Pengertian Lembaga Pendidikan, Bentuk, Fungsi, dan Contohnya Lengkap

Diposting pada

Pengertian Lembaga Pendidikan Menurut Para Ahli

DosenSosiologi.ComLembaga pendidikan memiliki peran yang sangatlah penting dalam kehidupan masyarakat. Melalui pendidikan seseorang memperoleh keterampilan dan pengetahuan.  Oleh karena itulah pada tulisan ini akan mengulas tentang pengertian, bentuk, peran atau fungsi, dan juga contoh lembaga pendidikan.

Baca Juga:

  1. 7 Pengertian Lembaga Sosial Menurut Ahli, Contoh dan Proses Terbentuknya
  2. 7 Ciri Lembaga Sosial dan Contohnya Lengkap
  3. 5 Perbedaan Lembaga dan Organisasi/Asosiasi Lengkap
  4.  7 Tipe Lembaga Sosial dan Contohnya Lengkap

Lembaga Pendidikan

Wujud lembaga pendidikan ini pada hakekatnya tidaklah identik dengan lembaga formal, yaitu sekolah. Hal ini lantaran pendidikan dapat dilaksanakan di berbagai tempat. Menurut Ki Hajar Dewantara, tiga pilar pendidikan yang harus dilaksanakan, yaitu pendidikan di Lingkungan keluarga, pendidikan di lingkungan sekolah, dan pendidikan dalam masyarakat.

Pengertian Lembaga Pendidikan

Dalam pengertiannya, lembaga pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana yang bertujuan mewujudkan keinginan manusia. Salah satu tujuan pendidikan agar peserta didik dapat aktif mengembangkan potensi dirinya.

Lembaga pendidikan juga berperan dalam upaya pembentukan kekuatan spiritual keagamaan pengendalian din, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan oleh individu. Pendidikan merupakan sarana memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang berguna bagi masa depan seseorang.

Bentuk Lembaga Pendidikan

Pendidikan yang dilakukan oleh masyarakat sebagai usaha meningkatkan kualitas diri pada dasarnya memiliki satuan pendidikan yang terbentuk dari berbagai kelompok layanan pendidikan. Dari jenis ini lembaga pendidikan di Indonesia ada yang jalur formal, nonformal, dan informal.

Jenis-Jenis Lembaga Pendidikan di Indonesia

Berikut inilah beberapa jenis atau bentuk lembaga pendidikan yang ada di Indonesia, diantarnya;

Pendidikan Formal

Pendidikan formal yaltu jalur pendidikan terstruktur dan berjenjang yang terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi. Contoh pendidikan formal adalah sekolah dasar (SD) dan perguruan tinggi (PT).

Ciri-Ciri Pendidikan Formal

Adapun ciri-ciri pendidikan formal sebagai berikut.

  • Kegiatan pembelajaran umumnya dilakukan di dalam kelas.
  • Terdapat semacam persyaratan usia serta pengelompokan usia ke dalam kelas-kelas tertentu.
  • Terdapat jadwal yang telah dirancang sebelumnya.
  • Materi pelajaran disusun berdasarkan kurikulum.
  • Proses belajar diatur secara tertib, terstruktur, dan terkendalikan.
  • Ada sistem evaluasi, ada laporan hasil belajar (rapor), dan ada semacam penghargaan yang diberikan dalam bentuk sertifikat, ijazah dan surat tanda tamat belajar.
  • Masa studi peserta didik dibatasi dalam kurun waktu tertentu.

Pendidikan Non formal

Pengertian pendidikan nonformal yaltu jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang. Contoh pendidikan nonformal dalam lembaga pendidikan ini adalah Lembaga Pendidikan Keterampilan (LPK).

Ciri-Ciri Lembaga Pendidikan Nonformal

Adapun ciri-ciri pendidikan nonformal sebagai berikut.

  • Program pendidikan disesuaikan dengan tuntutan pemenuhan kebutuhan belajar yang sifatnya mendesak.
  • Waktu belajar lebih singkat dibandingkan pendidikan formal.
  • Materi pelajaran bersifat praktis dan dapat segera dimanfaatkan.
  • Tidak mengenal kelas atau jenjang secara ketat.
  • Waktu dan tempat belajar disesuaikan situasi dan kondisi peserta didik serta lingkungannya.
  • Tujuan pendidikan digunakan untuk menaikkan status sosial ataupun menciptakan pekerjaan.

Pendidikan Informal

Pendidikan informal yaitu pendidikan yang dilakukan dalam lingkungan keluarga dan Iingkungan sekitar. Contoh pendidikan informal ini adalah sosialisasi oleh orang tua terhadap anak-anaknya yang ada dalam lingkungan keluarga. Baca Juga: Pengertian Lembaga Keluarga, Fungsi, dan Contohnya Lengkap

Ciri-Ciri Pendidikan Informal

Adapun ciri-ciri pendidikan informal sebagai berikut.

  • Tidak terikat oleh ruang dan waktu.
  • Dapat berlangsung tanpa adanya guru, cukup dengan anggota keluarga.
  • Tidak menggunaa metode tertentu sebagaimana dikenal dalam dunia pendidikan formal.

Peran dan Fungsi Lembaga Pendidikan

Setiap lembaga pendidikan yang dilakukan dengan cara berjenjang memiliki dua fungsi yang berbeda, diantarnya adalah fungsi manifes dan fungsi laten.

Fungsi Manifes Lembaga Pendidikan

Fungsi manifes lembaga pendidikan sebagai berikut.

  • Mempersiapkan anggota masyarakat untuk menca nafkah. Lembaga pendidikan formal atau non-formal memberikan keterampilan kepada peserta didik agar mampu mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidup.
  • Menanamkan keterampilan dalam demokrasi. Hal ini diungkapkan karena pendidikan menjadi salah satu cara mewujudkan partisipasi aktif untuk mewujudkan iklim demokrasi.
  • Mengajarkan peranan sosial. Sekolah mengajari peserta didik mengenal peran dan tanggungjawab yang harus dilaksanakan dalam masyarakat.
  • Menyediakan tenaga pembangunan. Pendidikan berperan menyediakan tenaga terlatih, terdidik, dan terampil sehingga dapat menyukseskan program pembangunan
  • Membuka kesempatan untuk memperbaiki nasib. Melalui pendidjkan seseorang dapat meraih pekerjaan agar dapat menyejahterkan dirinya sendiri dan orang lain.
  • Mengajarkan nilai dan norma di lingkungannya Pendidikan sebagai agen sosialisasi sekunder meiaksanakan proses sosialisasi nilai dan norma dalam masyarakat agar terinternalisasi dalam din peserta didik.

Fungsi Laten Lembaga Pendidikan

Adapun fungsi laten (tersembunyi) lembaga pendidikan sebagai berikut.

  • Mengurangi pengendalian orang tua. Pada saat anak berada di lingkungan sekolah, anak merupakan tanggung jawab sekolah. Oleh karena itu, sekolah memiliki kewenangan sendiri untuk mendidik anak.
  • Memperpanjang masa remaja dan menunda masa dewasa peserta didik karena adanya pola sosialisasi dengan teman sebaya.
  • Mengajarkan peserta didik bersikap kritis untuk menciptakan perbedaan pola pikir yang bersifat positif.

Contoh Lembaga Pendidikan

Contoh lembaga pendidikan yang dapat kita lihat pada saat ini ada berbagai pilihan, diantaranya lembaga pendidikan formal misalnya tingkat pendidikan SD, SMP, SMA, dan PT (Perguruan Tinggi). Sedangkan contoh lembaga pendidikan nonformal misalnya adalah pelatihan menjahit, pelatihan memasak, dan lain sebagainya. Untuk contoh pendidikan dalam lembaga pendidikan informal adalah keluarga yang selalu membimbing dan melindungi setiap anggota dalam keluarganya.

Hingga pada dasarnya, lembaga pendidikan ini ada sejumlah karekteristik untuk menghargai prestasi, melalui pendidikan adalah impiaan setiap orang. Pendidikan juga membantu seseorang meraih cita-cita dan mencerahkan masa depan. Melalui lembaga pendidikan kita dididik untuk menjadi sosok yang berguna pada masa depan. Oleh karena itulah berbagai cara yang dapat dilakukan dalam mensukseskan lembaga pendidikan adalah dengan memiliki komitmen dalam din untuk berjuang meraih prestasi, menjauhi kegiatan yang cenderung negatif dan tidak berguna bagi masa depan, belajar dan orang atau teman yang berprestasi.

Demikinalah penjelasan lengkap mengenai Pengertian Lembaga Pendidikan, Bentuk, Fungsi, dan Contohnya. Semoga dengan adanya bahasan ini bisa menambah wawasan dan refrensi bagi segenap pemaba yang mendalami tentang “Lembaga Pendidikan”. Trimakasih

5 (100%) 2 votes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *