Pengertian Migrasi, Jenis, Penyebab, dan Contohnya

Diposting pada

Migrasi Adalah

Dalam kehidupan, seringkali kita  mendengar istilah migrasi. Migrasi menjadi salah satu materi yang kita pelajari dalam sajian pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial yang diajarkan di institusi pendidikan. Migrasi merupakan istilah yang identik berhubugan dengan perpindahan, perpindahan dalam hal ini bermakna perpindahan penduduk. Migrasi merupakan perpindahan akibat pertumbuhan penduduk dari suatu daerah menuju ke daerah lainnya dengan tujuan menetap di daerah yang bersangkutan.

Berdasarkan perspektif tujuannya yang maka di dalamnya terdapat berbagai persyaratan administrasi yang berkaitan, seperti Kartu Tanda Penduduk, Kartu Keluarga dan lain sebagainya. Migrasi memiliki dua sifat yang berlainan, ada yang bertujuan untuk menetap sementara, serta ada pula yang untuk tinggal menetap dalam waktu lama atau seterusnya. Migrasi secara umum dapat dibedakan dalam dua jenis, yaitu migrasi nasional dan migrasi internasional. Migrasi nasional meliputi Transmigrasi, urbanisasi, ruralisasi, forensen, weekend, serta evakuasi, sedangkan untuk migrrasi jenis internasional dapat meliputi imigrasi, emigrasi, remigrasi, dan turisme. Untuk mempelajari lebih jelas dan mendalam mengenai pemaknaan migrasi, dalam artikel ini akan disajikan penjelasan mengenai pengertian migrasi, jenis, penyebab, dan contohnya.

Migrasi

Secara umum, migrasi adalah suatu perpindahan penduduk dari satu daerah ke daerah yang lain dengan tujuan untuk menempati atau tinggal di wilayah baru tersebut. Migrasi bisa bersifat sementara maupun menetap selamanya.

Menurut perspektif lain, Migrasi adalah perpindahan akibat permasalahan penduduk dengan tujuan untuk menetap di suatu tempat lain melewati batas administratif dengan perspektif migrasi nasional, kemudian ada pula yang melewati batas negara dengan perspektif migrasi internasional.

Pengertian Migrasi

Pengertian migrasi adalah perpindahan yang relatif menetap dengan waktu yang lama dari suatu wilayah  (negara) ke wilayah (negara) lain. Pergerakan arus migrasi ini berlangsung sebagai proses yang merespon adanya perbedaan pendapatan antara wilayah perkotaan dan pedesaan

Pendapatan yang dimaksud dalam hal ini bukanlah pendapatan secara aktual, melainkan penghasilan yang diharapkan (expected income). Pemikiran sistematis ini merupakan penerapan dari model penjelasan Todaro mengenai migrasi.

Asumsi dasar yang dianut dalam model ini adalah bahwa para terdapat pertimbangan- pertimbangan oleh para migran seperti membandingkan peluang pasar-pasar tenaga kerja yang tersedia bagi mereka di sektor pedesaan dan perkotaan, serta memilih salah satunya yang dapat mengupayakan optimalnya keuntungan yang diharapkan.

Indikasi besar kecilnya keuntungan yang diharapkan diukur berdasarkan besar kecilnya selisih antara pendapatan bersih dari pekerjaan di kota dan di desa, peluang migran untuk mendapatkan pekerjaan di kota terimplikasi dalam bentuk jumlah pendapatan yang diharapkan.

Pengertian Migrasi Menurut Para Ahli

Adapun pengertian migrasi dari perspektif beberapa ahli sebagai berikut:

Rutman (1970)

Migrasi  adalah perpindahan penduduk yang didorong faktor permasalahan kependudukan terutama dalam bidang ekonomi, sosial dan kebudayaan di suatu wilayah tertentu. Tujuan dari migrasi ini adalah untuk mencapai taraf kehidupan yang lebih baik sebelumnya.

Jenis Migrasi

Secara umum, migrasi dapat dibedakan menjadi dua jenis antara lain sebagai berikut;

  1. Migrasi Nasional
  2. Migrasi Ineternasional

Untuk uraian lebih lenjut, berikut penjelasannya tersebut;

  1. Migrasi Nasional

Merupakan  perpindahan penduduk di dalam satu wilayah negara dengan dorongan tidak adanya keterpaksaaan, serta bertujuan untuk mendapatkan  taraf penghidupan yang lebih baik dan mencapai kesejahteraan. Adapun untuk jenis migrasi nasional adalah sebagai berikut;

Transmigrasi

Merupakan perpindahan piramida penduduk dari daerah padat penduduknya menuju daerah jarang penduduknya. Transmigrasi meliputi berbagai jenis. Ada jenis transigrasi umum, transmigrasi spontan, transmigrasi sektoral, transmigrasi swakarsa, serta transmigrasi khusus yang meliputi transmigrasi bedol desa.

Urbanisasi

Merupakan  perpindahan penduduk dari wilayah desa menuju wilayah kota. Urbanisasi terjadi didorong faktor daya tarik  kota yang melekat sebagai daerah tujuan. Daya tarik kota antara lain tersedianya berbagai lapangan pekerjaan yang luas, upah tenaga kerja yang relative tinggi, fasilitas hidup lengkap, dan lengkapnya fasilitas hiburan yang tersedia.

Ruralisasi

Ruralisasi dapat didefinisikan sebagai kembalinya penduduk ke daerah atau wilayah asal, setelah menetap di daerah yang baru ditinggali atau dapat diartikan sebagai  kembalinya pelaku migrasii ke daerah asal, karena faktor- faktor tertentu.

Forensen

Forensen merupakan kegiatan pergi dan pulangnya orang dari wilayah desa menuju wilayah ke kota, atau sebaliknya dikarenakan factor- factor tertentu. Misalnya karena alasan pekerjaan, sehingga masyarakat tertentu melakukan forensen setiap hari. Dalam kehidupan sehari- hari, forensen sering diistilahkan dengan kegiatan melaju.

Weekend

Weekend merupakan kegiatan berpergian ke luar kota dengan waktu sementara, bukan untuk berpindah atau menetap di wilayah tersebut. Weekend biasanya dilakukan oleh sebagian besar orang kota menuju kota lainnya atau luar kota pada akhir pekan, dengan tujuan untuk liburan atau sebagai referensi hiburan.

Evakuasi

Merupakan jenis migrasi yang bermakna perpindahan penduduk ke suatu wilayah karena didorong factor bencana alam atau perang. Evakuasi biasanya tidak menetap di daerah tujuan, hanya untuk sementara meninggali tempat pengungsian hingga keadaan kembali kondusif dan relative aman.

  1. Migrasi Internasional

Migrasi internasional adalah jenis perpindahan penduduk yang dilakukan oleh masyarakat dari penduduk negara ke suatu negara lainya atau dengan kata yang lain migrasi lintas negara dalam lingkup internasional. Migrasi ini bertujuan mencapai kehidupan yang lebih baik.

Misalnya seseorang yang melakukan migrasi internasional ini adalah Anggun C. Sasmi dari Warga Negara Indonesia berpindah menjadi Warga Negara Prancis pada saat ini. Jenis migrasi internasional, antara lain adalah sebagai berikut;

Imigrasi

merupakan perpindahan penduduk dengan masuknya penduduk baru yang berasal dari negara lain ke suatu negara untuk menetap, serta dengan tujuan untuk menjadi bagian secara keseluruhan dari negara yang bersangkutan. Imigrasi ini banyak dijumpai dalam masyarakat Indonesia, contohnya para pemain bola Indonesia yang berasal dari luar negeri kemudian menetap di Indonesia dikenal dengan istilah naturalisasi.

Emigrasi

Mengandung pengertian keluarnya penduduk yang ada dalam sebuah negara ke suatu negara lain untuk tinggal secara menetap pada negara yang baru. Contoh dalam kasus ini ialah artis ternama Indonesia, yakni Anggun C. Sasmi yang berpindah menjadi Warga Negara Prancis pada saat ini.

Remigrasi (repatriasi)

Remigrasi mengandung pengertian perpindahan penduduk dengan kembalinya penduduk dari suatu negara yang ditempati ke negara asalnya, dengan didorong beberapa factor- factor tertentu yang menyebabkan remigrasi.

Turisme

Pengertian turisme adalah perpindahan dengan waktu sementara, yaitu penduduk yang melakukan  kegiatan berpergian ke luar negeri dengan tujuan bukan untuk menetap atau bertempat tinggal dalam waktu lama, melainkan untuk tujuan berwisata.

Penyebab Migrasi

Beberapa penyebab terjadinya migrasi adalah sebagai berikut:

  1. Kurangnya lapangan pekerjaan

Salah satu penyebab terjadinya migrasi adalah didorong faktor sempitnya lapangan pekerjaan yang ada di daerah asal. Apabila di daerah asal terkendala sulitnya mendapatkan akses pekerjaan, sehingga mendorong seseorang melakukan migrasi ke daerah yang diperkirakan memiliki akses lapangan pekerjaan yang memadai dengan beragam pertimbangan.

  1. Kepadatan penduduk

Alasan lainnya yang mendorong migrasi adalah karena terjadinya kepadatan penduduk di daerah asal. Kepadatan penduduk ini menyebabkan beragam permaslahan dalam kehidupan, misalnya saja munculnya rasa kurang nyaman, persaingan kerja yang berujung pada sulitnya mendapatkan pekerjaan, serta seringkali memunculkan banyak tindak kejahatan.

  1. Sumber daya alam yang kurang memadai

Sumber daya alam yang kurang memadai menjadi salah satu factor pendorong terjadinya migrasi. Misalnya saja di suatu wilayah dengan keadaan tanahnya yang gersang sehingga ketika ditanami tumbuhan tidak mudah tumbuh subur sehingga cenderung mengahasilkan sumber daya alam yang relative sedikit.

  1. Keinginan memperbaiki taraf hidup

Secara dominan alasan mengapa seseorang lebih memilih berpindah hunian tempat tinggal di daerah lain adalah karena dorongan faktor perekonomian. Salah satunya adalah keinginan untuk tujuan perbaikan yaitu memperbaiki taraf hidup menjadi lebih baik, serta mencapai kesejahteraan di dalam kehidupan.

Contoh Migrasi

Dalam kehidupan sehari- hari, migrasi dapat dijumpai dalam contoh sebagai berikut:

Transmigrasi bedol desa

Warga yang bertempat tinggal di Boyolali, Jawa Tengah melakukan transmigrasi ke Kecamatan Lubuk Pinang Muko-Muko, Bengkulu dikarenakan factor pembangunan Waduk Kedung Ombo, sehingga pengertian masyarakat sekitar harus berpindah secara massal atau dikatakan sebagai transmigrasi bedol desa, dan menempati wilayah tempat tinggal yang baru yang lebih jarang penduduknya, serta untuk mencapai kesejahteraan.

Demikianlah penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian migrasi menurut para ahli, jenis, penyebab, dan contohnya di Indonesia. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan mendalam. Trimakasih,

Daftar Sumber Tulisan
  • https://www.ruangguru.co.id/pengertian-migrasi-penyebab-dan-jenis-jenis-migrasi-beserta-contohnya-lengkap/
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Migrasi_manusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *