dari tulang dan kulit daripada batu dan kayu.

Pengertian Alat Musik

Alat musik adalah alat yang dibuat untuk membuat suara musik. Pada prinsipnya, benda apa pun yang menghasilkan suara dapat dianggap sebagai alat musik, melalui tujuan itulah benda tersebut menjadi alat musik. Organologi, atau studi tentang alat musik, berfokus terutama pada klasifikasi, desain dan konstruksi instrumen, dan praktik pertunjukan.

Baru-baru ini, studi tentang alat telah berkembang karena minat yang lebih besar dalam disiplin etnomusikologi dan musikologi dalam menggunakan alat musik untuk lebih memahami kehidupan sosial, ekonomi lokal dan global, peristiwa politik utama, geografi fisik, sistem kepercayaan agama, dan aspek lain dari aktivitas manusia di mana musik berperan.

Pengertian Alat Musik Menurut Para Ali

Adapun definisi alat musik menurut para ahli, antara lain:

  1. Collins Dictionary, Alat musik adalah perangkat (seperti biola, piano, atau seruling) yang digunakan untuk membuat musik.
  2. Encyclopedia Britannica, Alat musik adalah alat apa pun untuk menghasilkan suara musik. Jenis utama dari alat atau instrumen tersebut, diklasifikasikan menurut metode menghasilkan suara, adalah perkusi, senar, keyboard, angin, dan elektronik.
  3. Oxford Dictionaries, Alat musik adalah alat yang digunakan untuk menghasilkan suara musik. Peran alat musik dalam masyarakat dapat sangat beragam. Misalnya, dapat digunakan untuk hiburan atau memiliki peran sentral dalam ritual; penggunaannya dalam ansambel dapat menunjukkan solidaritas sosial atau memiliki instrumen tertentu dapat meningkatkan status individu. Sebagian besar alat musik dibangun dengan hati-hati sesuai dengan kepercayaan dan nilai-nilai masyarakat tempat alat musik itu dimainkan.

Jenis Alat Musik

Terdapat beragam-macam alat musik yang dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, yaitu sebagai berikut:

Berdasarkan cara memainkannya

Klasifikasi alat musik berdasarkan cara memainkannya bisa dibedakan menjadi 5 jenis yaitu:  

  1. Alat musik tiup

Yaitu alat musik yang cara memainkannya dengan ditiup, tentunya sesuai aturan dan teknik-teknik tertentu. Misalnya ada yang ditiup dengan tipis, ada pula yang harus ditiup dengan sekuat tenaga.

Jenis alat musik tiup mempunyai lubang-lubang tuts pada nadanya, jadi suara yang berbunyi tidak selalu sama. Contoh alat musik tiup yaitu harmonika, tuba, seruling, bason, terompet, pianika, saksofon, klarinet dan sebagainya.

  1. Alat musik pukul

Yaitu alat musik yang cara memainkannya dengan dipukul menggunakan tangan atau benda-benda pemukul seperti stik. Alat musik pukul bisa dibedakan menjadi 2 macam, yaitu:

  1. Alat musik pukul yang memiliki nada, misalnya kulintang, perangkat gamelan, calung, arumba, bellira, glockenspiel dan lain-lain.
  2. Alat musik pukul tidak memiliki nada, misalnya gendang, ketipung, rebana, tamborin, simbal, timpani, kastanyet, gong, drum set dan lain-lain.

Ketika pertunjukan berlangsung, alat musik pukul dilatih belakangan setelah iringan alat musik lainnya memperoleh nada yang tepat, sehingga semua iringan terdengar selaras.

  1. Alat musik gesek

Yaitu alat musik yang cara memainkannya dengan digesek. Jenis alat musik yang satu ini fungsinya hampir sama seperti alat musik pukul, yaitu sebagai alat musik pelengkap. Ini biasanya menjadi alat musik utama dalam pertunjukan opera atau broadway dan konser orkestra.

Dalam menggeseknya tentunya dengan menggunakan teknik-teknik khusus dan harus melibatkan perasaan. Contoh alat musik gesek misalnya biola, rebab, cello, kontra bas, dan lain-lain.

  1. Alat musik petik

Yaitu alat musik yang cara memainkannya dengan dipetik. Jenis alat musik yang satu ini banyak diminati, meskipun tergolong alat musik yang cukup sulit untuk dipahami. Tingkat kesulitannya tergantung pada kunci-kunci nadanya. Contoh alat musik petik misalnya gitar, ukulele, bas, mandolin, harpa, kecapi, sasando, siter.

  1. Alat musik sentuh

Yaitu alat musik yang cara memainkannya dengan ditekan. Jenis alat musik sentuk bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Alat musik tekan elektronik
  2. Alat musik tekan manusia

Perbedaan keduanya terletak pada tuts yang ditekan dan efek suara yang ditimbulkannya bervariasi pula. Alat musik sentuh biasanya dimainkan pada acara-acara pertunjukkan besar. Contoh yaitu piano, organ, keyboard.

Berdasarkan sumber bunyi yang dihasilkan

Klasifikasi alat musik berdasarkan sumber bunyi yang dihasilkan bisa dibedakan menjadi 5 jenis yaitu:

  1. Aerophone, yaitu alat musik bunyinya bersumber dari udara yang bergetar karena hasil tiupan, misalnya seruling, rekorder, tuba, melodeon, klarinet; atau hasil pompaan, misalnya akordeon.
  2. Idiophone, yaitu alat musik yang bunyinya bersumber dari batangan logam atau kayu yang ketika dipukul akan menimbulkan sumber suara, misalnya bellira, calung, angklung, kulintang dan perangkat gamelan.
  3. Elektrophone, yaitu alat musik yang bunyinya bersumber dari dari  rangkaian elektronika yang telah ada di dalam alat musiknya, misalnya keybord, organ elektrik, gitar elektrik dan bass elektrik.
  4. Membranophone, yaitu alat musik yang bunyinya bersumber dari getaran pada selaput tipis yang terbuat dari kulit atau plastik, misalnya tamborin, rebana, bedug, drum set, ketipung, bongon, konga dan timpani.
  5. Chordophone, yaitu alat musik yang bunyinya bersumber dari rangkaian dawai yang dipetik, digesek ataupun ditekan, misalnya gitar, harpa, mandolin, ukulele, siter, kecapi bas, biola, cello, double bass, rebab dan piano akustik.
Berdasarkan fungsi alat musiknya sendiri

Klasifikasi alat musik berdasarkan fungsi alat musiknya sendiri bisa dibedakan menjadi 3 jenis yaitu:

  1. Alat musik melodis, yaitu alat musik yang fungsinya untuk menghasilkan nada atau melodi lagu, misalnya seruling, saksofon, pianika, harmonica, flute, terompet dan rekorder.
  2. Alat musik ritmis, yaitu alat musik yang yang fungsinya untuk menghasilkan irama atau ritme saat dimainkan, misalnya ketipung, konga, bongo, bass, drum set dan kendang.
  3. Alat musik harmonis, yaitu alat musik yang yang fungsinya untuk menghasilkan paduan nada atau akor saat dimanikan, misalnya gitar, piano, kerybord dan organ.

Tujuan Alat Musik

Musik telah dibawakan sejak awal zaman manusia dengan menggunakan instrumen (alat) dan melalui nyanyian vokal. Meskipun tidak pasti bagaimana atau kapan alat musik pertama ditemukan, sebagian besar sejarawan menunjuk pada seruling awal yang terbuat dari tulang hewan yang berusia setidaknya 37.000 tahun. Lagu tertulis tertua yang diketahui berasal dari 4.000 tahun yang lalu dan ditulis dalam huruf paku kuno.

Instrumen atau alat diciptakan untuk membuat suara musik. Benda apa pun yang menghasilkan suara dapat dianggap sebagai alat musik, terutama jika dirancang untuk tujuan itu.

Fungsi Alat Musik

Alat musik telah digunakan sejak zaman dahulu untuk berbagai keperluan, mulai dari hiburan penonton konser hingga pengiring tarian, ritual, karya, dan pengobatan. Penggunaan alat-alat untuk upacara keagamaan terus berlanjut hingga hari ini, meskipun pada berbagai waktu alat-alat tersebut dicurigai karena pergaulan sekuler mereka.

Kepercayaan pada sifat magis alat musik ditemukan di banyak masyarakat. Shofar Yahudi (tanduk domba jantan), yang masih ditiup pada Rosh Hashana (Tahun Baru) dan Yom Kippur (Hari Pendamaian), harus didengar oleh jemaah. Kekuatan shofar diilustrasikan oleh kisah Yosua di pengepungan Yerikho: ketika para pendeta meniup shofar mereka tujuh kali, tembok kota runtuh.

Di India, menurut legenda, ketika dewa Krishna memainkan seruling, sungai-sungai berhenti mengalir dan burung-burung turun untuk mendengarkan. Burung-burung tersebut dikatakan telah melakukan hal yang sama di Italia abad ke-14 ketika komposer Francesco Landini memainkan organetto, atau organ portatifnya. Di Tiongkok, alat musik diidentifikasikan dengan mata angin, musim, dan fenomena alam.

Banyak instrumen yang digunakan di Eropa abad pertengahan berasal dari Asia Barat, dan mereka masih mempertahankan beberapa simbolisme aslinya. Misalnya, terompet, yang sejak lama dikaitkan dengan operasi militer, memiliki fungsi seremonial dalam pembentukan raja dan bangsawan Eropa dan, pada kenyataannya, dianggap sebagai lambang bangsawan.

Contoh Alat Musik

Berikut ini ulasan singkat beberapa contoh instrumen atau alat musik, diantaranya yaitu:

  1. Akordion

Akordion adalah alat musik yang menggunakan buluh dan udara untuk menghasilkan suara. Akordion dimainkan dengan menekan dan melebarkan hembusan udara sementara musisi menekan tombol dan tuts untuk memaksa udara melintasi buluh dengan nada dan nada yang berbeda-beda.

  1. Klarinet

Pendahulu klarinet adalah chalumeau, instrumen buluh tunggal sejati yang pertama. Johann Christoph Denner, pembuat instrumen musik tiup Jerman terkenal dari era Barok, dikreditkan sebagai penemu klarinet.

  1. Bas

Double bass memiliki banyak nama: bass, contrabass, bass violin, upright bass, untuk beberapa nama. Jenis instrumen bas ganda yang paling awal diketahui berasal dari tahun 1516. Domenico Dragonetti adalah virtuoso hebat pertama dari instrumen tersebut dan sebagian besar bertanggung jawab atas bass ganda yang bergabung dengan orkestra.

  1. Seruling

Seruling adalah instrumen paling awal yang ditemukan secara arkeologis yang berasal dari zaman Paleolitik, lebih dari 35.000 tahun yang lalu. Seruling awal yang ditemukan di Cina disebut ch’ie. Seruling termasuk dalam alat musik tiup kayu, tetapi tidak seperti alat musik tiup kayu lainnya yang menggunakan alang-alang, seruling tidak memiliki buluh dan menghasilkan suaranya dari aliran udara melintasi bukaan (lubang).

  1. Gitar

Gitar adalah instrumen senar fret, diklasifikasikan sebagai akordofon, dengan empat hingga 18 senar, biasanya memiliki enam. Suara diproyeksikan secara akustik melalui bodi kayu atau plastik berlubang atau melalui amplifier dan speaker listrik. Ini biasanya dimainkan dengan memetik senar dengan satu tangan sementara tangan lainnya menekan senar di sepanjang fret-strip timbul yang mengubah nada suara. 

  1. Piano

Piano adalah alat musik gesek akustik yang ditemukan sekitar tahun 1700, kemungkinan besar oleh Bartolomeo Cristofori dari Padua, Italia. Ini dimainkan dengan menggunakan jari-jari pada keyboard, menyebabkan palu di dalam badan piano memukul senar.

  1. Saksofon

Saksofon biasanya terbuat dari kuningan dan dimainkan dengan corong buluh kayu tunggal, mirip dengan klarinet. Seperti klarinet, saksofon memiliki lubang di instrumen yang dioperasikan pemain menggunakan sistem tuas kunci.

Saat musisi menekan sebuah tuts, pad akan menutupi atau mengangkat lubang, sehingga menurunkan atau menaikkan nada. Saksofon ditemukan oleh Belgian Adolphe Sax dan dipamerkan ke dunia untuk pertama kalinya di Pameran Brussels 1841.

Demikinalah artikel yang bisa kami kemukakan pada semua kalangan tentang adanya pengertian alat musik menurut para ahli, macam, tujuan, fungsi, dan contohnya yang ada di dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi wawasan untuk semua kalangan.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *