Pengertian Pemberdayaan Komunitas, Jenis, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Pemberdayaan Komunitas Adalah

Istilah pemberdayaan nampaknya sudah tidak asing lagi dalam kehidupan, khusunya dalam kehidupan sosial masyarakat. Seiring perkembangan zaman yang kian berkembang, mendorong meluasnya pemberdayaan dalam mencapai tujuan yaitu mengupayakan kesejahteraan. Pemberdayaan merupakan suatu proses yang menyangkut pribadi maupun kelompok dalam lingkup ruang sosial yang di dalamnya terdapat beberapa aspek yang terindikasi, meliputi  persaingan, pengembangan ide- ide kreatif, inovasi, kebebasan perilaku, dan lain- lain. Sedangakan pengertian komunitas merupakan sekelompok individu dalam lingkup kehidupan bersama pada suatu wilayah dengan kesamaan kepentingan serta tujuan, sehingga dapat saling melengkapi dan terintegrasi.

Jadi, pemberdayaan komunitas dapat diartikan sebagai upaya peningkatkan kesejahteraan diri individu atau kelompok dalam tujuan untuk meningkatkan kedudukan, serta taraf kehidupannya yang lebih maju, juga meningkatkan kapasitas dari suatu komunitas, mendukung pembangunan berkelanjutan, dan peningkatan kualitas hidup masyarakat. Selanjutnya, untuk memahami secara lebih jelas dan mendalam mengenai pemberdayaan komunitas, dalam artikel ini akan disajikan penjelasan mengenai pengertian pemberdayaan komunitas, jenis, ciri, dan contohnya.

Pemberdayaan Komunitas

Secara mendasar, pemberdayaan didefinisikan sebagai proses menumbuh kembangkan , mendorong kemandirian atau menswadayakan, memperkuat posisi pertahanan masyarakat lapisan bawah terhadap tekanan- tekanan yang relative kuat di segala aspek dan bidang kehidupan (Sutoro Eko, 2002).

Konsep pemberdayaan dapat dipahami juga dengan dua perspektif yang berlainan. Pertama, pemberdayaan dimaknai dalam kerangka penempatan posisi kedudukan masyarakat. Dalam hal ini kedudukannya untuk definisi masyarakat bukanlah obyek yang menerima kebermanfaatan  (beneficiaries), di dalamnya dijumpai ketergantungan terhadap pemberian dari pihak luar seperti pemerintah, melainkan dalam kedudukan sebagai subyek, yaitu keberadaan partisipan sebagai pelaku yang bertindak secara mandiri.

Bertindak secara mandiri dimaknai dalam perspektif yang dimaknai tidak serta merta lepas dari tanggung jawab negara. Pemberian layanan public dalam berbagai aspek meliputi  pelayanan kesehatan, pendidikan, hunian atau tempat tinggal, transportasi dan lain sebagainya kepada masyarakat , secara mendasar secara hakikat, merupakan  tugas negara.

Pengertian Pemberdayaan Komunitas

Pemberdayaan komunitas adalah program yang diupayakan dengan tujuan untuk membentuk sikap dan perilaku individu dan masyarakat yang mandiri. Kemandirian tersebut dipandang dari berbagai sisi, meliputi kemandirian dalam berpikir, berperilaku, mengendalikan apa yang dilakukan serta mampu memecahkan masalah yang dihadapi dengan menggunakan potensi yang melekat pada diri.

Pemberdayaan komunitas menjadi salah satu program yang terus diupayakan Pemerintah dalam meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam lingkup negara. Program pemberdayaan ini juga diupayakan oleh Pemerintah Indonesia yang merata pada seluruh wilayah nusantara.

Tujuan pemberdayaan komunitas adalah memampukan dan memandirikan masyarakat dari perspektif kemiskinan maupun keterbelakangan, kesenjangan serta ketidakberdayaan yang berkembang pesat dalam kehidupan.

Di sisi lain, pemberdayaan dilaksanakan bertujuan untuk membentuk karakteristik individu maupun kesatuan masyarakat yang mandiri. Dengan kemandirian yang melekat pada diri individu dan masyarakat, diupayakan mampu meningkatkan standar hidup dan peningkatan kebebasan setiap orang dalam kehidupan. Pemberdayaan juga bertujuan meminimalisasi beragam permasalah serta kesenjangan- kesenjangan.

Pengertian Pemberdayaan Komunitas Menurut Para Ahli

Sedangkan pengertian menurut para ahli, mengenai pemberdayaan masyarakat antara lain sebagai berikut;

Rappaport (1985)

Pemberdayaan  masyarakat adalah serangkaian praktisi dan kegiatan  yang diimplementasikan dengan keberadaan simbol simbol. Simbol simbol tersebut kemudian dapat menyampaikan tujuan untuk perubahan yang diharapkan , baik dalam diri individu maupun kelompok bersangkutan. Kemudian pada nantiya, dampak nya akan dirasakan dengan kecenderungan perubahan maupun perkembangan kehidupan sebagai makna pemberdayaan.

Pyne  (1991)

Pemberdayaan komunitas didefinisikan sebagai upaya sekumpulan orang perorangan maupun kelompok yang bersangkutan dalam mencapai kehidupan yang adil dan beradab, serta kesejahteraan dalam berbagai bidang kehidupan, seperti bidang ekonomi, sosial, politik dan lain sebagainya.

Rusel Erlic dan Rievera (1986)

Pemberdayaan masyarakat merupakan serangkaian tanggapan untuk dapat mengikuti perubahan kehidupan, khususnya dalam bidang ekonomi serta politik, yang bernilai penting bagi kehidupan masyarakat.

Jenis Pemberdayaan Komunitas

Contoh-contoh bentuk pemberdayaan komunitas secara umum dapat dibedakan ke dalam tiga (3) bentuk yaitu:

  1. Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM)

Progam Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri atau seringkali dikenal dengan istilah PNPM Mandiri merupakan salah satu jenis pemberdayaan komunitas yang bertujuan untuk percepatan penanggulangan masalah- masalah terkait kemiskinan serta perluasan lapangan pekerjaan. PNPM Mandiri secara mendasar dalam pelaksanaannya menggunakan mekanisme, sistem, dan tata aturan yang berkembang.

Progam PNPM ini memberikan pelayanan- pelayanan terkait dengan contoh pemberdayaan masyarakat atau kelembagaan dalam lingkup lokal, yang meliputi pendampingan, pelatihan, dan juga adanya Bantuan Langsung untuk Masyarakat (BLM) kepada masyarakat yang diberikan secara langsung.

  1. Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM)

Lembaga Swadaya Masyarakat atau dikenal dengan istilah LSM, merupakan jenis pemberdayaan komunitas yang berfokus pada kegiatan pelayanan publik atau masyarakat umum atas dasar asas sukarela serta tidak berorientasi mencari keuntungan.

Pada dasarnya, LSM ini didirikan oleh perorangan atau sekelompok orang dengan berlandaskan visi dan misi yang memiliki kesamaan. Lembaga ini merupakan lembaga non pemerintahan atau secara mendasar tidak terikat oleh negara. LSM memiliki empat 4 klasifikasi  yaitu organisasi penyalur sumbangan, organisasi  sehubungan dengan mitra pemerintah, organisasi dalam bidang profesional, dan organisasi yang berlawanan atau berkebalikan.

  1. Penataan Lingkungan Pemukiman Berbasis Komunitas (PLPBK)

Jenis pemberdayaan komunitas ini merupakan upaya Pemerintah dalam bentuk pembangunan pada bidang pembangunan sosial dan ekonomi, serta lingkungan dalam lingkup penanggulangan kemiskinan. Pada PLPBK secara khusus menekankan dalam aspek pembangunan lingkungan sosial yang kondusif dalam perspektif spiritual maupun material.

Prinsip dasar yang terkonstruksikan dalam PLPBK ini adalah kebebasan, keikutsertaan, keterbukaan, pemerataan serta tanggung jawab.

Ciri Pemberdayaan Komunitas

Rubin (dalam Sumaryadi, 2005:94-96) mengemukakan lima ciri dasar yang melekat pada pemberdayaan komunitas, meliputi:

  1. Pemberdayaan komunitas memerlukan break-even atau keseimbangan keuntungan dan kerugian dalam setiap kegiatan yang diupayakan

Pada  dasarnya, pemberdayaan komunitas berbeda orientasi dengan organisasi atau lembaga- lembaga bisnis, di mana dalam pemberdayaan komunitas pundi- pundi keuntungan yang diperoleh akan didistribusikan kembali dalam pengembangan bentuk program atau kegiatan pembangunan lainnya secara berkelanjutan.

  1. Pemberdayaan komunitas melibatkan partisipasi masyarakat

Pemberdayaan komunitas, baik dalam proses perencanaan maupun pelaksanaan yang dilakukan, tidak terlepas dari keikutsertaan masyarakat yang berperan penting. Keberhasilan program pemberdayaan memerlukan partisipasi masyarakat di dalamnya.

  1. Pemberdayaan Komunitas melibatkan kegiatan pelatihan

Kegiatan pelatihan dalam sebuah program pemberdayaan komunitas merupakan unsur yang tidak bisa dipisahkan dari usaha pembangunan yang dikembangkan. Kegiatan- kegiatan pelatihan dinilai mampu mendukung pelaksanaan pemberdayaan.

  1. Pemberdayaan Komunitas harus dapat memaksimalkan pembiayaan sumber daya

Pemberdayaan komunitas secara mendasar bertujuan untuk melakukan beragam perubahan, misanya yang terus diupayakan dalam hal pembangunan. Dengan pembangunan di berbagai bidang kehidupan, tentunya harus memperhatikan pembiayaan sumber daya agar tidak berlebihan serta dapat mencapai tujuan yang diharapkan.

  1. Pemberdayaan komunitas berfungsi sebagai penghubung antara kepentingan pemerintah yang bersifat makro dan mikro

Pemberdayaan komunitas dalam pelaksanaannya, berfungsi sebagai penghubung dalam berbagai kepentingan yang berlainan. Dalam hal ini, adanya peranan pemberdayaan komunitas yaitu sebagai penghubung antara kepentingan dalam pemerintahan yang bersifat mikro dan makro, yang menjadi salah satu ciri yang melekat dalam pelaksanaan pemberdayaan komunitas.

Contoh Pemberdayaan Komunitas

Pemberdayaan komunitas dapat dicontohkan dalam kehidupan sebagai berikut:

Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Peduli, yang diupayakan Pemerintah Indonesia, dengan dukungan fasilitas yang memadai dalam lingkup PNPM Support Facility, dengan pelaksanaannya yang telah berhasil memberdayakan sejumlah kelompok yang cenderung terpinggirkan di dalam kehidupan sehingga tercapai tujuan yaitu menciptakan kehidupan masyarakat yang lebih mandiri danlebih bermartabat, serta dapat menikmati peningkatan taraf kualitas hidup.

Pada tahun pertama pelaksaanannya, PNPM Peduli telah membantu lebih dari 12.000 orang terpinggirkan dengan berbagai kegiatan pemberian keterampilan baru, akses informasi, akses pelayanan publik, membangun kepercayaan serta menciptakan peluang baru untuk partisipatif aktif dalam  kehidupan masyarakat secara meluas.

Kesimpulan

Dengan keberadaan pemberdayaan komunitas ini diharapkan mampu menciptakan sumber daya manusia yang unggul dan potensial, dengan peningkatan di berbagai bidang kehidupan, seperti kualitas pendidikan, tingkat kesehatan, perluasan lapangan pekerjaan, pengentasan kemiskinan, dan juga meminimalkan kesenjangan sosial yang sering dijumpai dalam kehidupan.

Pemberdayaan komunitas dapat dijumpai dalam berbagai bentuk, seperti Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Pedesaan, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Penataan Lingkungan Pemukiman Berbasis Komunitas (PLPBK).

Nah, itulah tadi serangkain artikel yang bisa kami tuliskan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian pemberdayaan komunitas menurut para ahli, jenis, ciri, dan contohnya di masyarakat. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan mendalam. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *