Pengertian Fasisme, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Fasisme Adalah

Istilah yang menyeruak dari masalah ekonomi dan sosial pasca perang dunia I sebagai bukti tidak mampunya liberalisme dan proses demokrasi, yakni fasisme. Sistem politik korporatis ini muncul di Italia tahun 1922 dan 1945, juga gerakan serupa di Jerman dan Spanyol. Selanjutnya, artikel ini akan membahas pengertian fasisme, ciri, dan contohnya.

Fasisme

Berdasarkan etimologi, istilah fasisme berasal dari kata Latin fasces, yang terdiri dari serumpun batang yang diikatkan di kapak, juga “Ass” yang berarti kejayaan, merupakan simbol otoritas hakim sipil Romawi kuno. Simbolis fasces berarti kekuatan melalui kesatuan, sebuah batang tunggal akan mudah patah, sedangkan rumpunan akan sulit untuk mengalami perpecahan.

Pengertian Fasisme

Pengertian fasisme adalah suatu paham, ideologi, atau gerakan politik yang otoriter, nasionalistik, dan tidak liberal yang memuja kekerasan dan mendukung totalitarianisme, yang artinya perintah pemimpin harus dipenuhi dan dipatuhi tanpa adanya pengecualian apapun atau pandang bulu.

Pengertian Fasisme Menurut Para Ahli

Adapun penjelasan mengenai paham fasisme dalam pandangan para ahli adalah  antara lain sebagai berikut

Reich

Pengertian fasisme dalam pandangannya adalah bahwa paham atau ideologi fasisme diakibatkan oleh represi seksual dalam masyarakat yang otoriter serta terkekang.

Moore

Menurut Moore, definisi fasisme merupakan cerminan dari kapitalisme yang berkembang seiring pengertian demokrasi kediktatoran yang tergantung pada aliansi kelas tuan tanah, buruh tani, dan borjuis perkotaan, di mana pertanian yang represif berkuasa.

Poluantzas

Makna fasisme ialah paham atau pandangan yang dikarenakan oleh krisis ekonomi serta ideologi di dalam kelas penguasa.

Roger Griffin

Menurut Griffin, fasisme merupakan bentuk revolusioner transkelas anti-liberal dan nasionalisme anti-konservatif yang dibangun di berbagai kompleks pengaruh teoritis dan budaya.

Robert O. Paxton

Pengertian fasisme adalah paham sebagai keasyikan obsesif dengan degradasi dalam masyarakat, penghinaan atau menjadi korban. Artinya, bekerja dengan tidak nyaman atau gelisah bersama elit tradisional serta meninggalkan kebebasan demokratis dalam mengejar perluasan wilayah.

Dari pengertian para ahli di atas tentang pengertian fasisme, maka dapat disimpulkan secara umum fasisme merupakan ideologi atau paham yang berjalan secara absolut dan tegas, yang mengedepankan militerisme, membenci komunisme, tidak percaya pada politik demokrasi, berkomitmen pada negara satu-partai, dan meyakini pemimpin karismatik.

Ciri-Ciri Fasisme

Sebagai suatu paham, pandangan atau ideologi, fasisme memiliki beberapa ciri-ciri. Di antaranya ciri khas tersebut adalah sebagai berikut;

  1. Fasisme memiliki ciri menjadikan para pengikutnya homogen.
  2. Sistem kepemimpinan yang bersifat absolut dan otoriter.
  3. Memiliki identitas yang sama, tidak ada keberagaman.
  4. Gerakan militerisme lebih diutamakan, karena paham fasisme, bagi mereka negara selalu dalam keadaan yang tidak aman.
  5. Musuh dikonstruksikan dalam suatu kerangka ideologi atau konspirasi.
  6. Bersifat tidak rasional
  7. Tidak suka kemerdekaan atau kebebasan berbicara
  8. Derajat manusia satu dengan yang lainnya berbeda
  9. Memiliki pandangan adanya perbedaan antara elite atau pemimin dengan massa atau yang dipimpin (rakyat).

Tujuan Dalam Fasisme

Dalam gerakan fasisme, tentu mempunyai tujuan. Secara umum, tujuan dari fasisme, yaitu membuat individu atau masyarakat berpikir serta bertindak secara seragam. Para fasisme menggunakan kekuatan disertakan dengan kekerasan bersama metode propaganda, bahkan sampai ke arah genosida untuk mencapai tujuannya. Selengkapnya, baca; Pengertian Genosida, Bentuk, dan Contohnya

Sifat Fasisme

Adapun beberapa sifat di dalam fasisme adalah antara lain sebagai berikut:

Rasisme

Sifat pertama di dalam paham fasisme ialah rasisme, yakni paham yang berdasarkan penggolongan ciri-ciri fisik di dalam masyarakat. Dengan kata lain,  sebagai  wujud paham diskriminasi suku, agama, ras, dan golongan untuk tujuan tertentu. Selengkapnya, baca; Pengertian Rasisme, Penyebab, dan Contohnya

Militerisme

Sifat berikutnya, fasisme bersifat militerisme. Artinya, pemerintahan yang didasari pada kekuatan militer. Oleh karena, perkembangan serta pemeliharaan militer ialah tujuan terpenting dari pengertian masyarakat, sehingga bagi masyarakat yang terlibat dalam dinas militer memperoleh perlakuan istimewa.

Ultra-Nasionalis

Dalam fasisme, terwujud sifat ultra-nasionalis atau istilah lainnya adalah sikap atau perilaku yang membanggakan negaranya sendiri dengan cara berlebihan dan merendahkan negara yang lain. Akibatnya akan memancing konflik atau peperangan antar negara tersebut.

Imperialisme

Sifat terakhir dari fasisme adalah imperialisme, yakni politik untuk menguasai seluruh dunia melalui pemaksaan demi kepentingan diri sendiri yang dibentuk sebagai wujud hak memerintahnya.

Contoh  Kajian Fasisme

Jerman dengan Naziisme.

Tujuan dari Naziisme ialah kejayaan Jerman. Hitler menyebut dirinya sebagai Fuhrer yang artinya pemimpin. Ia mengatakan bahwa Jerman ditakdirkan untuk berkuasa atas bangsa-bangsa lain, artinya Jerman adalah ras arya.

Italia dengan faham Fasisme.

Negara Italia dalam perang dunia I, termasuk dalam negara yang menang. Akan tetapi, keadaan dalam negerinya sangat buruk. Oleh sebab itu, muncullah golongan fasisme di Italia yang dipimpin oleh Benito Musollini, seorang bekas guru dan wartawan pada tahun 1919. Musollini berhasil menarik banyak pengikut dengan keahlian berpidatonya.

Jepang dengan militerisme.

Semenjak zaman restorasi Meiji pada tahun 1868, kemajuan Jepang sudah terlihat. Tokoh tersebut adalah Mutsuhito atau Meiji Tenno. Ia melakukan inovasi dalam berbagai bidang dan salah satunya adalah bidang militer. Pembaharuan dalam susunan angkatan darat serta angkatan laut dengan berkiblat pada keadaan Jerman.

Contoh dalam Kehidupan

Contoh kajian fasisme dalam kehidupan sehari-hari, tercermin secara eksplisit atau implisit lewat lahirnya budaya populer dalam kehidupan sehari-hari. Budaya ini, yang salah satu kegemarannya akan kekerasan tercermin dalam film, kartun-kartun, konser musik, dan klip-klip musik, merupakan hasil dari ideologi fasisme.

Lebih dalam, media sebagai perantara untuk menyaksikan paham fasisme dalam kehidupan sehari-hari, selain contoh di atas, yang lebih ironis lagi, seperti penggemar sepak bola di Indonesia yang fanatik melakukan kericuhan sampai berujung pada kematian dalam suatu pertandingan sepak bola, anak-anak yang dengan santainya membunuh orangtuanya untuk memperoleh harta warisan.

Demikianlah penjelasan secara lengkap tentang pengertian fasisme, ciri, dan contohnya. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan pencerahan pada segenap pembaca sekalian, terutama yang membutuhkan materi-materi tentang ideologi fasisme.  Terimakasih.

Berikan Rating

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *