Pengertian Epistemologi, Sejarah, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Epistemologi Adalah

Epistemologi menjadi salah satu bahasan yang penting dalam ilmu filsafat bersamaan dengan antologi dan eksiologi. Ketiganya memanglah menjadi satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.

Akan tetapi yang pasti, kaitannya dengan pengtahuan secara spesifik yang mengkaji dengan penciptaan pengetahuan, dengan fokus pada bagaimana pengetahuan diperoleh dan menyelidiki cara yang paling valid untuk mencapai kebenaran dikenal dengan epistemologi.

Epistemologi

Epistemologi pada hakekatnya adalah studi filosofis tentang hakikat, asal usul, dan batasan pengetahuan manusia. Atau dengan kata lain, epistemologi adalah cabang filsafat yang berkaitan dengan pengetahuan. Kadang-kadang disebut sebagai teori pengetahuan.

Disini sangatlah jelas bahwa ahli epistemologi mempelajari hakikat pengetahuan, pembenaran epistemik, rasionalitas keyakinan, dan berbagai masalah terkait dengan disipilin ilmu filsafat.

Pengertian Epistemologi

Epistemologi adalah studi tentang sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan yang dibenarkan, sehingga rumusan masalahnya mengkaji tentang problem yang berkaitan dengan penciptaan dan penyebaran pengetahuan di bidang penyelidikan tertentu.

Bersama dengan metafisika, logika, dan etika, ini adalah salah satu dari empat cabang utama filsafat, dan hampir setiap filsuf besar telah berkontribusi padanya.

Pengertian Epistemologi Menurut Para Ahli

Adapun definisi epistemologi menurut para ahli, antara lain:

  1. Dagobert D. Runes, Pengertian epistemologi adalah salah satu cabang filsafat yang mengkaji tentang sumber pengetahuan. Struktur sosial pengetahuan, dan metode-metode, serta validasi pengetahuan.
  2. Jujun S. Sumantri, Arti epistemologi adalah cara berpikir manusia dalam menentukan dan mendapatkan ilmu dengan menggunakan berbagai kemampuan yang tertanam dalam diri seorang seperti kemampuan rasio, indera, dan intuisi.
  3. Mujamil Qomar, Makna epistemologi adalah sebagai salah satu bagian filsafat yang mempelajari secara mendalam tentang pengetahuan manusia.

Sejarah Epistemologi dalam Filsafat

Adapun untuk sejarah epistemologi dianggap bagian daripada konsep penting dari filsafat dimulai dari Aristoteles (384 hingga 322 SM) yang memberikan jawaban ketika dia mengatakan bahwa filsafat dimulai dengan semacam keajaiban atau kebingungan.

Hampir semua manusia ingin memahami dunia tempat mereka tinggal, dan banyak dari mereka membangun teori dari berbagai jenis untuk membantu mereka memahaminya. Namun, karena banyak aspek dunia tidak dapat dijelaskan dengan mudah, kebanyakan orang cenderung menghentikan upaya mereka pada suatu saat dan puas dengan tingkat pemahaman apa pun yang telah berhasil mereka capai.

Tidak seperti kebanyakan orang, filsuf terpikat (beberapa orang akan mengatakan terobsesi) oleh gagasan memahami dunia dalam istilah yang paling umum. Dengan demikian, mereka berusaha untuk membangun teori yang sinoptik, akurat secara deskriptif, penjelasan yang kuat, dan dalam semua hal lain dapat dipertahankan secara rasional.

Dengan demikian, mereka membawa proses penyelidikan lebih jauh daripada yang cenderung dilakukan orang lain, dan inilah yang dimaksud dengan mengatakan bahwa mereka mengembangkan filosofi tentang hal-hal tersebut.

Oleh karena itulah seperti kebanyakan orang, ahli epistemologi sering memulai spekulasi mereka dengan asumsi bahwa mereka memiliki banyak pengetahuan. Namun, ketika mereka merenungkan apa yang mungkin mereka ketahui, mereka menemukan bahwa itu jauh lebih tidak aman daripada yang mereka sadari, dan memang mereka mulai berpikir bahwa banyak dari apa yang selama ini menjadi keyakinan mereka yang paling kuat yang meragukan atau bahkan salah.

Keraguan semacam itu muncul dari anomali tertentu dalam pengalaman orang tentang dunia. Dua dari anomali tersebut akan dijelaskan secara rinci di sini untuk mengilustrasikan bagaimana mereka mempertanyakan klaim umum atas pengetahuan tentang dunia.

Jenis Bidang Kajian Epistemologi

Perdebatan dalam epistemologi umumnya terkumpul di sekitar empat bidang kajian. Yaitu;

  1. Analisis filosofis tentang hakikat pengetahuan dan kondisi yang diperlukan untuk suatu keyakinan merupakan pengetahuan, seperti kebenaran dan pembenaran
  2. Sumber pengetahuan potensial dan keyakinan yang dibenarkan, seperti persepsi, alasan, ingatan, dan kesaksian
  3. Struktur tubuh pengetahuan atau keyakinan yang dibenarkan, termasuk apakah semua keyakinan yang dibenarkan harus diturunkan dari keyakinan dasar yang dibenarkan atau apakah pembenaran hanya memerlukan seperangkat keyakinan yang koheren
  4. Skeptisisme filosofis, yang mempertanyakan kemungkinan pengetahuan, dan masalah terkait, seperti apakah skeptisisme merupakan ancaman bagi klaim pengetahuan biasa kita dan apakah mungkin untuk membantah argumen skeptis

Contoh Epistemologi

Contoh penyelidikan yang ada di dalam epistemologi, yaitu:

  1. Sosial

Epistemologi sosial berkaitan dengan pertanyaan tentang pengetahuan dalam konteks di mana atribusi pengetahuan kita tidak dapat dijelaskan hanya dengan memeriksa individu dalam isolasi satu sama lain, yang berarti bahwa ruang lingkup atribusi pengetahuan kita harus diperluas untuk memasukkan konteks sosial yang lebih luas.

Hal ini juga mengeksplorasi cara-cara di mana keyakinan antarpribadi dapat dibenarkan dalam konteks sosial. Topik yang paling umum dibahas dalam epistemologi sosial kontemporer salah satunya yaitu testimoni, yang berhubungan dengan kondisi di mana keyakinan “x adalah benar” yang dihasilkan dari pemberitahuan bahwa “x adalah benar” merupakan pengetahuan.

Topik epistemologi sosial lainnya yaitu epistemologi kelompok, yang berkaitan dengan apa artinya mengatribusikan pengetahuan kepada kelompok daripada individu, dan kapan atribusi pengetahuan kelompok sosial sesuai.

  1. Formal

Epistemologi formal menggunakan alat dan metode formal dari teori keputusan, logika, teori probabilitas dan teori komputasi untuk model dan alasan tentang masalah kepentingan epistemologis. Pekerjaan di bidang ini mencakup beberapa bidang akademik, termasuk filsafat, ilmu komputer, ekonomi, dan statistik.

Fokus epistemologi formal cenderung agak berbeda dari epistemologi tradisional, dengan topik seperti ketidakpastian, induksi, dan revisi keyakinan mendapatkan lebih banyak perhatian daripada analisis pengetahuan, skeptisisme, dan masalah dengan pembenaran.

  1. Metaepistemologi

Metaepistemologi adalah studi metafilosofis dari metode, tujuan, dan pokok bahasan epistemologi. Secara umum, metaepistemologi bertujuan untuk lebih memahami penyelidikan epistemologis tingkat pertama kami.

Beberapa tujuan metaepistemologi adalah mengidentifikasi asumsi yang tidak akurat yang dibuat dalam perdebatan epistemologis dan menentukan apakah pertanyaan yang diajukan dalam epistemologi garis utama adalah pertanyaan epistemologis yang tepat untuk ditanyakan.

Nah, demikinalah saja artikel yang bisa kami kemukakan pada semua kalangan berkenaan dengan pengertian epistemologi menurut para ahli, sejarah, jenis kajian, dan contohnya yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi wawasan bagi kalian.

No votes yet.
Please wait...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *