Pengertian Lingkungan Fisik dan Non Fisik Serta Contohanya

Diposting pada

Lingkungan Fisik dan Non Fisik

Lingkungan fisik dianggap sebagai area yang berwujud dan mendukung, memengaruhi, dan mengembangkan kehidupan manusia dalam melakukan syarat interaksi sosial. Di Bumi, berbagai jenis lingkungan fisik, alami dan sintetis, telah ada sepanjang sejarahnya. Lebih jauh, seiring meningkatnya pengetahuan ilmiah tentang alam semesta, para ilmuwan mulai mencari lingkungan fisik yang sebenarnya di dunia lain.

Lingkungan fisik tersebut dapat berupa lingkungan alamiah, buatan, maupun ekstraterestrial. Contoh lingkungan fisik yang ada disekitar kita misalnya tanah, air, udara, bangunan-bangunan, dan lain-lain. Selain lingkungan fisik, Setiap saat kita dalam hubungan sosial juga selalu bersinggungan dengan lingkungan non fisik, yaitu intuisi, perasaan atau pola perilaku seseorang, misalnya lingkungan yang bersih atau kotor, perasaan bahagia atau sedih, dan lain-lain.

Lingkungan Fisik dan Non Fisik

Lingkungan fisik dapat digambarkan sebagai apa pun yang dapat kita alami secara fisik melalui indera kita, sentuhan, penciuman, penglihatan, pendengaran, dan/atau rasa. Lingkungan fisik meliputi lingkungan alam dan lingkungan buatan manusia.

Misalnya, lingkungan fisik rumah dapat mencakup struktur buatan manusia seperti dinding, pipa, dan peralatan, serta lingkungan alami, seperti udara yang bersirkulasi di dalam rumah, air yang mengalir melalui pipa , dan pohon-pohon, tanaman, dan hewan yang ada di halaman.

Seseorang harus mempertimbangkan unsur-unsur lingkungan fisik sekitarnya ketika memutuskan bagaimana berinteraksi dengan lingkungan itu. Misalnya, mungkin itu adalah puncak musim panas dan tidak ada AC di rumah, dalam hal ini, membuka jendela dan menggunakan kipas langit-langit akan meningkatkan lingkungan fisik dalam hal kenyamanan manusia.

Selain dipengaruhi oleh lingkungan fisik, kehidupan manusia juga dipengaruhi oleh lingkungan non fisik. Ini lebih berkaitan dengan bagaimana manusia melakukan interaksi dengan manusia lainnya dalam masyarakat, yang nantinya dapat berpengaruh terhadap perasaan dan pemikirannya. Atau dengan kata lain, lingkingan non fisik adalah segala sesuatu yang tak dapat kita lihat dengan kasat mata, tapi hanya bisa kita rasakan dengan hati kita.

Pengertian Lingkungan Fisik dan Non Fisik

Lingkungan fisik dapat didefinisikan sebagai apa yang beroperasi secara berkelanjutan tanpa memandang orang-orang di dalamnya. Lingkungan fisik kemudian memengaruhi tindakan dan hasil yang menyangkut orang-orang di dalamnya.

Lingkungan fisik meliputi;

  1. Tanah
  2. Udara
  3. Air
  4. Tanaman
  5. Hewan

Bangunan dan infrastruktur lainnya dan semua sumber daya alam yang menyediakan kebutuhan dan peluang dasar kita untuk pembangunan sosial dan ekonomi.

Aspek non-fisik dari lingkungan adalah yang dialami melalui intuisi, perasaan atau pola perilaku seseorang. Misalnya, lingkungan yang bersih, kotor, bahagia, sedih, baik, buruk, bagus, manis, memuaskan, tidak memuaskan. Lingkungan sosial, lingkungan kelompok, lingkungan masyarakat, lingkungan kota, lingkungan ekonomi, lingkungan bisnis, lingkungan perdagangan, merupakan komponen lingkungan nonfisik.

Pengertian Lingkungan Fisik dan Non Fisik Menurut Para Ahli

Adapun definsi lingkungan fisik dan non fisik menurut para ahli, antara lain:

  1. Merriam-Webster, Lingkungan fisik adalah bagian dari lingkungan manusia yang mencakup faktor fisik murni (seperti tanah, iklim, pasokan air)
  2. Social Report, Lingkungan fisik meliputi tanah, udara, air, tanaman dan hewan, bangunan dan infrastruktur lainnya, dan semua sumber daya alam yang menyediakan kebutuhan dan peluang dasar kita untuk pembangunan sosial dan ekonomi.
  3. Introduction to Environmental Studies, Lingkungan nonfisik adalah lingkungan yang tidak mampu disentuh atau dilihat; “benda tak berwujud – jiwa” tak berwujud. Non-material, immaterial – tidak terdiri dari materi; “penampakan immaterial”; “entitas tidak material”.

Contoh Lingkungan Fisik dan Non Fisik

Berikut ini contoh-contoh lingkungan fisik dan non fisik yang ada dalam kehidupan manusia, antara lain:

Lingkungan Fisik
Lingkungan Fisik
Lingkungan Fisik

Diantaranya;

  1. Tanah

Tanah merupakan campuran antara bahan organik, mineral, gas, cairan, dan organisme yang secara bersama-sama mendukung kehidupan.

Tubuh tanah di bumi, yang disebut pedosfer, memiliki empat fungsi penting: sebagai media untuk pertumbuhan tanaman; sebagai sarana penyimpanan, pasokan dan pemurnian air; sebagai pengubah atmosfer bumi; sebagai habitat bagi organisme.

  1. Batuan

Batuan adalah massa padat atau agregat mineral atau materi mineraloid yang terbentuk secara alami. Ini dikategorikan berdasarkan mineral yang dimasukkan, komposisi kimianya, dan cara pembentukannya. Batuan biasanya dikelompokkan menjadi tiga kelompok utama: batuan beku, batuan metamorf dan batuan sedimen. Batuan membentuk lapisan padat luar bumi, kerak bumi.

  1. Iklim

Iklim berarti kondisi biasa dari suhu, kelembaban, tekanan atmosfer, angin, curah hujan, dan unsur-unsur meteorologi lainnya di area permukaan bumi untuk waktu yang lama. Secara sederhana iklim adalah kondisi rata-rata selama sekitar tiga puluh tahun. Jenis-jenis iklim adalah: Tropis, Gurun / kering, Sedang (Temperate), Polar, Mediterania.

  1. Cuaca

Cuaca adalah keadaan atmosfer, yang menggambarkan misalnya tingkat panas atau dingin, basah atau kering, tenang atau badai, cerah atau berawan.  Sebagian besar fenomena cuaca terjadi di tingkat terendah atmosfer, troposfer, tepat di bawah stratosfer.

Cuaca mengacu pada suhu sehari-hari dan aktivitas presipitasi, sedangkan iklim adalah istilah untuk rata-rata kondisi atmosfer dalam periode waktu yang lebih lama. Ketika digunakan tanpa kualifikasi, “cuaca” secara umum dipahami sebagai cuaca Bumi.

  1. Air

Air adalah suatu zat yang tersusun dari unsur-unsur kimia hidrogen dan oksigen dan ada dalam bentuk gas, cair, dan padat. Ini adalah salah satu senyawa yang paling banyak dan esensial. Cairan hambar dan tidak berbau pada suhu kamar, ini memiliki kemampuan penting untuk melarutkan banyak zat lainnya.

Memang, fleksibilitas air sebagai pelarut sangat penting bagi organisme hidup. Kehidupan diyakini berasal dari larutan air lautan dunia, dan organisme hidup bergantung pada larutan air, seperti darah dan cairan pencernaan, untuk proses biologis.

  1. Udara

Udara adalah atmosfer Bumi. Udara di sekitar kita adalah campuran dari banyak gas dan partikel debu. Ini adalah gas bening tempat makhluk hidup hidup dan bernafas. Ini memiliki bentuk dan volume yang tidak terbatas.

Tidak memiliki warna atau bau. Ini memiliki massa dan berat, karena itu penting. Berat udara menciptakan tekanan atmosfer. Tidak ada udara di luar angkasa. Udara adalah campuran sekitar 78% nitrogen, 21% oksigen, 0,9% argon, 0,04% karbon dioksida, dan sejumlah kecil gas lainnya. Ada rata-rata sekitar 1% uap air.

  1. Matahari

Matahari adalah bintang di pusat Tata Surya, yang berupa bola plasma panas yang hampir sempurna. Sejauh ini, ini adalah sumber energi terpenting bagi kehidupan di Bumi. Diameternya sekitar 1,39 juta kilometer (864.000 mil), atau 109 kali Bumi, dan massanya sekitar 330.000 kali Bumi.

Matahari setidaknya menyumbang sekitar 99,86% dari total massa Tata Surya. Sekitar tiga perempat massa Matahari terdiri dari hidrogen (~ 73%); sisanya sebagian besar helium (~ 25%), dengan jumlah unsur yang lebih berat yang jauh lebih kecil, termasuk oksigen, karbon, neon, dan besi.

  1. Pepohonan

Pohon adalah tanaman tinggi dengan batang dan ranting yang terbuat dari kayu. Pohon bisa hidup bertahun-tahun. Pohon tertua yang pernah ditemukan berusia sekitar 5.000 tahun dan pohon tertua dari Inggris adalah sekitar 1.000. Empat bagian utama pohon adalah akar, batang, cabang, dan daun.

Akar pohon biasanya di bawah tanah. Namun, ini tidak selalu benar. Akar pohon bakau sering berada di bawah air. Satu pohon memiliki banyak akar. Akar membawa nutrisi dan air dari tanah melalui batang dan cabang ke daun pohon. Akar tersebut juga bisa bernapas di udara. Kadang-kadang, akar khusus untuk akar udara, yang juga dapat memberikan dukungan, seperti halnya dengan pohon beringin.

  1. Hewan

Hewan ialah organisme eukariotik multiseluler yang membentuk kerajaan biologis Animalia. Hewan mengonsumsi bahan organik, menghirup O2, bergerak, bereproduksi secara seksual, dan tumbuh dari ruang sel yang kosong, blastula, selama perkembangan embrionik.

Lebih dari 1,5 juta spesies hewan hidup telah dideskripsikan, di antaranya sekitar 1 juta adalah serangga, tetapi diperkirakan ada lebih dari 7 juta spesies hewan total. Panjang binatang berkisar dari 8,5 juta meter hingga 33,6 meter (110 kaki).

Mereka memiliki interaksi yang kompleks satu sama lain dan lingkungan mereka, membentuk jaring makanan yang rumit. Kerajaan Animalia mencakup manusia, tetapi dalam bahasa sehari-hari, istilah hewan sering hanya merujuk pada hewan non-manusia. Studi ilmiah tentang hewan dikenal sebagai zoologi.

  1. Gunung

Gunung adalah bentang alam besar yang menjulang di atas tanah di sekitarnya dalam area terbatas, biasanya dalam bentuk puncak. Gunung pada umumnya lebih curam dari pada bukit. Gunung terbentuk melalui kekuatan tektonik atau vulkanisme.

Kekuatan-kekuatan ini secara lokal dapat mengangkat permukaan bumi. Pegunungan perlahan terkikis melalui aksi sungai, kondisi cuaca, dan gletser. Beberapa gunung adalah puncak yang terisolasi, tetapi sebagian besar terjadi di pegunungan yang sangat luas.

Ketinggian tinggi di pegunungan menghasilkan iklim yang lebih dingin daripada di permukaan laut. Iklim yang lebih dingin ini sangat mempengaruhi ekosistem pegunungan: ketinggian yang berbeda-beda memiliki tumbuhan dan hewan yang berbeda.

  1. Lembah

Lembah, depresi memanjang dari permukaan bumi. Lembah paling sering dikeringkan oleh sungai dan dapat terjadi di dataran yang relatif datar atau di antara rentang bukit atau gunung. Lembah-lembah yang dihasilkan oleh aksi tektonik disebut rift valleys.

Lembah-lembah yang sangat sempit dan dalam dengan penampilan serupa disebut ngarai. Kedua jenis yang terakhir ini umumnya dipotong dalam strata yang rata tetapi dapat terjadi dalam situasi geologis lainnya.

  1. Laut

Laut adalah badan air asin yang terhubung yang mencakup lebih dari 70% permukaan bumi (361.132.000 kilometer persegi (139.434.000 mil persegi), dengan total volume sekitar 1.332.000.000 kilometer kubik (320.000.000 cu mi).

Laut memoderasi iklim Bumi dan memiliki peran penting dalam siklus air, siklus karbon, dan siklus nitrogen. Studi ilmiah tentang laut (oseanografi) berasal dari perjalanan Kapten James Cook secara luas untuk menjelajahi Samudra Pasifik antara tahun 1768 dan 1779.

  1. Bangunan

Bangunan adalah struktur biasanya beratap dan berdinding yang dibangun untuk penggunaan permanen. Bangunan pertama ini adalah hunian sederhana. Kemudian, bangunan dibangun untuk fungsi-fungsi lain, seperti penyimpanan makanan dan berfungsi sebagai tempat upacara.

Bahan bangunan awal mudah rusak dan sering termasuk daun, cabang, dan kulit binatang; struktur ini tidak memberikan banyak keabadian. Selanjutnya, bahan alami yang lebih tahan lama – seperti tanah liat, batu, dan kayu – dan, akhirnya, bahan sintetis – seperti batu bata, beton, logam, dan plastik – digunakan, memungkinkan bangunan untuk bertahan selama beberapa dekade dan bahkan berabad-abad.

  1. Jalan

Jalan adalah jalan raya, rute, atau jalan darat antara dua tempat yang telah diaspal atau diperbaiki untuk memungkinkan perjalanan dengan berjalan kaki atau beberapa bentuk alat angkut, termasuk kendaraan bermotor, kereta, sepeda, atau kuda.

Jalan terdiri dari satu atau dua jalan, masing-masing dengan satu atau lebih lajur dan trotoar terkait dan tepi jalan. Terkadang ada jalur sepeda. Nama-nama lain untuk jalan meliputi jalan raya, jalan, jalan bebas hambatan, jalan tol, antar negara bagian, jalan raya, atau jalan lokal primer, sekunder, dan tersier.

  1. Jembatan

Jembatan adalah struktur yang dibangun untuk menjangkau rintangan fisik, seperti badan air, lembah, atau jalan, tanpa menutup jalan di bawahnya. Itu dibangun untuk tujuan mengatasi hambatan interaksi antara dua wilayah karena adanya rintangan fisik tersebut.

Kemungkinan besar jembatan yang paling awal adalah pohon tumbang dan batu loncatan, sementara orang-orang Neolitik membangun jembatan boardwalk melintasi tanah rawa. Jembatan Arkadiko yang berasal dari abad ke-13 SM, di Peloponnese, di selatan Yunani adalah salah satu jembatan lengkung tertua yang masih ada dan digunakan.

Lingkungan Non Fisik
Lingkungan Non Fisik
Lingkungan Non Fisik

Berikut ini contoh-contoh lingkungan non-fisik, antara lain:

  1. Lingkungan sehat

Lingkungan yang sehat dapat diartikan sebagai lingkungan yang bersih, yang dicirikan oleh beberapa hal, diantaranya yaitu: Udara yang bersih dan segar; Tanah yang subur; Sumber air yang bersih; Air sungai yang mengalir dengan lancar; Sampah tidak berserakan; Banyak tumbuhan hijau yang tumbuh dengan subur.

  1. Lingkungan tidak sehat

Lingkungan tidak sehat adalah lingkungan yang tidak memenuhi syarat kesehatan, yang dicirikan oleh beberapa hal, diantaranya yaitu: Udara kotor karena banyak mengandung debu dan asap; Banyak sampah berterbaran; Sumber air tidak bersih; Saluran air tersumbat sehingga air menggenang; Tumbuhan tidak dapat tumbuh subur sehingga lingkungan menjadi gersang.

  1. Lingkungan sosial

Lingkungan sosial mencakup unsur budaya tempat individu itu dididik atau tinggal di dalamnya, dan orang-orang serta lembaga-lembaga yang berinteraksi dengannya.

Interaksi sosial mungkin secara langsung atau melalui media komunikasi, bahkan anonim atau satu arah, dan mungkin tidak menyiratkan kesetaraan status sosial. Contoh lingkungan sosial adalah konsep yang lebih luas daripada kelas sosial atau lingkaran sosial.

  1. Lingkungan ekonomi

Istilah lingkungan ekonomi mengacu pada semua faktor ekonomi eksternal yang memengaruhi kebiasaan beli konsumen dan bisnis dan oleh karena itu memengaruhi kinerja suatu perusahaan. Faktor-faktor ini seringkali berada di luar kendali perusahaan, dan dapat berupa skala besar (makro) atau skala kecil (mikro).

Faktor-faktor makro meliputi: Pekerjaan / pengangguran; Pendapatan; Inflasi; Suku bunga; Tarif pajak; Nilai tukar mata uang; Tingkat tabungan; Tingkat kepercayaan konsumen; Resesi.

Sedangkan faktor mikro meliputi: Ukuran pasar yang tersedia; Permintaan untuk produk atau layanan perusahaan; Kompetisi; Ketersediaan dan kualitas pemasok; Keandalan rantai distribusi perusahaan (mis., Bagaimana produk diberikan kepada pelanggan).

  1. Lingkungan bisnis

Lingkungan Bisnis adalah aspek terpenting dari bisnis apa pun. Kekuatan yang membentuk lingkungan bisnis meliputi pemasok, pesaing, media, pemerintah, pelanggan, kondisi ekonomi, investor, dan berbagai institusi lain yang bekerja secara eksternal.

Bentuk yang ada dalam organisasi bisnis tergantung pada kriteria seperti sifat bisnis, ukuran operasi dan banyak hal lainnya.

Demikianlah tadi artikel lengkap yang bisa kami uraian pada segenap pembaca. Berkenaan dengan pengertian lingkungan fisik dan non fisik menurut para ahli serta contohnya yang ada dalam kehidupan. Semoga bisa memberi edukasi bagi kalian.

No votes yet.
Please wait...
Voting is currently disabled, data maintenance in progress.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *