Pengertian Ketergantungan Sosial, Teori, Jenis, dan Contohnya di Masyarakat

Diposting pada

Ketergantungan Sosial Adalah

Istilah ketergantungan sosial tentunya sangat relevan dengan kehidupan masyarakat sehari- hari. Ketergantungan sosial memiliki makna dan pengertian yang beragam dari berbagai sudut pandang yang berlainan. Ketergantungan sosial dikonstruksikan oleh hubungan saling keterkaitan. Ketergantungan sosial merupakan ketidakmampuan sosial yang kemudian mendorong suatu ketergantungan terhadap negara lain, yang kaitannya dengan aspek ekonomi.

Ketergantungan sosial berorientasi pada teori ketergantungan sebagai aspek yang mendukung di dalamnya. Teori ketergantungan pada umumnya dikenal juga sebagai teori dependensi (dependency theory). Teori ketergantungan merupakan teori yang menitik beratkan pada permasaalahan pembangunan dari perspektif Negara Dunia Ketiga atau masuk dalam karakteristik Neegara-Negara berkembang di dunia.

Teori ketergantungan meliputi 3 macam teori, yaitu;

  1. Teori Ketergantungan Kolonial
  2. Teori Ketergantungan Finansial-Industrial
  3. Teori Ketergantungan Teknologis-Industrial.

Kemudian secara umum, ketergantungan sosial dibedakan ke dalam dua jenis, yaitu Ketergantungan Sosial (Dependensi) Klasik dan Ketergantungan Sosial (Dependensi) Modern. Untuk mengkaji secara jelas dan mendalam tentang ketergantungan sosial, dalam artikel ini akan mengulas tentang pengertian ketergantungan sosial, teori, jenis, dan contohnya di masyarakat.

Ketergantungan Sosial

Dalam kajian sosiologi, ketergantungan sosial merupakan aspek penting, yang didefiniskan sebagai gambaran adanya pola ketergantungan antara masyarakat yang satu dengan masyarakat yang lainnya dalam kehidupan berbangsa dalam lingkup yang luas dan mendunia, tidak terbatas pada lingkup bilateral atau regional, melainkan lebih ke lingkup multilateral.

Ketergantungan sosial menunjukkan kondisi perekenomian di  negara–negara tertentu yang dipengaruhi oleh perkembangan dan ekspansi dari perekonomian negara-negara lain, di mana negara-negara tertentu ini hanya menerima dampak atau akibat, yang dilihat dari perspektif  ekonomi.

Ketergantugan sosial secara mendasar tidak hanya mengkaji aspek sosial hubungan maupun ketergantungan dalam kehidupan masyarakat, melainkan lebih dalam lagi adanya hubungan perekonomian. Dalam hal ini, pada ketergantungan sosial terdapat dua aspek yang saling berkaitan satu sama lain, yaitu sosial dan ekonomi. Aspek sosial tidak bisa terlepas dari kondisi perekonomian yang terjalin dalam suatu ketergantungan, begitu pula sebaliknya.

Pengertian Ketergantungan Sosial

Ketergantungan sosial adalah ketidakseimbangan hubungan antara negara maju dan negara berkembang dalam pembangunan perekonomian, yang kemudian memunculkan suatu ketergantungan di antara negara-negara tersebut.

Ketergantungan sosial adalah hubungan yang terjalin antara negara maju dan negara berkembang, dimana berkembang pesatnya ekpansi atau perluasan oleh negara maju dengan sistem kapitalisme yang dianut, mampu berpengaruh terhadap negara berkembang yang tercakup dalam negara dunia ketiga.

Teori Ketergantungan Sosial

Menurut Theotonio Dos Santos, Dependensi (ketergantungan) adalah keadaan yang menunjukkan kehidupan dalam bidang ekonomi di negara–negara tertentu, yang dipengaruhi oleh perkembangan dan perluasan di sektor perekonomian negara–negara lain, di mana negara–negara tertentu ini hanya berperan sebagai yang merasakan dampak.

Secara mendasar, Teori Ketergantungan merupakan teori yang berorientasi pada pendekatan strukturao. Sehingga Teori Ketergantungan ini dapat diklasifikasikan ke dalam jenis Teori Struktural. Persepektif dari Teori Struktural adalah adanya pandangan terhadap kemiskinan yang terjadi pada negara-negara dalam lingkup Negara Dunia Ketiga.

Kemudian secara khusus, Teori Struktural menekankan pada spesifikasi produksi pertanian, yang merupakan akibat dari dominasi struktur perekonomian dunia yang bersifat eksploitatif, dimana yang negara yang kuat melakukan eksploitasi terhadap yang lemah, yang berlandaskan pada sistem kapitalisme sebagai fondasi dasar permainan pasar perekonomian dalam lingkup dunia.

Teori Dependensi atau Teori Ketergantungan lebih memfokuskan pada persoalan keterbelakangan dan pembangunan negara kurang berkembang atau negara yang terpinggirkan. Dalam hal ini, dapat dikatakan bahwa teori dependensi mewakili aspirasi negara-negara yang terpinggirkan untuk menentang penguasaan di berbagai bidang kehidupan, seperti bidang ekonomi, politik, budaya dari negara maju, yang selama ini telah menjadi dominasi.

Dalam teori ketergantungan, faktor eksternal dinilai penting dalam perekonomian. Factor eksternal yang dimaksud adalah peran negara lain. Hal ini dikarenakan peran negara maju yang mendominasi mampu berpengaruh terhadap berbagai bidang, seperti struktur sosial, politik serta ekonomi negara yang berkembang. Kemudian munculah suatu ketergantungan antara negara yang lebih lemah perekonomiannya dengan negara yang kuat perekonomiannya.

Kemudian teori ketergantungan oleh Theotonio Dos Santos secara khusus dibagi menjadi 3 bentuk tentang teori ketergantungan sosial yang berkembang di dunia, yaitu sebagai berikut:

Ketergantungan Kolonial

Ketergantungan kolonial ditandai dengan beberapa ciri yaitu: ketergantungan terjadi dalam bentuk kolonialisme atau penguasaan penjajah oleh negara pusat yang berkuasa terhadap negara pinggiran. Adanya penguasaan  financial dan perdagangan dibawah otoritas negara penjajah, dimana sektor utama perekonomian negara pinggiran adalah perdagangan eksport dari hasil bumi yang dibutuhkan negara penjajah.

Dalam ketergantungan ini juga menjelaskan bahwa kaum kolonial memonopoli serta mengeksploitasi dalam jumlah besar, meliputi eksploitasi tanah, hasil tambang, serta sumber daya manusia. Relasi yang terbentuk antara penjajah dengan penduduk lokal bersifat eksploitatif.

Kemudian ciri lainnya adalah penanaman modal oleh negara pusat yang berkuasa, baik secara langsung maupun melalui kerja sama dengan pengusaha lokal.

Ketergantungan Finansial-Industrial

Ketergantungan finansial-industrial ditandai dengan beberapa spesifikasi yaitu ketergantungan yang terjadi pada negara pinggiran yang termasuk dalam lingkup negara berkembang, dimana negara secara de jure sudah merdeka, namun pada kenyataannya terjadi ketergantungan.

Ketergantungan yang terjadi dalam bentuk dimana terjadinya dominasi kekuasaan dari negara adidaya yang memiliki kekuatan- kekutan finansial terhadap negara pinggiran yang tergolong lemah dalam hal perekonomian. Seperti halnya yang terjadi pada ketergantungan kolonial, negara pinggiran masih mengeksport bahan mentah bagi kebutuhan industri untuk negara pusat.

Dengan berlandaskan pada sistem kapitalisme, negara pusat menanamkan modal dalam bentuk investasi kepada para pengusaha di negara pinggiran  sebagai subjek utama, untuk menghasilkan bahan baku tersebut. Sehingga, dengan demikian berlangsungnya pengendalian dilakukan melalui hegemoni ekonomi, dalam bentuk kekuasaan finansial.

Ketergantungan Teknologis-Industrial

Ketergantungan teknologis- industrial sendiri merupakan bentuk ketergantungan baru. Ketergantungan ini ditandai dengan beberapa spesifikasi yaitu kegiatan di sector perekonomian di dinegara-negara pinggiran tidak lagi meliputi eksport bahan mentah untuk keperluan industri di negargara pusat.

Kemudian munculnya inovasi dalam bentuk penanaman modal pada perusahaan-perusahaan multinasional dari negara pusat untuk kegiatan industri di negara pinggiran, yang kemudian hasil produknya dikomersialisasikan untuk kepentingan pasar di negara- negara pinggiran.

Jenis Ketergantungan Sosial

Ketergantungan sosial secara umum dapat dibedakan ke dalam dua jenis ketergantungan, yaitu:

Ketergantungan sosial (Dependensi) Klasik

Ketergantungan sosial (Dependensi) Klasik ini merupakan gagasan dari Andre gunder frank, dengan perspektif tentang pembangunan keterbelakangan. Ketergantungan jenis ini menjelaskan pemikiran Frank yang merupakan seorang ahli ekonomi amerika, yaitu tentang adanya perspektif keterbelakangan.

Dalam perspektif ini, Frank menjelaskan proses terbentuknya keterbelakangan. Keterbelakangan bukanlah merupakan kondisi alamiah dari kehidupan masyarakat, maupun kondisi masyarakat yang kekurangan modal dalam perekonomian. Keterbelakangan secara mendasar terkonstruksikan oleh proses ekonomi, politik dan sosial yang terjadi secara terus menerus akibat aspek globalisasi dari sistim kapitalisme.

Frank menyebut negara- negara pinggiran dengan istilah negara satelit, kemudian mengistilahkan negara- negara pusat sebagai negara metropolis. Frank memandang keterbelakangan yang terjadi di negara satelit merupakan akibat dari pembangunan negara metropolis, yang didukung sistem kapitalisme yang kuat.

Selain itu, dalam teorinya Frank mengembangkan konsep prebisch yang berisikan perspektif tentang negara satelit dan metropolis, yang tidak hanya berfokus pada aspek persoalan ekonomi misalnya adanya ketimpangan nilai tukar, melainkan dengan berfokus tentang aspek politik dari hubungan ketergantungan, yakni hubungan politik dan ekonomi yang saling berkaitan, antara modal asing dengan elite politik yang berkuasa.

Ketergantungan sosial (Dependensi) Modern

Ketergantungan sosial (Dependensi) Modern merupakan gagasan dari Fernando Henrigue Cardoso, dengan perspektif tentang pembangunan dalam suatu ketergantungan. Adanya gejala pembangunan serta ketergantungan yang berjalan secara beriringan, dimana gejala pembangunan dalam ketergantungan ini sebagai associated dependen develovment atau pembangunan yang ketergantungan merupakan keikutsertaan.

Cardoso menjelaskan gejala ini ddidorong oleh faktor perubahan bentuk ketergantungan. Ketergantungan klasik didasarkan pada eksploitasi pada bahan mentah. Seiring dengan berkembangnya teknologi, mendorong industrialisasi di negara- negara pinggiran yang dikembangkan oleh perusahaan multinasional di negara maju.

Contoh Ketergantungan Sosial

Terjadinya ketergantungan sosial antara negara maju dan berkembang dalam bidang perekonomian dapat dilihat dari contoh nyata nya sebagai berikut:

Masyarakat Indonesia

Jika dilihat dari bidang perekonomiannya, Negara Indonesia dewasa ini, termasuk dalam contoh negara yang memiliki ketergantungan sosial dengan negara maju. Dari hubungan ketergantungan ini kemudian menghantarkan Indonesia pada jumlah  hutang yang banyak kepada negara-negara maju.

Teori ketergantungan (dependensi) berkaitan dengan utang luar negeri, menyatakan bahwa  bantuan luar negeri dijadikan alat oleh negara maju untuk mempengaruhi hubungan domestik dan luar negeri negara penerima bantuan, yang kemudian merangkul elit politik lokal di negara penerima bantuan yang bertujuan dalam komersilisasi dan keamanan nasional.

Melalui jaringan internasional, bantuan luar negeri ditujukan untuk mengeksploitasi sumber daya alam negara penerima bantuan. Dari perspektif negara pemberi bantuan, ada dua aspek penting yang dikembangkan, yang pertama adalah motivasi  politik (political motivation) dan  motivasi ekonomi (economi motivation), dimana keduanya mempunyai keterkaitan yang sangat erat yang satu dengan yang lainnya (Basri, 2003 : 101).

Motivasi pertama inilah yang kemudian menjadi acuan bagi AS untuk menguncurkan dana  bantuan dalam merekonstruksi kembali perekonomian Eropa Barat setelah hancur saat PD II, dan  program ini dikenal dengan nama Marshall Plan (Todaro,1985 : 89).

Indonesia sendiri seperti yang kita ketahui mempunyai kekayaan sumber daya alam yang melimpah, baik dari hasil hutan, hasil tambang, hasil biota laut, dan sebagainya. Hal ini tentunya dapat menjadi menjadi potensi yang luar biasa yang harus dikembangkan dan dikelola dengan optimal.

Namun sejauh ini Indonesia memiliki kendala dalam pengelolaan potensi sumber daya alam yang melimpah, adanya ketimpangan antara sumber daya alam dengan sumber daya manusia.

Dalam hal ini minimnya sumber daya manusia yang kurang mendukung menjadikan pengelolaan sumber daya alam yang tidak optimal. Minimnya pengelolaan kekayaan alam atau kurang optimalnya pengelolaan menjadikan Indonesia harus kehilangan potensi penghasilan negara yang melimpah, yang nantinya dapat mensejahterakan rakyatnya.

Hal ini merupakan salah satu dampak ketergantungan Indonesia terhadap asing, dimana Indonesia mendapatkan bantuan dana berupa hutang, kemudian secara tidak langsung pihak asing dapat menguasai pengelolaan sumber daya alam, terlihat dari dibiarkankannya perusahaan asing memperpanjang kontrak-kontrak pengelolaan  bahan tambang yang penting bagi negara.

Akibat penguasaan dalam pengelolaan sumber daya alam misalnya bahan-bahan tambang seperti emas dan batu bara oleh pihak asing membuat bangsa Indonesia kehilangan peluang pendapatan yang sangat  besar. Dalam hal ini rakyat Indonesia bekerja hanya sebagai tenaga kerja, sedangkan pihak asing yang leluasa mendominasi pencarian keuntungan yang banyak.

Contoh nyatanya dapat dlihat dari dampak yang buruk dari kontrak-kontrak kerja dan  penguasaan kekayaan alam yaitu tambang emas oleh PT.Freeport parah terjadi di Indonesia bagian Timur dimana rakyat setempat masih belum dapat menikmati hasil yang cukup dari kekayaan alam yang dikontrakan kepada negara-negara asing.

Keberadaan PT. Freeport yang memiliki potensi tambang emas yang melimpah justru tidak memberikan keuntungan yang banyak pada Indonesia, terutama pada masyarakat setempat. Hal ini merupakan contoh ketergantungan Indonesia pada pihak asing, sehingga kurang optimalnya dalam pengelolaan potensi sumber daya alam.

Demikianlah artikel yang dapat dituliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian ketergantungan sosial menurut para ahli, teori, jenis, dan contohnya di masyarakat Indonesia dalam keseharian. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah edukasi mendalam. Trimakasih,

Sumber Tulisan
  1. http://rifinpola1995.blogspot.com/2016/04/penjelasan-teori-ketergantungan.html
  2. https://brainly.co.id/tugas/2249865
  3. https://www.academia.edu/5527275/Dependency_theory
  4. https://repository.unikom.ac.id/49300/1/Teori%20Ketergantungan.pdf
  5. https://agus91makmun.wordpress.com/2013/05/08/teori-ketergantungan/
  6. Frank, A. G. 1971. Capitalism and Underdevelopment in Latin America . London: Penguin Books.
  7. Todaro, P Micahel. 1998. Ekonomi Pembangunan di Dunia Ketiga. Jakarta : Bina Aksara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *