Pengertian Konsumerisme, Ciri, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Konsumerisme Adalah

Sebenarnya, konsumerisme membuat kita berada pada sisi objek atau sebagai korban yang diperas sedemikian rupa oleh pengertian fenomena sosial ini. Seperti, merenovasi bagian-bagian tubuh tertentu dengan mengeluarkan biaya yang sangat banyak, dan sebagainya. Selanjutnya, dalam artikel ini akan membahas ihwal pengertian konsumerisme, ciri, dampak, dan contohnya.

Konsumerisme

Konsumerisme muncul seiring dengan meningkatnya ketertarikan masyarakat terhadap perubahan dan inovasi, sebagai respon terhadap penanggulangan yang cepat dari hal-hal yang baru. Seperti produk baru, pengalaman baru dan citra baru.

Pengertian Konsumerisme

Pengertian konsumerisme adalah paham terhadap gaya hidup yang menganggap barang-barang (mewah) sebagai ukuran kebahagiaan, kesenangan, dan sebagainya. Dapat dikatakan pula konsumerisme adalah gaya hidup yang sifatnya tidak hemat.

Pengertian Konsumerisme Menurut Para Ahli

Adapun pengertian konsumerisme menurut pandangan para ahli adalah antara lain sebagai berikut:

Collin Campbell

Konsumerisme adalah kondisi sosial yang terjadi saat konsumsi menjadi pusat kehidupan banyak orang dan bahkan menjadi tujuan hidup. Ketika semua itu terjadi segala kegiatan hanya berfokus pada pemenuhan konsumsi saja.

Robert G. Dunn

Konsumerisme merupakan sebuah ideology yang  menarik masyarakat dalam sistem produksi massal dan merubah pola pandang terhadap konsumsi.

Zygmut Baumant

Konsumerisme adalah situasi dimana orang membeli barang berbagai barang semata-mata utuk kesenangan membeli, bukan karena memerlukan kebutuhan itu. Menurutnya, hasrat adalah keinginan untuk mengonsumsi.

Merriam-Webster

Konsumerisme memiliki dua definisi, yang pertama adalah paham yang mempercayai bahwa menghabiskan banyak uang untuk barang dan jasa adalah sesuatu yang baik dan yang kedua adalah aksi untuk perwujudan dari paham pertama.

Sasateli

Konsumerisme merupakan dampak dari adanya produk kapitalisme.

Baudrillard

Konsumerisme hadir berakar pada ide tenteang kebahagiaan dan hal inilah yang menjadi acuan dasar tentang masyarakat konsumsi.

Dari pengertian konsumerisme oleh beberapa para ahli di atas, maka bisa disimpulkan bahwa pengertian konsumerisme ialah ideologi atau paham yang merubah individu, kelompok, atau komunitas menjalankan proses konsumsi atau pemakaian barang-barang hasil produksi secara berlebihan yang hanya melihat melalui nilai simbol bukan nilai gunanya.

Tujuan Konsumerisme

Tujuan dari konsumerisme adalah untuk mencapai kepuasan diri dengan mengonsumsi atau membeli barang-barang (mewah) tanpa melihat nilai guna dari barang yang dikonsumsi tersebut. Selain daripada itu, konsumerisme juga menjadi tolak ukur keberadaan individu dalam kelas sosial masyarakat.

Objek Konsumerisme

Objek dari konsumerisme adalah sebagai berikut:

  1. Pola konsumsi masyarakat terhadap barang dan jasa.
  2. Tingkat konsumsi masyarakat terhadap barang dan jasa.
  3. Pergerakan taktis pasar dalam menjaring konsumen.

Ciri-ciri Fenomena Konsumerisme:

Karakteristik dalam konsumtif ini, antara lain sebagai berikut;

Pembeli ingin tampak berbeda dari yang lain

Hakekatnya sifat konsumtif ini ada lantaran masyarakat pada umumnya berkeinginan memiliki barang yang tidak dimuli oleh orang lain atau contoh kelompok sosial lain. Alhasil, sikap pembeli akan mencari barang-barang mewah terbaru yang kerapkali dalam bahasa Inggris dikenal dengan istilah limited edition yang dikenal sebagai barang berkwalitas baik serta mahal.

Kebanggaan penampilan

Kebanggaan yang muncul pada diri seserang sangatlah lekat dengan kepuasaan yang dimiliki oleh dirinya. Perasaan akan kondisi seperti inilah menyebabkan seseorang memilih limited edition sebagai fenomena sosial yang sangat mudah ditemukan.

Sekedar ikut-ikutan (pengikut)

Sifat yang dimiliki oleh seseorang dalam kepuasaan dirinya sendiri bisa terjadi lantaran ada perasaan untuk ikutserta pada gaya penampilan orang lain. Kondisi inilah kemudian menjadikan teman, saudara, ataupubahkan kakak dan beradik dalam satu keluarga turut serta dalam gaya ikut-ikutan akibat proses mengajak satu sama lainnya.

Menarik perhatian orang lain

Kecenderungan yang pasti dimiliki oleh seseorang dalam prilaku konsumtif ialah ingin terlihat menarik dihadapan orang lain. Menarik disini bukan lebih condong pada gaya hidup bukan pada prilakunya. Misalnya saja untuk potngan rambut, baju, celana, dan lain sebagainya. Sehingga ada sebuah perumpamaan bahwa kebutuhab primer jauh lebih kecil daripada skunder.

Dampak Konsumerisme

Dampak dari adanya konsumerisme yang melakat dalam kehidupan masyarakat secara garis besarnya tebagi menjadi 2 bentuk. Dengan yang pertamkalinya ialah dampak positif dan dampak negative yang akan terjadi pada kehidupan. Penjelasan akan pembagian tersebut adalah sebagai berikut:

Dampak Positif

Meskipun akibat prilaku konsumtif dalam kehidupan masyarakat lebih besar dampak negatif, akan tetapi beberapa kondisi bisa mengakibatkan pada dampak positif. Antara lain ialah sebagai berikut;

Membuka Lapangan Kerja

Lapangan pekerjaan pada zaman seperti ini sangatlah susah ditemukan di Indonesia, yang termasuk dalam karakteristik negara berkembang. Percaya ataupun tidak sikap konsumtif dalam masyarakat akan menjadi inspirasi dalam membuka dan menambah lapangan pekerjaan. Selengkapnya, baca; 20 Jenis Tenaga Kerja dan Contohnya Menurut Ahli

Alasan hal tersebut diungkapkan lantarana dengan melakukan produksi barang dalam jumlah besar akan mengurangi jenis pengangguran. Misalnya saja beberapa ide inovatif dalam hal ini ialah adanya sikap bermalas-masalan yang banyak dijumpai menjadi salah satu inspirasi terciptanya produk “Kursi Malas” yang menjadi unggulan produksi salah satu alumni dari mahasiswa UII.

Mengurangai Dampak Pengangguran

Koredor dalam terciptanya konsumtif dalam kehidupan masyarakat secara sekilas bisa menjadi pengurangan dalam dampak pengangguran. Hal ini disebabkan lantaran banyak produk yang tercipa dalam proses ini, meskipun haruslah diakui bahwa konsekuensinya sangat kecil.

Meningkatkan Motivasi

Proses dalam meningkatkan motivasi konsumen dalam masyarakat konsumtif  ialah untuk menambah jumlah penghasilan yang dimilkinya, dengan demikian secara kasap mata keinginan untuk membeli barang-barang yang diperlukan meskipun ketegori tersier akan mudah didapatkan.

Menciptakan Pasar Produsen

Masyarakat yang ada pada era konsumtif secara langsung dalam menjadi salah satu solusi dalam bertambahnya jumlah barang yang akan menjadi prioritas dikonsumsi masyarakat, dengan contoh fakta sosial seperti inilah produsen akan membuka pasar-pasar baru guna mempermudah memberikan pelayanan kepada masyarakat secara maksimal.

Dampak Negatif

Dalam beberapa literatur yang telah dituliskan, dapat disebutkan bahwa masyarakat konsumtif akan lebih menuai dampak negatif yang jauh lebih besar. Misalnya saja akibat tersebut adalah sebagai berikut;

Konsumerisme menjadi budaya dalam masyarakat

Kebudayaan seperti konsumtif ini lambat laun akan menjadi pengaruh dalam kehidupan, misalnya saja budaya untuk gengsi jauh lebih besar daripada mencari solusi atas permasalahan yang terjadi. Padahal akibat dari gengsi atau gaya terlalu tinggi akan mengakibatkan kehidupan tidak akan terlepas dari unsur pandangan kepada orang lain.

Uang tidak lagi memiliki arti

Akibat lainnya dalam konsumtif ini ialah nilai uang tidak memiliki makna sekalipun, lantaran yang hadir dalam fikirannya sebatas bagimana menghabiskan uangnya tanpa lagi memberikan jaminan untuk esok (masa tua) yang lebih baik.

Menimbulkan keresahan

Sikap masyarakat yang konsumtif akan berakibat pada keresaan antara kehidupan dalam bentuk kelompok sosial. Kondisi seperti ini akan terjadi lantaran banyak beraganggapan bahwa kebahagiaan tidak akan ada dalam pengertian masyarakat.

Ketimpangan sosial

Ketimpangan sosial biasasanya terjadi dalam kehidupan masyarakat lantaran memiliki jiwa konsumtif, kondisi seperti ini bisa saja menjadi salah satu unsur yang menakutkan lantaran dalam menjadi dorongan tingginya angkar kriminalias demi memunuhi kebutuhan hidupnya.

Mengurangi kesempatan untuk menabung

Jiwa konsumtif  dalam masyarakat niscaya akan lebih banyak membelanjakan uangnya dibandingkan dengan sikap untuk hemat, misalnya saja menyisihkan untuk ditabung, dibuatkan usaha, ataupun dibuat sebagai salah satu sulusi investasi.

Tidak memikirkan masa depan

Jiwa-jiwa konsumtif  dalam kehidupan masyarakat akan cenderung berupa auntuk tidak memikirkan kebutuhan hidup yang akan datang, hal ini disebabkan lantaran orang akan mengkonsumsi lebih banyak barang atau jasa pada saat sekarang tanpa berpikir kebutuhannya di masa tuanya.

Contoh Kasus Konsumerisme

Beragam contoh sikap konsumtif  dalam kehidupan masyarakat yang mudah untuk ditemukan dalam berbagai bidangnya. Misalnya saja prilaku konsumtif  ini antara lain sebagai berikut;

Sekolah

Dalam pengertian lembaga pendidikan seperti sekolah mudah menemukan prilaku yang tergolong dalam konsumtif, misalnya dalam hal ini seperti penggunaan ponsel Iphone yang dilihat sebagai penentu tingkatan dalam kelas sosial para pelajar. Hal ini lantaran pengguna ponsel Iphone akan dilihat sebagai orang yang berada dalam kelas borjuis atau orang yang kaya.

Masyarakat

Contoh sikap konsumtif  dalam kehidupan masyarakat untuk hal ini misalnya saja “Konsumerisme ruang”, yang terjadi lantaran hancurnya suatu lingkungan karena pemakaian yang berlebihan oleh masyarakat. Karena masyarakat terobsesi untuk mempunyai kendaraan lebih dari satu, jalan-jalan akan semrawut.

Agama

Dalam prilaku konsumtif  juga banyak ditemukan dalam kajian keagamaan, misalnya untuk hal ini terjadi pada perayaan Idul Fitri, masyarakat yang beragama menggandakan pengeluarannya, antara lain untuk membeli barang-barang yang akan dipakai pada saat silaturahmi nanti. Ini menjadi sebuah kebiasaan setiap tahunnya.

Sehari-Hari

Dalam kehidupan sehari-hari prilaku konsumtif ini juga kerapkali terjadi dalam kehidupan masyarakat, kondisi ini misalnya saja dengan Membeli barang-barang merek terkenal dari luar negri yang dilakukan sebagai salah sebuah hobim yang sejatinya kondisi inilah akan mengakibatkan ruskanya keteraturan sosial dalam masyarakat.

Demikinalah penjelasan mengenai pengertian konsumerisme, ciri, dampak, dan contohnya. Semoga dengan penjelasan ini bisa memberikan referensi dan memberikan pemahaman bagi setiap pembaca yang sedang mencari “Materi Konsumerisme”. Terimakasih.

Berikan Rating

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *